Horner Jelaskan Alasan Pilih Strategi Dua Stop untuk Perez

Prinsipal Christian Horner mengatakan Sergio Perez akan berada dalam masalah jika Red Bull Racing memilih strategi satu stop dalam F1 GP Abu Dhabi.

Horner Jelaskan Alasan Pilih Strategi Dua Stop untuk Perez

Perez kalah dari Charles Leclerc dalam perebutan tempat kedua klasemen setelah menerapkan strategi dua stop di Sirkuit Yas Marina, Minggu.

Pembalap Meksiko adalah yang pertama dari para pemimpin grid yang masuk ke pit. Ia beralih dari ban medium ke keras pada lap 15 setelah melihat pilot Ferrari itu mendekat.

Ini memberi Leclerc delta ban enam lap untuk stint kedua, memungkinkannya dengan cepat mengurangi jarak sekitar setengah detik per lap berkat karetnya yang lebih segar. Ferrari kemudian memanggil pembalap Monako dan membiarkannya berada di trek saat Perez masuk pit untuk kedua kalinya pada lap 33.

Namun, Perez tidak dapat memulihkan waktu dengan ban yang lebih segar untuk menyalip Leclerc pada stint terakhir. Ia tertinggal 1,3 detik pada saat bendera kotak-kotak dikibarkan.

Baca Juga:

Ini berarti Leclerc mengamankan posisi kedua dalam kejuaraan, unggul tiga poin atas Perez setelah tiba di Abu Dhabi dengan poin yang sama.

Ditanya oleh Motorsport.com tentang keputusan untuk pit dua kali, Horner menjelaskan bahwa Perez "terlalu banyak menggunakan ban kanan depan" yang "mulai terbuka", yang berarti akan sulit untuk mencapai garis finis tanpa masuk lagi.

"Anda bisa mendengarnya di radio mengatakan bahwa bagian depan sudah mati, dan kami bisa melihat bahwa Ferrari bersiap untuk melakukan undercut," kata Horner.

"Masalahnya dengan posisi Checo yang strategis pada saat itu, itu akan menjadi one-stop yang sangat, sangat lama. Ada seperti tumpang tindih enam atau tujuh lap yang kemudian bisa diambil Leclerc.

"Kami dihadapkan pada prospek menjadi sekarat di akhir tugas, atau mencoba dan menyerang. Kami memilih untuk mencoba dan menyerang. Saya pikir dalam satu lap lagi, dia akan berada di sana."

Sergio Perez, Red Bull Racing RB18, Charles Leclerc, Ferrari F1-75

Sergio Perez, Red Bull Racing RB18, Charles Leclerc, Ferrari F1-75

Photo by: Glenn Dunbar / Motorsport Images

Waktu awal pit stop pertama, Red Bull berpikir ke arah strategi dua-stop, yang menurut Horner "semua tentang ban kanan depan" yang menyebabkan masalah, yang berarti Perez "terekspos secara besar-besaran" menjelang akhir stint.

"Jadi kami merasa, seperti yang saya katakan, daripada mati pada akhirnya dan tidak terlindungi, kami mengambil strategi menyerang,” ia menambahkan.

"Mungkin jika dia berhasil melewati Hamilton (itu akan berhasil), jika, tapi dan mungkin, ada beberapa pembalap yang di belakang tidak membantu. Tapi itu sangat, sangat dekat."

Meskipun gagal mengunci posisi 1-2 dalam klasemen, Red Bull mengakhiri musim dengan 17 kemenangan balapan dari 22 balapan dan rekor 759 poin di kejuaraan konstruktor.

Horner mengklaim musim ini sangat luar biasa. "Kami telah memecahkan semua rekor kami sendiri serta rekor Formula 1,” imbuhnya.

"Jelas ada beberapa pasang surut di musim ini, tetapi ketika Anda melihatnya secara keseluruhan, ini merupakan tahun yang luar biasa bagi tim."

dibagikan
komentar
Vettel Merasa "Kosong" Setelah Lakukan Perpisahan yang Emosional
Artikel sebelumnya

Vettel Merasa "Kosong" Setelah Lakukan Perpisahan yang Emosional

Artikel berikutnya

Statistik Vettel, Posisinya dalam Sejarah Formula 1

Statistik Vettel, Posisinya dalam Sejarah Formula 1