Isola: Ban ultrasoft mampu bertahan sepanjang balapan GP Monako

Bos Pirelli, Mario Isola mengatakan jika kompon ultrasoft mampu bertahan sepanjang balapan di GP Monako, membuka peluang untuk tim melakukan strategi penggunaan minimum dengan kompon supersoft.

Isola mengakui jika pembalap yang memulai balapan di luar posisi 10 besar dengan kompon super soft, bisa segera menggantinya setelah lap pertama – sebuah langkah logis untuk mengantisipasi munculnya periode safety car pada bagian awal balapan – dan menyelesaikan 77 lap tersisa dengan kompon ultrasoft.

Strategi seperti ini juga bisa diaplikasikan oleh pembalap yang start dengan ban ultrasoft, melaju selama mungkin dalam balapan sebelum melakukan pit stop, sembari menunggu keluarnya safety car.

"Kami mendapatkan tingkat degradasi nol," kata Isola. "Pada simulasi balapan di sesi latihan kedua performanya sangat konsisten. Inilah yang kami harapkan. Kami memiliki rentang waktu sekitar 0,7 detik antara ultrasoft dan supersoft. Mungkin selama balapan angka ini akan mengecil, tapi hal ini normal.

"Saya kira semua pembalap akan melakukan stint panjang dengan ban ultrasoft. Mari kita lihat, karena di sini peluang munculnya safety car cukup tinggi. Mungkin seseorang akan memulai balapan dengan ban supersoft, dan jika safety car muncul, memungkinkan untuk menggantinya, pasang ban ultrasoft, dan melaju hingga akhir balapan.

"Tingkat keausan dan degradasi ban tidak menjadi masalah. Melihat kondisi ban hari ini dalam keadaan sempurna, tidak terkoyak dan tergerus, dan juga tidak terjadi apa-apa.

"Mereka memiliki pilihan strategi yang berbeda pada dasarnya karena bisa mengubahnya sesuai keinginan, tergantung kondisi balapan. Jika safety car tidak muncul di bagian awal, kita juga bisa memiliki situasi yang berbeda."

Isola mengatakan jika pembalap yang akan start di luar posisi sepuluh besar dengan ban supersoft tidak langsung memupus peluangnya, walaupun mereka perlu menunggu lebih lama untuk kemunculan safety car.

“Saat berada di tengah kondisi traffic, hal ini tidak merugikan Anda. Jika bisa mempertahankan laju, Anda tidak akan kehilangan posisi. Kemudian anda tetap menjaga jarak dengan mobil di depan dan menggunakan ban supersoft memungkinkan untuk melakukan hal tersebut.

“Kami tahu saat di balapan mereka menjaga lajunya tidak sama seperti di sesi kualifikasi. Dalam hal ini ketika muncul safety car, anda melakukan pit stop dan finis menggunakan ban ultrasoft.

Segala kemungkinan juga masih terbuka untuk pembalap di posisi terdepan menggunakan ban supersoft di Q2, yang berarti mereka akan start menggunakan kompon tersebut. Namun Isola percaya jika waktunya sangat ketat di barisan terdepan untuk melakukan hal seperti ini.

“Untuk melalui Q2 dengan ban supersoft, bagi saya pribadi sangat beresiko, karena jika melihat posisi sepuluh besar mereka tidak berada terlalu jauh. Dan jika berada 0,7 detik, inilah rentang waktunya. Sangat riskan untuk mencoba melalui Q2 dengan ban supersoft.

"Di Monako selalu ada kemungkinan jika Anda membuat kesalahan, atau melaju di tengah traffic. Juga ada risiko besar jika Anda tidak lolos menuju Q3, kemudian memulai balapan dari posisi ke-11, 12, 13. Aksi overtaking sangat sulit di sini sehingga kemungkinan menjadi kerugian besar. "

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan Formula 1
Event GP Monako
Trek Monte Carlo
Tipe artikel Breaking news