Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Alfa Romeo Salah Abaikan Pengembangan Mobil 2021

Prinsipal Alfa Romeo Frederic Vasseur mengaku salah mengabaikan pengembangan mobil 2021, akibat fokus penuh pada pembangunan jet darat Formula 1 2022.

Frederic Vasseur, Team Principal, Alfa Romeo Racing, in the team principals Press Conference

Foto oleh: FIA Pool

Alfa Romeo merupakan salah satu tim yang membekukan pengembangan mobil, dan memfokuskan semua sumber daya untuk mempersiapkan kendaraannya menghadapi musim 2022.

Berharap pekerjaan yang dilakukan sepanjang tahun lalu terbayarkan pada musim ini, Vasseur mengakui ada beberapa hal negatif dari tidak dikembangkannya mobil 2021.

Ini membuat Alfa Romeo kesulitan bertarung dengan tim papan tengah dan tak mampu bersaing dengan Williams yang selalu finis terakhir dalam beberapa tahun sebelumnya.

“Kami mengambil mengambil langkah awal untuk 2022, pada akhir 2020. Mungkin saya meremehkan fakta bahwa kami memiliki 22 balapan dengan mobil yang sama,” kata Vasseur kepada Motorsport.com.

“Di sisi psikologis, itu tidak mudah. ​​Ketika Anda memiliki aturan baru atau semacamnya, Anda selalu memiliki semacam, bukan motivasi, karena kami memilikinya, tetapi harapan bahwa kami akan membawa pembaruan. Itu adalah bukan masalah utamanya.”

Baca Juga:

Alfa Romeo mengakhiri musim lalu di posisi kesembilan, di bawah Williams yang berhasil meraih podium Grand Prix Belgia.

Namun, Frederic Vasseur mengatakan bahwa kesulitan yang dialami timnya bukan hanya tentang performa, tapi ada banyak faktor yang membuat mereka kalah dari Williams.

“Performa murni mobil kami tidak buruk. Saya pikir kami memiliki peningkatan dibandingkan tahun lalu,” ujarnya.

“Melihat rata-rata pada kualifikasi, kami lebih cepat dari Williams, rival utama kami. Dalam balapan, kami lebih cepat dari Williams. Kami menyelesaikan sesuatu seperti 14 kali di depan Williams dalam balapan.

“Tapi kemudian, jika Anda melihat klasifikasi, dan ini adalah KPI utama, kami melewatkan dua peluang bagus musim ini, di Budapest dan Spa.

“Saya pikir di Spa, kami tidak melakukan pekerjaan dengan baik di kualifikasi, dan dengan cara itu, kami tidak mencetak poin.

“Di Budapest, ini sedikit lebih membuat frustrasi. Kami melakukan kualifikasi yang sangat bagus, mungkin dari perspektif tim salah satu yang terbaik, seperti di grid keenam atau sesuatu seperti ini, dan kami terlibat dalam kecelakaan di Tikungan 1.

“Mungkin lebih baik bagi Williams yang start dari posisi ke-17 dan 18 di kualifikasi. Tapi seperti itu adanya.”

Kimi Raikkonen, Alfa Romeo Racing C41

Kimi Raikkonen, Alfa Romeo Racing C41

Foto oleh: Sam Bloxham / Motorsport Images

Terlepas dari momen sulit sepanjang 2021, Vasseur menegaskan apa yang dikorbankan layak atau tidak setelah musim baru dimulai.

“Kami telah mengambil keputusan,” ucapnya.

“Apakah kami memiliki minat untuk berinvestasi besar, bukan hanya uang, tetapi waktu, sumber daya dan sebagainya, pada 2021?

“Dan apa yang bisa diharapkan, untuk pindah dari P9 ke P8? Atau apakah kami menempatkan semua sumber daya kami di 2022 dan kemudian mari kita lihat, karena saya pikir potensinya jauh lebih luas.

“Baiklah, sekarang sudah selesai, kami mengambil taruhan satu tahun yang lalu, dan kami akan melihat dalam beberapa bulan ke depan!”

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Nikita Mazepin Perlu Tingkatkan Hubungan Kerja Sama Tim
Artikel berikutnya Josef Newgarden Klaim IndyCar Lebih Baik ketimbang F1

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia