Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
Reactions
Formula 1 F1 GP Emilia Romagna

Alex Albon: P11 di Imola Sebanding Raihan Poin GP Australia  

Pembalap Williams Alex Albon meyakini kerja kerasnya untuk finis di posisi ke-11 GP Emilia Romagna sama bagusnya dengan keberhasilan mencetak poin di Australia, dua pekan sebelumnya.

Alex Albon, Williams FW44

Grand Prix Emilia Romagna di Sirkuit Imola, 22-24 April lalu, tak berjalan mulus bagi Alex Albon. Ia absen akibat masalah rem dalam kualifikasi Jumat. Ini memaksanya start dari belakang untuk Sprint, di mana ia hanya bisa finis ke urutan 18.

Namun, setelah Williams melakukan pertaruhan dengan menjadikannya salah satu pembalap pertama yang beralih dari ban medium ke slick dalam race Minggu, Albon mampu naik ke posisi 12, juga menyalip Pierre Gasly dari AlphaTauri.

Pembalap Thailand tersebut lalu menghabiskan sisa balapan dengan menghadapi tekanan dari Gasly dan pilot Mercedes Lewis Hamilton di belakangnya. Setelah Esteban Ocon (Alpine) dijatuhi penalti lima detik, Albon pun naik ke urutan 11.

Meskipun gagal mengulangi pencapaiannya finis di P10 atau dalam zona poin di GP Australia, dua pekan sebelumnya, sang pilot merasa, dari segi performa, race di Imola sama bagusnya dengan di Albert Park.   

Baca Juga:

“Sejujurnya, saya sangat senang dengan itu (kinerja dalam GP Emilia Romagna), terasa sama baiknya dengan Melbourne (GP Australia) bagi saya. Kami memaksimalkan apa yang bisa kami lakukan,” tutur Albon usai balapan.

“Kami menyalip beberapa mobil di trek dengan pace yang bagus, dan kemudian mereka lebih cepat dari kami, dan kami mampu bertahan. Kami jelas punya konfigurasi downforce rendah untuk akhir pekan ini, yang tidak menyenangkan untuk yang lain, tetapi bagi kami itu membuat kami tetap di depan.”

Williams telah kesulitan bertarung secara teratur dengan tim di baris tengah musim ini. Hanya saja, Alex Albon menilai itu bisa dicoba dan ditebusnya dengan pemikiran out of the box seperti setelan low-drag.   

Alex Albon, Williams FW44, Pierre Gasly, AlphaTauri AT03, Lewis Hamilton, Mercedes W13

Alex Albon, Williams FW44, Pierre Gasly, AlphaTauri AT03, Lewis Hamilton, Mercedes W13

Foto oleh: Carl Bingham / Motorsport Images

“Hal-hal seperti itu, kami tidak memiliki mobil tercepat di lintasan, namun kami memanfaatkan peluang kami sebaik mungkin. Saya merasa sayang sekali kami kehilangan poin dengan hanya satu posisi. Tetapi ini menunjukkan jika kami mengambil peluang dan melakukan hal berbeda dan hampir efektif.”  

Albon terus dibuntuti Gasly serta Hamilton selama dua pertiga akhir balapan, dan awalnya terlindungi oleh waktu sebelum Race Director FIA Niels Wittich mengaktifkan DRS balapan mulai dari putaran ke-34.

Begitu DRS mulai aktif, ia masih mampu memimpin karena kecepatan di sektor lurus Williams yang kuat, membuat Hamilton tidak bisa berbuat banyak. “Saya ingin (DRS) datang lebih awal,” kata Albon.

“Kami memiliki enam atau tujuh lap di mana saya lebih cepat daripada mobil di depan dan saya tahu dengan level downforce, kami bisa menyalipnya langsung dengan DRS. Saya agak frustrasi sebab itu (DRS) lama aktif. Tetapi begitu sudah diizinkan, saya justru berharap itu tidak ada,” tambahnya.

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya FIA Blokir F1 Tambah Balapan Sprint
Artikel berikutnya Sebastian Vettel Merasa Aston Martin Alami Peningkatan

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia