Tim Force India dapat berlomba dengan identitas baru

dibagikan
komentar
Tim Force India dapat berlomba dengan identitas baru
Adam Cooper
Oleh: Adam Cooper
23 Agt 2018 09.40

Akankah Force India berganti nama di Grand Prix Belgia akhir pekan ini?

Tim mungkin diizinkan oleh FIA untuk beroperasi di bawah nama dan identitas yang sama di Spa jika proses entri tim baru tidak dapat diselesaikan tepat waktu.

Situasi yang tidak terduga muncul pekan lalu ketika rencana konsorsium yang dipimpin oleh Lawrence Stroll untuk mengambil alih Force India tidak dapat diselesaikan dalam tenggat waktu dua minggu, utamanya karena masalah hukum para pemegang saham yakni Vijay Mallya dan Sahara Group.

Persetujuan dari 13 bank India diperlukan agar transaksi dapat diselesaikan. Sementara itu, ada juga hak untuk tetap memiliki properti sampai utang dilepaskan dari perusahaan minuman Diageo sehubungan dengan pinjaman yang diberikan kepada Mallya.

Pesaing konsorsium Stroll, Urakali, menilai bahwa proses penjualan itu cacat.

Baca Juga:

Akhir pekan lalu, Stroll lalu beralih strategi dan membeli aset tim. Ini berarti mobil, pabrik di Silverstone, peralatan, dan segala sesuatu yang diperlukan untuk berlomba - kecuali entri peserta kejuaraan yang secara teori masih dipegang Force India tapi tanpa memiliki aset fisik.

Entri ini biasanya dianggap sebagai elemen berharga dari penjualan tim tapi langkah Renault, McLaren, dan Williams untuk memblokir pengalihan hak komersial kepada pemilik baru Force India telah menciptakan batu sandungan.

Artinya, Force India ataupun reinkarnasinya tidak akan mendapatkan hadiah uang yang diperoleh dari hasil kejuaraan dalam beberapa musim terakhir.

Apa yang dikatakan peraturan FIA...

Meskipun Peraturan Olaharga FIA menetapkan bahwa tim harus terdaftar untuk musim berikutnya pada 30 November, Pasal 8.1 tampaknya memberi ruang untuk perubahan di kemudian hari.

Bunyi pasal tersebut: “Aplikasi pada waktu lain hanya akan dipertimbangkan jika tempat tersedia dan pembayaran biaya pendaftaran yang telat akan ditetapkan oleh FIA. Formulir pendaftaran akan disediakan oleh FIA yang akan memberi tahu pemohon hasil aplikasi dalam waktu tiga puluh hari sejak diterima.”

Proses pembuatan entri baru dari tim yang sudah ada merupakan hal yang rumit, di mana Perjanjian Concorde harus dipertimbangkan bersama regulasi FIA. Salah satu komplikasi hukumnya adalah entri tim F1 harus diserahkan melalui Otoritas Olahraga Nasional (ASN). Dalam konteks Force India, berarti diperlukan peran dari ASN India.

Hari ini, logo Force India dan referensi ke perusahaan Vijay Mallya, Kingfisher dan UB Group, dihilangkan dari truk dan papan nama di paddock Spa.

Apa yang dikatakan Liberty...

Pemilik Formula 1 ingin memastikan bahwa tim bertahan di grid dan mendukung kepemilikan Stroll.

"Saya pikir itu sangat penting untuk olahraga ini," kata bos komersial F1, Sean Bratches, kepada Motorsport.com awal pekan ini. “Dan tidak hanya dari sudut pandang kompetitif di grid - mereka adalah tim yang berada di posisi keempat dalam perolehan poin tahun lalu - tetapi juga dari sudut pandang persepsi olahraga ini.

“Kami mencoba untuk menciptakan nilai di semua tempat, dan jika ada tim-tim yang masuk ke proses administrasi (kepailitan) tanpa pengganti, itu tidak terlihat bagus, jadi saya senang ini telah berada di masa lalu kami.

"Kami senang dengan grup kepemilikan dan struktur kepemilikan, dan kami optimistis bahwa mereka akan dapat bersaing di level yang sama seperti sebelumnya."

Slider
List

Chase Carey, Chairman, Formula One, Sean Bratches, Managing Director of Commercial Operations, Formula One Group, and Lawrence Stroll on the grid

Chase Carey, Chairman, Formula One, Sean Bratches, Managing Director of Commercial Operations, Formula One Group, and Lawrence Stroll on the grid
1/10

Foto oleh: Steven Tee / LAT Images

Lawrence Stroll

Lawrence Stroll
2/10

Lawrence Stroll on the grid with Toto Wolff, Executive Director (Business), Mercedes AMG

Lawrence Stroll on the grid with Toto Wolff, Executive Director (Business), Mercedes AMG
3/10

Foto oleh: Glenn Dunbar / LAT Images

Christian Horner, Red Bull Racing Team Principal and Lawrence Stroll

Christian Horner, Red Bull Racing Team Principal and Lawrence Stroll
4/10

Foto oleh: Sutton Images

Lance Stroll, Lawrence Stroll, FIA President Jean Todt

Lance Stroll, Lawrence Stroll, FIA President Jean Todt
5/10

Foto oleh: FIA

Lawrence Stroll, Businessman bersama Bernie Ecclestone

Lawrence Stroll, Businessman bersama Bernie Ecclestone
6/10

Foto oleh: XPB Images

Esteban Ocon, Force India VJM11

Esteban Ocon, Force India VJM11
7/10

Foto oleh: Jerry Andre / Sutton Images

Sergio Perez, Force India VJM11

Sergio Perez, Force India VJM11
8/10

Foto oleh: Zak Mauger / LAT Images

Esteban Ocon, Force India VJM11

Esteban Ocon, Force India VJM11
9/10

Foto oleh: Jerry Andre / Sutton Images

Nikita Mazepin, Force India VJM11

Nikita Mazepin, Force India VJM11
10/10

Foto oleh: Jerry Andre / Sutton Images

Artikel Formula 1 berikutnya
Albon akan berjuang yakinkan Toro Rosso untuk F1 2019

Artikel sebelumnya

Albon akan berjuang yakinkan Toro Rosso untuk F1 2019

Next article

Jadwal lengkap F1 GP Belgia 2018

Jadwal lengkap F1 GP Belgia 2018
Load comments

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Pembalap Sergio Perez Shop Now , Esteban Ocon
Tim Force India
Penulis Adam Cooper
Tipe artikel Breaking news