Charles Leclerc Akan Pakai Mesin Ketiga dalam F1 GP Belgia

Power unit Charles Leclerc yang rusak di Hungaria akibat crash akan diganti Ferrari untuk menghadapi GP Belgia dengan mesin standar atau tanpa fitur baru.

Charles Leclerc Akan Pakai Mesin Ketiga dalam F1 GP Belgia

Pembalap Scuderia Ferrari Charles Leclerc akan memasang mesin (power unit) ketiga atau jatah terakhir musim 2021 pada SF21 miliknya di Sirkuit Spa-Francorchamps, akhir pekan ini.

Ia terpaksa memakai power unit baru dalam Grand Prix (GP) Belgia karena mesin yang rusak akibat kontak dengan Aston Martin AMR21 Lance Stroll pada tahap awal GP Hungaria tidak bisa diperbaiki.

Leclerc akan dapat mesin 065/6 dalam konfigurasi sama dengan yang digunakan hingga saat ini, karena evolusi power unit yang dibicarakan Mattia Binotto, prinsipal Ferrari, sebelum jeda musim panas, tidak siap sampai GP Turki.

Ferrari, pada kenyataannya, di Istanbul harus memperkenalkan unit yang akan memiliki beberapa hal baru di bidang solusi, yang tidak diperbarui dengan versi homologasi di awal kejuaraan musim ini.

Berdasarkan peraturan teknis F1 2021, dalam Lampiran B, menyatakan bahwa tahun ini elemen dari daftar yang terdefinisi dengan baik dan belum dimodifikasi pada musim dingin juga bisa memulai debutnya.

Ferrari akan mendapatkan keuntungan dari oli baru dan bahan bakar berbeda yang telah dikembangkan oleh Shell bersama perubahan kecil pada sistem hybrid, SF21 seharusnya dapat mengandalkan lebih dari selusin horsepower.

Baca Juga:

Ini tentu berguna di tahap akhir kejuaraan untuk melawan McLaren dalam perebutan tempat ketiga dalam klasemen konstruktor F1. Sekarang kedua tim sama-sama memiliki 163 poin.

Ekspektasi Ferrari di Sirkuit Spa-Francorchamps karenanya tidak terlalu tinggi, bahkan jika prakiraan hujan bisa memberi keuntungan.

Menurut kabar, mungkin ada beberapa perubahan kecil pada difusser SF21 yang secara signifikan meningkatkan efisiensi mobil.

Di Spa, lintasan terpanjang di dunia dengan jarak 7,004 km, ada baiknya memiliki pengaturan aerodinamika yang diturunkan asalkan bodi mobil mampu menghasilkan downforce yang diperlukan untuk mengimbangi insiden saya yang lebih rendah.

Simulasi tidak memberikan hasil yang luar biasa, tetapi perlu diingat hal yang sama dikatakan untuk Silverstone (GP Inggris) dan kemudian Leclerc justru mampu melawan Lewis Hamilton untuk posisi pertama hingga dua lap terakhir.

Segala kemungkinan juga akan bergantung pada adaptasi Ferrari terhadap ban dan efisiensi suspensi belakang yang dikontrol secara hidraulik. Jika SF21 berhasil membuat ban bekerja dengan baik, Ferrari berpeluang menantang dua tim teratas.

Charles Leclerc, Ferrari SF21 mundur dari balapan F1 GP Hungaria 2021 akibat kerusakan mesin

Charles Leclerc, Ferrari SF21 mundur dari balapan F1 GP Hungaria 2021 akibat kerusakan mesin

Foto oleh: Zak Mauger / Motorsport Images

dibagikan
komentar
Duo AlphaTauri Ingin Tingkatkan Performa
Artikel sebelumnya

Duo AlphaTauri Ingin Tingkatkan Performa

Artikel berikutnya

Red Bull dan Honda Akan Buat Balapan Ke-50 Spesial

Red Bull dan Honda Akan Buat Balapan Ke-50 Spesial
Muat komentar