Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia

F1 Akan Digelar di Madrid, Mengapa F1 Tak Asing bagi Kota Ini?

Formula 1 mungkin belum pernah membalap di jalanan Madrid sebelumnya, namun seri ini bukanlah hal yang asing bagi ibu kota Spanyol itu.

Carlos Reutemann, Williams FW07B Ford, leads Alan Jones, Williams FW07B Ford, Jacques Laffite, Ligier JS11/15 Ford, and Didier Pironi, Ligier JS11/15 Ford

Saat F1 mengonfirmasi kepindahannya yang telah lama diperdebatkan ke Madrid pada tahun 2026 untuk jangka waktu 10 tahun, kami melihat kembali dekade pertama seri ini di wilayah tersebut.

Sirkuit Jarama, yang terletak di Komunitas Madrid, namun berjarak sekitar 30 km dari kota, diresmikan pada tahun 1967 dan setelah balapan demonstrasi pada bulan November, sirkuit sepanjang 3,404 km yang berkelok-kelok ini menjadi tuan rumah grand prix F1 pertamanya pada tanggal 12 Mei 1968.

Chris Amon menempatkan Ferrari di posisi terdepan dan terlihat akan menang hingga pada lap ke-57 dari 90 lap, kegagalan pompa bahan bakar memaksanya untuk pensiun. Graham Hill, yang berada di posisi ketujuh di grid, mengambil alih posisi pertama dan memberikan kemenangan bagi Lotus.

Namun, setelah edisi pertama yang sukses itu, F1 mulai mengganti Jarama dengan Sirkuit Montjuic yang berbahaya di Barcelona, dengan lintasan Madrid menjadi tuan rumah GP Spanyol pada tahun 1970, 1972, dan 1974 hingga kecelakaan fatal pada balapan tahun 1975 mengakhiri keberadaan Montjuic di kalender.

Jarama menjadi tuan rumah GP Spanyol untuk kedua kalinya pada tahun 1970, namun acara tersebut diwarnai dengan kekacauan terkait jumlah peserta yang diizinkan untuk memulai balapan dan apakah hasil latihan dan kualifikasi akan diperhitungkan dalam penentuan grid.

Para pembalap masuk ke grid tanpa mengetahui apakah mereka sudah memenuhi syarat atau belum dan pada akhirnya hanya 16 mobil yang diizinkan untuk memulai, dengan orang-orang seperti Jo Siffert yang secara paksa dikeluarkan dari grid.

Drama tidak berhenti sampai di situ, di lap pertama Jackie Oliver menabrak mobil Ferrari milik Jacky Ickx, membuat kedua mobil terbakar. Dengan kondisi Ickx yang semakin parah, seorang steward dan anggota Guardia Civil membantu pembalap Belgia itu keluar dari api.

Poleman Chris Amon, Ferrari 312 is left behind by Pedro Rodriguez, BRM P133 and Denny Hulme, McLaren M7A Ford at the start

Foto oleh: Motorsport Images

Pembalap Chris Amon, Ferrari 312 tertinggal dari Pedro Rodriguez, BRM P133 dan Denny Hulme, McLaren M7A Ford di posisi terdepan

Kemenangan Pertama Lauda

Emerson Fittipaldi meraih kemenangan F1 keduanya di Jarama pada tahun 1972, dalam balapan hujan yang diadakan pada hari Senin. Tapi mungkin edisi paling bersejarah terjadi pada tahun 1974. Dalam balapan basah-kering yang berlangsung selama dua jam penuh, Niki Lauda dari Ferrari menampilkan performa brilian dari posisi terdepan untuk meraih kemenangan perdana di ajang grand prix F1, sekaligus kemenangan ke-50 bagi Ferrari.

Pada balapan tahun 1976, Lauda tiba dengan tiga tulang rusuk yang patah setelah mengalami kecelakaan traktor di lahan pertaniannya di Salzburg. Dia masih berada di posisi kedua di belakang rival peraih gelar juara, James Hunt, dan pengunduran diri rekan setimnya, Jochen Mass, memastikan urutan finis tetap sama.

Setelah itu, Hunt didiskualifikasi karena alasan teknis, namun dua bulan kemudian ia dikembalikan sebagai pemenang setelah melalui prosedur banding yang panjang.

