Ferrari Sebut Teori Degradasi Ban yang Merebak Sebuah Kesalahpahaman

Ferrari menyebut bahwa teori-teori tentang degradasi tinggi pada ban mobilnya sepanjang Formula 1 2022 adalah sebuah kesalahan.

Ferrari Sebut Teori Degradasi Ban yang Merebak Sebuah Kesalahpahaman

Tim Maranello memulai tahun ini dengan menjadi musuh yang harus dikalahkan, karena Charles Leclerc menang di dua dari tiga seri pertama. Selain terbaik dalam hal kecepatan per lap, mereka dinilai memiliki degradasi yang lebih baik dibandingkan dengan rival terdekat mereka, Red Bull .

Namun, ketika mereka yang berasal dari Milton Keynes mulai memangkas bobot RB18, umur ban mereka membaik. Sebaliknya, pada paruh kedua, tim Italia yang paling banyak menghadirkan masalah dengan manajemen ban.

Meskipun dari luar tampak seperti Ferrari telah menukik di daerah itu, tim tidak percaya bahwa itulah yang sebenarnya terjadi.

Mereka menduga degradasi memburuk adalah akibat tidak lagi memiliki mobil tercepat. Ini artinya pembalap mereka harus bekerja lebih keras untuk mengejar ketinggalan dengan Red Bull.

Kepala insinyur si Kuda Jingkrak, Jock Clear, meyakinkan masalah degradasi adalah kesalahpahaman.

"Saya pikir yang merugikan kami adalah kecepatan," katanya. "Kami memiliki dua pembalap yang terbiasa dengan 12 atau 13 balapan awal di mana mereka bisa berhadapan langsung dengan Red Bull, tetapi mereka mendapat sedikit gap, yang berarti kami tidak dapat mengejar mereka, jadi kami mencoba mengejar ketinggalan.

Baca Juga:

“Tentu saja kemudian Anda mencoba mengejar mobil yang lebih baik dari milik Anda. Itu meningkatkan keausan ban yang saya khawatirkan sehingga kami tidak berpikir itu masalah besar bagi kami.

Clear mengakui bahwa dalam balapan di mana performa Ferrari dan Red Bull sangat seimbang, hanya ada sedikit pilihan ban.

"Sepanjang tahun, ketika mobil-mobil itu seimbang, kerusakan kami sedikit lebih baik. Tetapi sekarang [di akhir musim] kami menderita karena Charles [Leclerc] di luar sana mencoba menyamai kecepatan Red Bull, dan sayangnya mobilnya dulu lebih cepat,” tuturnya.

"Saya hanya mengalami degradasi lebih dari yang diperlukan untuk mencoba bertahan, dan sangat sulit untuk mengatakan 'Oke, saya tidak bisa mengimbangi, saya akan membiarkan mereka lewat'. Dia seorang pembalap, itu tidak akan terjadi. Jadi itu terbayar dalam perjalanan-perjalanan panjangnya."

Kru pit Ferrari dengan ban

Kru pit Ferrari dengan ban

Foto oleh: Simon Galloway / Motorsport Images

Setelah kalah dalam perebutan gelar melawan Max Verstappen, pembalap Monako menyadari bahwa mendapatkan kontrol yang lebih baik atas ban sama pentingnya dengan meningkatkan keandalan dan strategi.

"Keandalan adalah masalah pada satu titik di musim ini, yang kemudian kami bayar dengan penalti dan banyak lagi,” ucapnya.

"Dalam hal strategi, saya pikir kami telah membuat terlalu banyak kesalahan pada satu titik di tahun ini, dan dalam manajemen ban, kami belum cukup konsisten 100 persen.

"Itu adalah putaran yang bagus (Yas Marina), tetapi terkadang kami memiliki putaran yang sangat buruk dan tampaknya kami belum memahami bagaimana memiliki manajemen ban yang baik. Itulah tiga aspek kunci yang menjadi fokus kami saat ini."

dibagikan
komentar

Charles Leclerc Raih Gelar Juara Kuis F1 Tahun Ini

Seluk Beluk Nomor yang Dipakai Pembalap F1 2023