Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Formula 1 Saudi Arabian GP

Paradoks Kecepatan dan Tikungan Sirkuit Jeddah

F1 GP Arab Saudi adalah sebuah paradoks tersendiri karena memiliki sirkuit dengan tikungan terbanyak di kalender, namun di sisi lain termasuk salah satu yang tercepat.

Fireworks light the sky at the end of the race

Balapan di Sirkuit Jeddah ditambahkan ke kalender F1 mulai musim 2021. Meski bukan tanpa kontroversi karena ada beberapa elemen yang masih dalam tahap pembangunan, namun telah mengukir ceruk untuk dirinya sendiri dengan negara lain yang memiliki lebih banyak tradisi otomotif.

Negara Timur Tengah ini memiliki sirkuit perkotaan dengan tikungan paling banyak tahun ini, 27 belokan. Ia adalah salah satu lokasi di mana kecepatan rata-rata tertinggi dalam balapan, bahkan menyaingi Monza, yang disebut 'Kuil Kecepatan'.

Dalam kasus sirkuit Italia, hanya ada 11 tikungan yang dimilikinya, dengan tiga Chicanes yang kuat (Variante del Rettifilio, Variante della Rogia dan Variante Ascari) dan 5,7 kilometer, dan di sana bergulir dengan kecepatan rata-rata 248,183 km/jam jika memperhitungkan putaran tercepat Grand Prix Italia 2022, karya Sergio Perez.

Baca Juga:

Di Jeddah, aspal sepanjang 6,1 kilometer diselesaikan dengan kecepatan rata-rata 242,556 km/jam, atau setidaknya yang dicatat oleh Charles Leclerc tahun lalu untuk mengambil lap tercepat. Ini adalah indikasi yang jelas tentang betapa cepat dan berbahayanya lintasan di Arab Saudi.

Lalu kenapa lintasan ini mendapat banyak kritik dari para pembalap, yang mempertaruhkan nyawa mereka dengan meluncur di atas tembok dengan kecepatan sama dengan lintasan tercepat.

Itu adalah nilai yang jauh lebih baik daripada trek tercepat lainnya di Formula 1 saat ini, meskipun dapat dilihat bahwa modifikasi yang telah dilakukan baru-baru ini di beberapa tempat telah menyebabkan peningkatan kecepatan rata-rata.

Setelah Monza dan Jeddah, Melbourne menempati podium setelah perubahan di sektor kedua yang menghilangkan beberapa tikungan lambat, sehingga menggeser Silverstone ke posisi keempat dalam klasifikasi yang aneh ini, meninggalkan Austria dan Belgia sebagai yang berikutnya dalam daftar.

Sirkuit Tercepat F1 GP Arab Saudi

Sirkuit Rata-rata Kecepatan Tertinggi
Italy Monza 248,183 km/jam
Saudi Arabia Yeda 242,556 km/jam
United Kingdom Silverstone

234,312 km/jam

Australia Melbourne 236,741 km/jam
Austria Red Bull Ring 231,064 km/jam
Belgium Spa-Francorchamps 230,576 km/jam

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Hamilton Desak Mercedes Pangkas Gap 1,5 Detik per Lap dari Red Bull
Artikel berikutnya Leclerc Keberatan dengan Larangan Bersepeda Saat Track Walk

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia