Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Nostalgia

Nostalgia Lima Tahun Lalu Saat Balapan F1 Tanpa Halo

Lima tahun lalu, F1 GP Abu Dhabi 2017 menandai berakhirnya era mobil yang tidak dilengkapi halo. Selanjutnya, halo wajib digunakan.

Lewis Hamilton, Mercedes-Benz F1 W08

Juara dunia musim 2017 adalah Lewis Hamilton. Sebastian Vettel dan Valtteri Bottas mengisi peringkat kedua dan ketiga.

Balapan musim itu sudah menentukan siapa juaranya sebelum musim berakhir karena Hamilton sangat-sangat dominan kala itu.

Valtteri Bottas devant Lewis Hamilton et Sebastian Vettel au départ du GP d'Abu Dhabi 2017.

Valtteri Bottas di depan Lewis Hamilton dan Sebastian Vettel pada awal GP Abu Dhabi 2017.

Tetapi ketika kita menyaksikan gambar-gambar balapan terakhir musim 2017 tersebut maka Anda bisa melihat bahwa tak ada halo dalam foto tersebut.

Balapan Abu Dhabi tahun itu memang yang terakhir sebelum pemasangan wajib perangkat keselamatan ini pada musim berikutnya, yang diberlakukan oleh FIA meskipun ada keengganan.

FIA telah mengumumkan keputusannya pada bulan Juli 2017, pada saat itu meskipun ada pertentangan dari sembilan dari sepuluh tim yang bersaing dalam olahraga ini.

Setelah itu, federasi mengambil keputusan untuk mendidik tentang kontribusi teoretis sistem, dengan membuat daftar kecelakaan yang diperhitungkan dalam studi globalnya.

Felipe Massa lors de son 269e et ultime Grand Prix de F1.

Felipe Massa pada Grand Prix F1 ke-269 dan terakhirnya.

Gambar-gambar dari era yang tidak terlalu jauh itu pasti disambut hari ini dengan reaksi yang berbeda.

Dari nostalgia untuk waktu ketika single-seater tidak 'dirusak' oleh Halo, hingga kesan kerentanan helm pengemudi yang meskipun cekung ke kursi, jauh lebih terlihat daripada sekarang, hingga kesan kekosongan yang tersisa di area yang sekarang sebagian besar dihuni oleh perangkat aero, setiap orang akan memiliki caranya sendiri untuk melihat akhir dari era ini.

Namun, lima tahun kemudian, beberapa orang yang skeptis belum berubah pikiran dan banyak yang telah "berpindah pihak."

Baca Juga:

Secara estetika, mata dan otak kita telah terbiasa dengan kehadiran Halo pada mobil F1 (dan sebagian besar kursi tunggal lainnya di dunia motorsport), terutama karena mereka secara bertahap telah diintegrasikan dengan lebih baik ke dalam desain dasar mobil dan livery tim.

Dan di atas segalanya, dalam hal keamanan, telah melipatgandakan bukti keefektifannya.

Kecelakaan antara Charles Leclerc dan Fernando Alonso di Spa pada tahun 2018, tabrakan mengerikan Romain Grosjean di Bahrain pada tahun 2020, tabrakan Lewis Hamilton dengan Max Verstappen di Monza pada tahun 2021.

Yang terbaru, tergulingnya Zhou Guanyu di Silverstone musim ini - ini semua adalah situasi di mana Halo telah memainkan perannya, atau lebih, dalam memungkinkan semua pembalap untuk keluar dari mobil mereka sendiri dan melanjutkan karier mereka.

Grand Prix de Belgique 2018
Grand Prix de Bahreïn 2020
Grand Prix d'Italie 2021
Grand Prix de Grande-Bretagne 2022
4

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Villeneuve: Versi Terbaik Hamilton Akan Terlihat Tahun Depan
Artikel berikutnya Seberapa Besar Penalti Tes Aero Melukai Red Bull?

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia