Jos Verstappen Diminta Tak Ikut Campur Tangan Karier Putranya

Red Bull Racing ternyata pernah meminta Jos Verstappen agar mundur dan tak terlalu ikut campur dalam karier putranya di Formula 1.

Jos Verstappen Diminta Tak Ikut Campur Tangan Karier Putranya

Ketika seorang pembalap menjadi ayah, wajar kalau ia membimbing anaknya di dunia balap dan memastikan punya karier lebih baik. Fase ini juga dijalankan oleh Jos Verstappen, yang berkiprah di F1 selama delapan musim.

Ia mendidik putranya, Max, dengan keras agar jadi pilot tahan banting di setiap level kompetisi. Target utamanya tembus Formula 1, yang tercapai pada 2015.

Red Bull menitipkannya ke tim Toro Rosso. Kehadiran Jos Verstappen menimbulkan ketidaknyamanan di paddock karena kadang ikut mengatur dan sok tahu.

Ia tak segan mengutarakan keraguan jika kurang sreg dengan kinerja tim dan berusaha melakukan sesuatu di luar kapasitasnya.

“Jos pegang kontrol terhadap karier Max sejak berkecimpung di go-kart. Ketika Max bergabung dengan kami, tim tampak berbeda daripada sekarang, kurang profesional,” ujar manajer AlphaTauri, Graham Watson, kepada Motorsport.com Belanda.

“Jos mungkin ragu apakah tim kami berada pada level yang tepat untuk membantu putranya lebih jauh ke F1. Saya menyadarinya, bahwa Jos setiap hari mencolek bahu saya dan bertanya, ‘Graham, bagaimana jika seperti ini dan bagaimana seperti itu?’

Baca Juga:

“Pada satu titik, saya harus sedikit blak-blakan dan mengatakan, ‘Demi Tuhan, biarkan anggota tim melakukan pekerjaan mereka.’ Bahkan ketika Max tiba di Red Bull, mereka minta Jos untuk mundur. Saya tidak punya anak, tapi bisa membayangkan kalau melepas anak Anda sedikit sulit.”

Verstappen memecahkan rekor pembalap termuda berdebut di F1, yakni GP Australia 2015, pada usia 17 tahun 166 hari. Setelah musim debut, ia ditarik lagi ke skuad induk.

Mereka menaikkan target kemenangan, yang dicapai pada GP Spanyol 2016, di umur 18 tahun 228 hari. Dua rekor ditaklukkan sebagai pembalap termuda yang naik podium dan memenangi balapan.

Die Roten Bullen pun memintanya untuk mengejar titel juara dunia F1. Butuh enam musim, sebelum Verstappen bisa merebut takhta dari tangan Lewis Hamilton.

Jos Verstappen

Jos Verstappen

Foto oleh: Sam Bloxham / Motorsport Images

Watson sudah mengendus talenta luar biasa Max Verstappen sejak melihatnya dalam latihan bebas bersama Toro Rosso.

“Pada akhir 2014, Max sudah mengikuti latihan bebas untuk Toro Rosso. Max tidak arogan, tapi seperti ayahnya, dia sangat percaya diri. Saya melihatnya untuk pertama kali di Brasil, ketika dia punya momen bagus selama free practice dan hampil kecelakaan,” ucapnya.

“Biasanya seorang pembalap muda sedih selama beberapa waktu, tapi Max dapat mengontrol mobil dan mencatatkan waktu tercepat. Jangan lupa kalau Max mengemudikan mobil kami di akhir pekan. Jika dia mengalami crash serius, maka pembalap reguler bakal dapat masalah.

“Pada usia itu, saya tidak pernah berpikir, ‘Oh Tuhan, dia kembali ke mobil kami dan itu berjalan tanpa harapan.’ Sulit mengatakkan seperti apa perasaan saya, tapi dari saat itu, saya tahu Max akan jadi pembalap spesial.”

dibagikan
komentar
Norris Senang Sainz Lebih Dikenal berkat Prestasi di F1 2021
Artikel sebelumnya

Norris Senang Sainz Lebih Dikenal berkat Prestasi di F1 2021

Artikel berikutnya

Pierre Gasly: AlphaTauri Idealnya Selalu Finis di Belakang Red Bull

Pierre Gasly: AlphaTauri Idealnya Selalu Finis di Belakang Red Bull
Muat komentar