Formula 1
R
GP Spanyol
06 Mei
Event berikutnya
66 hari
Selengkapnya:

Tanpa Pengalaman, Brivio Diyakini Mampu Pimpin Alpine F1

Mantan pemilik tim Renault, Flavio Briatore, percaya dengan kapasitas Davide Brivio. Walaupun belum punya pengalaman dalam Formula 1, ia mampu memimpin Alpine F1.

dibagikan
komentar
Tanpa Pengalaman, Brivio Diyakini Mampu Pimpin Alpine F1

Brivio punya reputasi mentereng dalam MotoGP yang digelutinya selama dua dekade. Pria Italia tersebut mempersembahkan titel juara untuk Yamaha maupun Suzuki.

Kualitasnya teruji ketika diminta Suzuki membentuk tim dari nol, saat mereka memutuskan comeback ke ajang balap premier pada 2015.

Pabrikan yang bermarkas di Iwata tersebut merengkuh gelar juara pembalap atas nama Joan Mir dan tim musim 2020.

Puas mengukir prestasi dengan dua tim besar, mantan manajer tim tersebut melangkah ke bidang yang sama sekali asing. Ia menerima pinangan Alpine F1 untuk duduk sebagai CEO.

Tanggung jawab lebih besar berada di pundahknya. Di Suzuki, ia membawahi kurang dari 50 anak buah. Dalam tim Formula 1, Brivio akan memimpin lebih dari 100 pekerja.

Perbedaan mendasar tersebut ditambah tidak ada pengalaman, membuat banyak yang meragukan Brivio. Hal itu tak berlaku bagi Briatore.

Pengusaha 70 tahun itu merupakan salah satu yang memberi dukungan kepada kompatriotnya. Sebab, ia pernah berada di posisi yang sama dengan Brivio bahkan boleh dibilang lebih parah karena tak punya pengalaman sama sekali.

Baca Juga:

Tapi pada 2005 dan 2006, Renault berhasil menguasai klasemen konstruktor. Fernando Alonso menyabet trofi juara dunia dalam periode tersebut.

“Kemana pun Anda pergi, tugas adalah tugas. Itu selalu sama. Anda harus bisa memimpin orang dan memastikan bahwa tim Anda kompetitif dengan teknologi balap yang dimiliki,” kata Briatore dalam wawancara dengan La Gazzetta dello Sport.

“Ketika saya tiba di Benetton pada 1988, saya tak punya pengalaman di dunia olahraga motor. Kala itu, saya tidak pernah pergi ke grand prix dalam hidup saya.

“Itu kenapa saya yakin Brivio akan sukses di Formula 1 juga. Renault punya alasan untuk memilihnya. Menurut saya, kurang pengalaman tak akan jadi masalah. Pada akhirnya, hal yang paling penting mampu memimpin orang-orang.

“Dalam beberapa bulan, dia akan memahami situasinya dan sadar apa yang perlu diselesaikan. Dia juga tiba di tim yang sedang menanjak. Fernando Alonso seorang pembalap luar biasa. Akhirnya tugas utama harus dipenuhi, membuat mobil lebih cepat!”

Inovasi Ferrari: Lantai Asimetris SF1000 di Imola

Artikel sebelumnya

Inovasi Ferrari: Lantai Asimetris SF1000 di Imola

Artikel berikutnya

AlphaTauri Tentukan Tanggal Rilis Mobil Baru

AlphaTauri Tentukan Tanggal Rilis Mobil Baru
Muat komentar