Stoffel Vandoorne

Kolom Vandoorne: Saya ingin bertahan di McLaren

Di kolom terbarunya untuk Motorsport.com, Stoffel Vandoorne merefleksikan akhir pekan Grand Prix Inggris yang lalu, bersiap ke Hungaria, dan membahas masa depan kontraknya.

Kami datang ke Grand Prix Inggris dengan menyadari bahwa Silverstone adalah lintasan yang membutuhkan tenaga mesin dan mungkin sedikit merugikan kami. Namun, melewati akhir pekan dengan perasaan kecewa karena gagal mencetak poin justru menunjukkan kemajuan yang sedang dibuat McLaren Honda.

Akhir pekan tersebut cukup bebas dari masalah dan dari sisi performa murni, kami sangat dengat dengan kecepatan 10 besar. Dan di tempat kami sekarang, papan tengah yang sangat ketat, semua detail kecil sangat penting untuk memperbaiki waktu putaran.

Latihan berjalan lancar dan saat masuk ke kualifikasi, cuaca tiba-tiba berubah dan mulai turun hujan - jadi kami tahu itu akan menjadi kesempatan yang bagus untuk membuat beberapa progres. Mobil kami tampil bagus dan setiap kami turun ke lintasan, kami mampu mencetak beberapa lap bagus, yang memberikan semangat.

Kondisinya tidak mudah, hujan berpindah-pindah di atas sirkuit dan trek sedikit mengering secara bertahap. Kami mendapat Q1 yang bagus (di mana Fernando Alonso menjadi yang tercepat ketika berganti ke ban slick di akhir), dan di Q2 kami mencetak beberapa lap yang bagus di ban kering - yang berarti kami lolos ke Q3.

Masuk ke top 10 di grid mungkin seperti sebuah kejutan kecil untuk Silverstone, karena itulah trek yang semakin sensitif terhadap tenaga mesin dengan generasi mobil-mobil baru sekarang. Tapi sekali lagi, itu artinya sasis kami tampil bagus di tikungan-tikungan kencang jika kami bisa berada di atas sana.

Banyak hal tidak berjalan sempurna saat balapan, meski kami mampu melaju sangat dekat dengan mobil-mobil Force India dan Williams di sirkuit seperti itu, yang berarti sangat positif. Pada akhirnya, saya gagal mencetak poin karena saya kehilangan posisi saat pit stop.

Setelah Silverstone, tidak ada banyak waktu istirahat karena saya bertugas untuk McLaren pada tes ban basah Pirelli di Magny-Cours. Meski kami tidak boleh bekerja pada mobil di sesi-sesi itu, fakta bahwa saya berhasil menyelesaikan banyak putaran adalah bagus untuk saya dan tim.

Pemberhentian berikutnya adalah Hongaria, dan Budapest harusnya menjadi kesempatan bagus berikutnya untuk mencetak poin. Saya rasa Anda bisa mendeskripsikan layout treknya seperti Monako tampa dinding - banyak sekali tikungan. Anda perlu sasis yang mumpuni dan downforce yang cukup di sana, jadi saya harap kami bisa sedikit lebih kompetitif.

Saat kami menuju musim panas, rumor tahunan F1 mengenai perpindahan pembalap semakin memanas, tapi sepengetahuan saya, saya tidak terlibat dalam perbincangan itu.

Saya memiliki kontrak jangka panjang bersama McLaren dan semuanya berjalan lancar. Saya tidak melihat masalah apapun untuk berada di tim tahun depan. Saya ingin bersama McLaren dan saya bekerja sangat keras bersama para insinyur dan tim untuk membangun masa depan.

Membuat usaha itu sekarang penting karena saya ingin kami bersiap-siap sebaik mungkin untuk momen ketika kami cukup kompetitif dan bertarung di barisan depan.

Jadilah bagian dari sesuatu yang besar

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan Formula 1
Pembalap Stoffel Vandoorne
Tim McLaren
Tipe artikel Special feature
Topik Stoffel Vandoorne