Latifi Bangga Bisa Bertahan Tiga Tahun di F1

Nicholas Latifi tak lagi akan berada di belakang kemudi Formula 1 musim depan dan dia menuai pujian atas waktunya dalam balapan ini.

Latifi Bangga Bisa Bertahan Tiga Tahun di F1

Latifi mengakhiri, setidaknya untuk saat ini, waktunya di F1 setelah GP Abu Dhabi berakhir. Kala itu, dia juga mengakhiri tugasnya selama tiga musim sebagai pembalap Williams.

Selama periode itu, pembalap Kanada ini mengikuti 61 balapan di mana dia tersingkir di kualifikasi Q1 sebanyak 55 kali dan meraih finis ketujuh di GP Hungaria 2021 sebagai hasil terbaiknya.

Meskipun hasilnya tidak terlalu bagus dan ia diungguli oleh rekan setimnya George Russell pada tahun 2020 dan 2021 dan Alexander Albon pada tahun 2022, dan bahkan Nyck de Vries lebih baik daripada dia saat di Monza tahun ini, Latifi menghargai waktunya.

"Waktu (yang saya habiskan) di F1 sangat membangun karakter. Meski tak lama, saya sangat bersyukur memiliki tiga tahun ini. Banyak pembalap yang akan membunuh untuk melakukan satu balapan, saya berhasil melakukan tiga musim di F1," kata pembalap berusia 27 tahun itu setelah balapan di Yas Marina hari Minggu lalu.

"Ini sangat sulit, tidak diragukan lagi. Saya pergi dengan perasaan bahwa saya ingin mencapai lebih banyak hal. Saya ingin tetap tinggal dan mencoba untuk menjadi lebih baik, untuk menjadi lebih baik bersama tim. Tetapi itu tidak berhasil, jelas, saya sudah tahu itu untuk beberapa balapan. Dan ya, sekarang saatnya untuk fokus pada bab berikutnya.

Baca Juga:

Ditanya berapa banyak misi F1 yang berhasil dia capai, Latifi menjawab bahwa dia tak memiiki tujuan tertentu.

"Jika Anda melihatnya dari perspektif umum, saya pikir ketika ada pembalap yang datang ke F1, pertama-tama Anda ingin masuk ke Formula 1, maka Anda ingin mencetak poin pertama Anda, dan kemudian jelas memperjuangkan banyak poin, memperjuangkan podium, memperjuangkan kemenangan.

"Jadi bisa dibilang saya hanya melakukan bagian pertama dari itu, sampai di sana dan mendapatkan beberapa poin.

"Pada akhirnya, kami tidak pernah memiliki paket yang memungkinkan kami untuk memperebutkan poin secara konsisten. Dan saya tidak berpikir bahkan berada dalam perkelahian.

"Jadi, kami tentu saja belum mencapai apa yang kami harapkan, tetapi itu sebagai hal kolektif, bukan hanya saya secara pribadi.

"Tidak ada yang puas dengan situasi tim. Tim berada dalam posisi yang lebih buruk sebelum saya bergabung, dengan tahun 2019 bisa dibilang tahun yang lebih menantang, dengan mobil yang berkinerja lebih rendah. Tahun sebelumnya mereka juga menderita. Ya, ini merupakan tantangan bagi semua orang dalam tiga tahun terakhir ini."

Nicholas Latifi, Williams

Nicholas Latifi, Williams

Foto oleh: Erik Junius

Mengenai masa depannya untuk tahun 2023, Latifi mengindikasikan bahwa ia belum menentukannya meskipun ia telah dikaitkan dengan IndyCar.

"Saya tidak memiliki batas waktu kapan saya akan memutuskan. Saat ini, saya akan mengambil cuti. Sekarang saya memiliki musim dingin untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya."

"Saya telah berbicara dengan beberapa tim dalam beberapa kategori. Sekali lagi, saya tidak lebih condong ke satu arah daripada yang lain. Jadi saya akan meluangkan waktu saya sekarang karena tidak ada lagi yang harus saya fokuskan di F1, dan pergi dari sana," tuturnya.

dibagikan
komentar

Seberapa Besar Penalti Tes Aero Melukai Red Bull?

Pengelola Sirkuit Jeddah Akan Rombak Trek untuk Balapan 2023