Kemenangan beruntun untuk Mario Andretti dan Lotus pada tahun 1977 dan 1978 diikuti oleh kemenangan Patrick Depailler dari Ligier, dalam edisi terakhir GP Spanyol yang sepi di Jarama.

Mario Andretti in the new Lotus 79

Foto oleh: Rainer W. Schlegelmilch / Motorsport Images

Mario Andretti dengan mobil Lotus 79 yang baru

FISA vs FOCA

Edisi 1980 terjadi pada puncak perang FISA-FOCA, perselisihan yang telah berlangsung lama antara badan pengatur Jean-Marie Balestre dan kelompok konstruktor yang dipimpin Bernie Ecclestone, yang memuncak di Spanyol ketika Balestre menjatuhkan denda yang besar kepada para pembalap yang tidak mengikuti briefing keselamatan.

Dengan Balestre yang menuntut denda yang belum dibayar harus dibayar agar aksi di lintasan dapat dilanjutkan, klub mobil Spanyol, RACE, menawarkan untuk membayar denda tersebut di muka untuk menyelamatkan balapannya.

Namun tanpa kompromi, RACE mengambil alih kendali atas acaranya dan menyelenggarakan balapan di luar naungan FISA, dengan tim-tim pendukungnya, Ferrari, Renault dan Alfa Romeo, yang tidak ikut ambil bagian.

Ke-12 tim yang tergabung dalam FOCA yang tersisa masih bertarung dalam balapan tanpa poin yang dimenangkan oleh Alan Jones dari Williams.

GP Spanyol edisi 1981 menjadi yang terakhir di Jarama. Balapan itu sendiri merupakan tontonan yang luar biasa, memberikan kemenangan terakhir Gilles Villeneuve di F1 setelah melakukan pertahanan yang luar biasa melawan Jacques Laffite, mengalahkan pembalap Prancis tersebut dengan selisih 0,220 detik.

Namun, dari segi komersial, balapan ini gagal, dengan hanya 25.000 penonton yang memenuhi tribun karena harga tiket yang tinggi dan ancaman bom dari kelompok teroris ETA.

Grand Prix ini telah mengalami kerugian tahunan dan RACE tidak dapat mempertahankan dukungan keuangannya. Dengan adanya tanda tanya lebih lanjut mengenai keamanannya, yang akan membutuhkan lebih banyak investasi, Jarama menghilang dari kalender.

Gilles Villeneuve, Ferrari; Jacques Laffite, Ligier; John Watson, McLaren; Carlos Reutemann, Williams

Foto oleh: Motorsport Images

Gilles Villeneuve, Ferrari; Jacques Laffite, Ligier; John Watson, McLaren; Carlos Reutemann, Williams

Spanyol kemudian mengalami lima tahun tanpa balapan F1 hingga kembali pada tahun 1986 di Jerez. Namun sejak saat itu, balapan ini telah menjadi bagian dari kalender tanpa henti selama hampir 40 tahun, dengan lima edisi di Jerez yang diikuti dengan kepindahan yang sukses ke Montmelo di dekat Barcelona, yang akan menjadi grand prix ke-34 tahun ini.

Namun, di tengah popularitas Fernando Alonso yang tak lekang oleh waktu dan kepindahan Carlos Sainz ke Ferrari, ketertarikan dari Madrid kembali meningkat.

Ibukota Spanyol ini terpilih sebagai kota pertama yang menjadi tuan rumah Pameran F1 resmi, yang dapat dikunjungi dari bulan April hingga akhir Agustus tahun lalu di pusat konvensi IFEMA di dekat Bandara Internasional Barajas.

Hal ini semakin membuka peluang bagi IFEMA untuk menjadi tuan rumah Grand Prix Spanyol mulai tahun 2026 dan seterusnya, dengan masa depan F1 Barcelona di luar kesepakatan tahun 2026 yang saat ini masih belum jelas.

Baca Juga:

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Domenicali: Meski F1 di Madrid, Barcelona Tetap Punya Masa Depan
Artikel berikutnya Identitas Baru Tim AlphaTauri F1: Visa Cash App RB

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia