Mallya kecewa dengan pernyataan Haas terkait distribusi hadiah

dibagikan
komentar
Mallya kecewa dengan pernyataan Haas terkait distribusi hadiah
Adam Cooper
Oleh: Adam Cooper
3 Jun 2017 05.19

Bos Force India, Vijay Mallya merasa kecewa dengan dengan pemilik tim Haas, Gene Haas setelah pernyataannya tentang perubahan struktur distribusi hadiah.

Dr. Vijay Mallya, Sahara Force India F1 Team Owner
Gene Haas F1 Team, Team Owner, Haas F1 Team
Chase Carey, Chief Executive Officer and Executive Chairman of the Formula One Group
Esteban Ocon, Force India VJM10
Kimi Raikkonen, Ferrari SF70H, Sebastian Vettel, Ferrari SF70H
Romain Grosjean, Haas F1 Team VF-17, Kevin Magnussen, Haas F1 Team VF-17

Force India bersama Haas menjadi tim yang tidak memiliki perjanjian khusus dalam distribusi hadiah berbasikan performa reguler, dan Mallya telah lama mengupayakan untuk sistem pembagian yang jauh lebih adil.

CEO Formula 1, Chase Carey mengindikasikan juga jika mereka menginginkan perubahan sistem ini, untuk membantu para peserta di barisan belakang menjadi lebih kompetitif.

Namun di GP Monako lalu, sebuah pernyataan mengejutkan datang dari Haas ketika mereka merasa tim teratas di F1 harus mendapatkan keuntungan yang signifikan dalam distribusi hadiah.

Malaya percaya jika pernyataan tersebut – yang banyak pengamat perkirakan karena hubungan dekat Haas dengan Ferrari - tidak akan membantu untuk mempercepat perubahan ini.

"Saya merasa benar-benar kecewa, karena peserta baru di F1, yang sebelumnya tidak memiliki pengalaman memiliki tim F1, membuat pernyataan seperti itu," katanya kepada Motorsport.com.

"Siapa saja yang melihat pola distribusi pendapatan F1 akan segera, bahkan tanpa diminta, sadar betapa tidak adilnya pola tersebut.

"Jelas DNA F1 harus mencakup tim independen, bukan hanya tim pabrikan. Dan tim independen harus mampu bertahan secara finansial dan mampu bersaing dalam kompetisi ini.

"Jadi saya merasa sangat senang saat Liberty Media dan Chase Carey mengatakan bahwa apa yang telah diperjuangkan oleh Force India dalam beberapa waktu yang lalu, bahwa distribusi pendapatan perlu ditinjau kembali, dan disesuaikan agar bisa adil terhadap tim yang lebih kecil.

"Untuk Haas setelah membuat pernyataan yang begitu dalam, jelas saya merasa sangat kecewa."

Mallya berharap bahwa perubahan ini dapat dilaksanakan bahkan sebelum Perjanjian Concorde berakhir.

"Saya tidak melihat alasan mengapa hal itu tidak akan terjadi sebelum 2020. Saya mengetahui bahwa Chase tidak menyukai Perjanjian Concorde, yang menurut ia seharusnya tidak pernah ada.

"Saya pikir dia menjelaskan bahwa perjanjian independen yang dibuat oleh berbagai tim dengan Bernie tidak baik untuk olahraga ini, dan benar-benar mencegah tingkat persaingan kompetitif di balapan ini.

"Saya bersemangat karena FOM, untuk pertama kalinya, mendengarkan pendapat saya. Hal ini bukanlah sesuatu yang baru saja saya katakan sekarang, karena sudah menyuarakannya selama bertahun-tahun.

"Saya juga merasa sangat senang saat mendengar Chase mendukung pandangan kami, dan sama-sama kecewa ketika melihat salah satu tim memiliki pandangan yang hampir berlawanan.

"Hal ini memperjelas, bahwa mobil Haas memiliki keterkaitan lebih dengan Ferrari."

Next article
Williams rayakan ulang tahun ke-40 di Silverstone

Artikel sebelumnya

Williams rayakan ulang tahun ke-40 di Silverstone

Next article

Williams: Kritik terhadap Stroll sangat tidak adil

Williams: Kritik terhadap Stroll sangat tidak adil
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Tim Force India , Haas F1 Team
Penulis Adam Cooper
Tipe artikel Breaking news