Red Bull lirik Le Mans sebagai alternatif F1 pasca-2020

dibagikan
komentar
Red Bull lirik Le Mans sebagai alternatif F1 pasca-2020
Oleh:
Co-author: Christian Nimmervoll
26 Des 2018 12.46

Red Bull mempertimbangkan turun di balap Le Mans 24 Jam dengan mobil hypercar Valkyrie dari Aston Martin andai tak lanjut berkompetisi di Formula 1 pasca-2020.

Red Bull merajai penghujung era V8 F1 antara 2010-13 dengan empat gelar ganda yang direngkuh secara beruntun. Namun, sejak kemunculan regulasi V6 turbohibrida pada 2014, skuat Milton Keynes kesulitan menyaingi Mercedes dan Ferrari dalam perebutan titel.

Melepas status mereka sebagai tim kustomer Renault di akhir 2018, Red Bull beralih ke mesin Honda mulai musim depan, sekaligus menikmati privilese tim pabrikan.

"Kami memiliki perjanjian [dengan F1] sampai 2020," ungkap Helmut Marko, konsultan motorsport Red Bull, kepada Motorsport.com. "Selama belum ada kepastian soal regulasi mesin atau Perjanjian Concorde, baik Red Bull maupun Honda belum akan mengambil keputusan."

Marko dengan tegas mengatakan timnya tidak ingin lagi didikte oleh regulasi mesin.

"Yang pasti kami tidak ingin itu terjadi lagi. Dulu kami memohon-mohon janji yang akhirnya tidak ditepati.

"Berhenti [dari F1] adalah salah satu opsinya. Atau bisa juga membalap di ajang lain."

Aston Martin Valkyrie AMR Pro

Aston Martin Valkyrie AMR Pro

Foto oleh: Aston Martin

Red Bull ikut membantu Aston Martin dalam pengembangan Valkyrie. Desainer kondang Adrian Newey mengepalai proyek tersebut.

Sementara WEC masih mematangkan konsep hypercar sebagai pengganti LMP1 yang rencananya bakal diperkenalkan untuk musim 2020-2021.

"Dengan Valkyrie dan regulasi hypercar, Le Mans bisa menjadi pilihan. Valkyrie ludes terjual dan sudah terbukti sangat sukses. Itu juga menjadi pilar bagus bagi Red Bull Technologies."

Baca Juga:

Salah satu visi pemilik F1, Liberty Media, untuk 2021 dan ke depannya adalah pembatasan anggaran. Menurut Marko, hal ini membuka kemungkinan timnya menjalankan dua program balap sekaligus, F1 dan World Endurance Championship.

"Jika ada pembatasan anggaran di Formula 1, maka kami harus mem-PHK beberapa karyawan kami," tuturnya. "Kami berharap itu tidak terjadi.

"Akan lebih baik jika mereka ditugaskan di proyek-proyek lain [seperti Le Mans]. Memakai basis mobil Valkyrie, sepertinya kami bisa menjalankan program WEC dengan biaya terjangkau.

"Meski Red Bull belum pernah membalap di ajang ketahanan 24 jam, ini adalah sesuatu yang kami pertimbangkan.

"Soal dana, sebagian besarnya akan ditanggung Aston Martin. Saya pikir itu masuk akal karena di Le Mans yang menang adalah manufaktur. Tapi ini masih cocok dengan konsep kami."

Slider
List

1/9

Foto oleh: FIA WEC

2/9

Foto oleh: FIA WEC

3/9

Foto oleh: Aston Martin

4/9

Foto oleh: FIA WEC

5/9

Foto oleh: FIA WEC

6/9

Foto oleh: Aston Martin

7/9

Foto oleh: Aston Martin

8/9

9/9

Foto oleh: Aston Martin

Next article
Kalah jauh dari Verstappen, Ricciardo tak cemas

Artikel sebelumnya

Kalah jauh dari Verstappen, Ricciardo tak cemas

Next article

GALERI: Insiden dan kecelakaan dramatis F1 2018

GALERI: Insiden dan kecelakaan dramatis F1 2018
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Tim Red Bull Racing Shop Now
Penulis Scott Mitchell