Komentar Presiden FIA Bikin Petinggi F1 Naik Pitam

Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem, bikin para petinggi tim Formula 1 naik pitam. Mereka bahkan menuduhnya sudah mencampuri hak komersial olahraga tersebut dengan komentarnya soal valuasi F1.

Komentar Presiden FIA Bikin Petinggi F1 Naik Pitam

Pria asal Dubai itu makin aktif menggunakan Twitter untuk mengekspresikan pendapatnya. Terbaru, ia menyebut berlebihan memberikan valuasi F1 hingga 20 miliar dolar AS (sekira Rp299 triliun).

Komentar itu diucapkan menanggapi berita Bloomberg, tentang dana kekayaan Arab Saudi yang mengajukan tawaran 20 miliar dolar untuk mengakuisisi F1 dari Liberty Media.

Selain mencurigai adanya penggelembungan, Ben Sulayem juga memperingatkan konsekuensi buruk yang timbul.

Secara khusus, ia merasa bahwa tanpa adanya rencana yang valid dari pemilik baru untuk memperbaiki F1, ada risiko terjadinya kenaikan besar dalam biaya penyelenggaraan balapan, yang kemudian akan menyebabkan kenaikan harga tiket.

Baca Juga:

"Sebagai penjaga olahraga motor, FIA, sebuah organisasi nirlaba, sangat berhati-hati dengan dugaan penggelembungan harga tiket sebesar 20 miliar dolar AS yang dibebankan kepada F1," kicaunya.

"Setiap calon pembeli disarankan untuk menggunakan akal sehat, mempertimbangkan kebaikan yang lebih besar dari olahraga ini dan datang dengan rencana yang jelas dan berkelanjutan - bukan hanya uang yang banyak.

"Adalah tugas kita untuk mempertimbangkan apa dampak masa depan bagi promotor dalam hal peningkatan biaya penyelenggaraan dan biaya komersial lainnya, dan dampak buruk yang mungkin terjadi pada para penggemar."

Namun, komentar Ben Sulayem tidak diterima dengan baik oleh Liberty Media, yang secara resmi menyatakan kekesalan mereka atas masalah ini.

Dalam sebuah surat yang dikirim pada Selasa oleh departemen hukum F1 kepada Ben Sulayem, yang juga diedarkan ke tim-tim, mereka menyatakan kekecewaan. Kicauan tersebut telah mengganggu wilayah hak komersial F1.

 

Ini bertentangan dengan kesepakatan yang disetujui presiden FIA, Max Mosley, pada 2000 terkait penyewaan hak kepada F1 selama satu abad. Kala itu, regulator menyanggupi tidak campur tangan dalam masalah komersial - dan sebagai gantinya hanya akan terlibat dalam masalah peraturan.

Surat F1 menyatakan bahwa, dalam memberikan komentar tentang nilai olahraga, Ben Sulayem telah melampaui batas.

"FIA telah memberikan jaminan yang tegas bahwa mereka tidak akan melakukan apa pun yang dapat merugikan kepemilikan, pengelolaan dan/atau eksploitasi hak-hak tersebut,” demikian bunyi surat itu.

"Kami menganggap bahwa komentar-komentar tersebut, yang dibuat dari akun media sosial resmi Presiden FIA, mengganggu hak-hak tersebut dengan cara yang tidak dapat diterima."

Nada serius F1 dalam menangani masalah ini juga diperjelas ketika surat tersebut menyatakan bahwa FIA mungkin bertanggung jawab jika ditemukan bahwa komentar-komentar tersebut telah menyebabkan kerugian bagi para pemegang saham dan investor grand prix.

F1 sendiri belum memberikan pernyataan resmi mengenai masalah ini, sementara FIA menolak berkomentar.

dibagikan
komentar

Albon Lega Williams Beri Stabilitas Jangka Panjang

F1 Ingin Ubah Regulasi Poin Balapan yang Jaraknya Dipangkas