Bos-bos Tim F1: Kita Harus Dengarkan Suara Fans

Para team principal Formula 1 sepakat, bahwa penting bagi manajemen balap jet darat untuk mendengarkan opini dari penggemar dalam Survei Global demi membentuk masa depan olahraga.

Bos-bos Tim F1: Kita Harus Dengarkan Suara Fans

Sebuah Global Survei yang dijalankan oleh Motorsport Network, dan didukung organisasi F1, telah memberikan kesempatan bagi para fan di seluruh dunia dalam menyampaikan pandangan mereka.

Survei Global datang pada momen yang tepat, ketika kejuaraan sedang melakukan transisi ke regulasi teknis baru pada 2022. Sejumlah ide-ide anyar juga tengah diperdebatkan atau bahkan diuji coba.

Salah satunya adalah eksperimen akhir pekan Grand Prix dengan format Sprint Race, sejauh ini telah digelar di Silverstone dan Monza, yang mana menghasilkan beberapa reaksi beragam.

“Kita harus mendengarkan (suara) para penggemar,” kata Team Principal Aston Martin, Otmar Szafnauer.

“Itulah tujuan kami. Tanpa penggemar olahraga akan sangat berbeda. Jadi, kita harus mendengarkan mereka. Mereka adalah audiens kita, dan apa yang kita lakukan di sini adalah memohon kepada penonton.

“Anda harus menggunakan data untuk melakukan perbaikan. Pertama, Anda harus memahami poin-poin penting dari apa yang diinginkan para penggemar, dan kemudian memberikannya kepada mereka.”

Team Principal Scuderia Ferrari, Mattia Binotto, mengatakan bahwa hal penting bagi kejuaraan dunia balap jet darat adalah memperhatikan hasil secara penuh.

“Melakukan survei selalu penting karena Anda mendapat umpan balik,” ucapnya.

“Tetapi saya pikir yang lebih penting dari itu adalah menganalisis dengan cermat masukan dan hasil survei untuk membuat penilaian yang benar dan tepat, serta akhirnya mengambil tindakan.

“Jadi, survei memang penting. Namun yang paling penting adalah apa yang Anda lakukan dengan (hasilnya).”

Sementara itu, bos Alfa Romeo, Frederic Vasseur mengakui bahwa terkadang orang di dalam tim begitu sibuk dengan aktivitas sehari-hari, sehingga mereka tidak melihat gambaran yang lebih besar.

“Saya kira itu masuk akal karena pada akhirnya kami melakukan segalanya untuk para penggemar. Masuk akal untuk mengetahui dengan tepat apa yang mereka harapkan. Terkadang visi kami sangat terfokus pada balapan, karena kami mungkin terlalu banyak terlibat dalam bisnis sehari-hari,” tuturnya.

“Tapi masuk akal untuk mendiskusikan apa yang mereka rasakan, dan kemudian kami akan melihat apa yang bisa kami lakukan agar sesuai dengan harapan mereka.

“Dari pit wall, terkadang Anda memiliki perasaan para penggemar selalu sama. Kelompok penonton berkembang, terutama dengan komunikasi baru dan seterusnya. Kita perlu memahami siapa yang ada di tribun.”

Adapun, Team Principal dan CEO Williams, Jost Capito, meyakini kalangan fan menginginkan integritas olahraga, bukan gimmick semata.

“Seluruh olahraga ini untuk menghibur para penggemar. Jadi, apa pun yang kami lakukan harus didasarkan pada apa yang ingin dilihat oleh para penggemar,” ujarnya.

“Selama itu sesuai untuk olahraga nyata. Hanya untuk berkata, 'Oke, kami ingin grid terbalik atau kami ingin lebih banyak crash,' menurut saya itu tidak benar.

“Tetapi semua yang saya dengar dari para penggemar, dan masukan yang saya dapatkan, mereka sangat berorientasi pada olahraga. Dan saya yakin para penggemar menginginkan sesuatu yang benar-benar terbaik, dan bukan lotere.”

Baca Juga:

Lebih lanjut, Capito mengatakan, eksperimen seperti kamera mini canggih di helm pembalap, sudah dijajal oleh George Russell di Monza, menunjukkan arah masa depan Formula 1.

“Saya kira ini adalah sesuatu yang harus dicoba, dan akhirnya harus ada di mobil semua orang. Jadi, menurut saya, segala sesuatu yang meningkatkan hiburan dan memberikan lebih banyak informasi kepada para penggemar adalah hal baik,” ucapnya.

Di sisi lain, Direktur Eksekutif Alpine, Marcin Budkowski, memperingatkan bahwa ide-ide baru masih harus diuji dengan benar sebelum diadopsi. Pasalnya, terkadang tidak mencapai apa yang diharapkan.

“Kami di sini untuk para penggemar, dan terima kasih untuk para penggemar. Jika tidak ada yang menonton olahraga, tidak ada dari kami yang memiliki pekerjaan. Tetapi juga jika kami hanya berlomba untuk diri kami sendiri, itu tidak masuk akal, kami kehilangan poin. Jadi, itu sangat penting,” tuturnya.

“Satu hal yang perlu kita waspadai adalah terkadang ada ide bagus yang perlu dipelajari dengan benar. Dan kami akan selalu membutuhkan tim atau FIA atau F1 untuk mempelajari ide tersebut.

“Ada banyak pembicaraan tentang mengubah aturan ban atau mengembalikan refuelling. Ketika Anda benar-benar melihatnya dengan benar dengan para ahli strategi, beberapa di antaranya adalah ide bagus yang salah, karena mereka sebenarnya tidak meningkatkan pertunjukan.

“Jadi, mari kita dengarkan para penggemar. Tapi mungkin mari kita berhati-hati untuk tidak hanya mengadopsi sesuatu yang mungkin diinginkan oleh para penggemar, dan sebenarnya, ketika Anda melihat datanya, itu tidak berhasil. Itulah satu-satunya hal yang perlu kami waspadai.”

dibagikan
komentar
Kembali Balapan, Kimi Raikkonen Ingin Raih Hasil Positif di Sochi

Artikel sebelumnya

Kembali Balapan, Kimi Raikkonen Ingin Raih Hasil Positif di Sochi

Artikel berikutnya

Valtteri Bottas Ambil Bagian di Race of Champions 2022

Valtteri Bottas Ambil Bagian di Race of Champions 2022
Muat komentar