Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Bos McLaren Tak Terkejut jika Lewis Hamilton Pensiun

CEO McLaren, Zak Brown, tidak terkejut jika Lewis Hamilton pensiun setelah kehilangan titel Formula 1 kedelapan di balapan kontroversial GP Abu Dhabi.

Zak Brown, CEO, McLaren Racing, and Andreas Seidl, Team Principal, McLaren, on the grid

Hamilton gagal mencatatkan sejarah baru sebagai pembalap F1 terbaik sepanjang sejarah setelah dikalahkan oleh Max Verstappen dalam perebutan gelar juara dunia tahun lalu.

Pembalap Red Bull Racing itu berhasil memanfaatkan keunggulan ban yang lebih segar ketika Steward menarik masuk Safety Car saat balapan hanya menyisakan satu lap.

Keputusan tersebut membuat Hamilton tak senang. Ia bahkan sampai melewatkan konferensi pers resmi usai balapan. Pembalap asal Inggris itu juga menghilang dari sosial media, yang biasanya sangat aktif dalam menyuarakan berbagai hal.

Beberapa orang pun berpikir Hamilton akan pensiun. Akan tetapi, Prinsipal Mercedes, Toto Wolff, berharap sang pembalap dapat melanjutkan kariernya.

Brown sendiri menegaskan tak akan terkejut jika Hamilton memilih untuk pensiun, karena ia merasa kehilangan titel dengan cara seperti itu tak mudah untuk diterima.

“Terus terang saya tidak akan kaget jika dia pensiun. Jadi, saya rasa tidak ada yang bisa menjamin kembalinya Lewis ke kejuaraan,” tuturnya.

“Pendapat pribadi saya dia akan kembali, tetapi kita tidak boleh meremehkan atau menganggap enteng rasa frustrasi dan kemarahannya.

“Mungkin dia belum membuat keputusan, dan apa yang dia lakukan adalah meluangkan waktu untuk membuat keputusan itu. Karena begitu Anda membuat keputusan, Anda sudah memastikannya. Setelah itu, tidak ada jalan untuk kembali.

“Kami tidak bisa mengesampingkan kemungkinan seperti itu. Secara pribadi, saya pikir dia masih ingin balapan dan itu pada akhirnya akan memandu keputusannya.”

Baca Juga:

Zak Brown menegaskan Lewis Hamilton berada dalam puncak kariernya dan masih memiliki semangat juang tinggi.

Dan menurutnya, hal itu sudah cukup untuk membuatnya tetap berada di kejuaraan, meski telah mengalami momen sulit.

“Tentu saja dia marah, tetapi seorang pembalap ingin terus balapan dan dia berada di puncaknya kariernya,” kata Brown.

“Dia seorang petarung dan dia ingin kembali dan memenangi gelar juara dunia kedelapannya. Jika Anda mencabut sesuatu, Anda sudah melakukannya, dan saya rasa dia belum siap untuk melakukannya.

“Saya tidak berpikir dia siap untuk pensiun. Saya tidak berpikir dia akan membiarkan suatu peristiwa membuatnya pensiun.”

Brown tidak menentang keputusan Race Director, Michael Masi, di Grand Prix Abu Dhabi. Namun, ia menyayangkan banyak pihak yang memberi tekanan besar kepadanya.

“Seperti yang bisa Anda bayangkan, ada lima lap tersisa dan tekanan pada Masi sangat besar,” ucap Brown.

“Di telinganya, tidak mudah untuk mendengar orang berbicara seperti itu sepanjang waktu, pembicaraan semacam itu membuat sangat sulit untuk membuat keputusan. Itu bagus untuk TV, tapi mungkin juga mengarah pada keputusan yang tidak benar.

“Mereka perlu menunjukkan bahwa tindakan yang diambil untuk memastikan bahwa apa yang terjadi tidak terjadi lagi, tetapi saya tidak berpikir itu adalah keputusan yang jahat.

“Mungkinkah itu berpotensi menjadi keputusan yang berbeda? Ya, bisa. Sekarang saya ingin melihat apa yang akan dilakukan FIA, tetapi saya tidak berpikir itu salah.

“Kami semua telah melihat dalam olahraga bahwa Steward membuat keputusan yang tidak disetujui orang. Terkadang mereka benar, tapi mereka juga bisa salah.”

Safety Car danLewis Hamilton, Mercedes W12

Safety Car danLewis Hamilton, Mercedes W12

Foto oleh: Simon Galloway / Motorsport Images

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Daniel Ricciardo Pasang Target Tinggi bersama McLaren
Artikel berikutnya F1 Ditinggal Direktur Pemasaran dan Komunikasi Ellie Norman

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia