Pirelli kurangi tekanan ban belakang untuk GP Singapura

dibagikan
komentar
Pirelli kurangi tekanan ban belakang untuk GP Singapura
Adam Cooper
Oleh: Adam Cooper
Diterjemahkan oleh: Ibrahim Haddad
17 Sep 2016 10.43

Pirelli kurangi tekanan minimum ban belakang untuk sisa akhir pekan Singapura setelah menganalisis data yang didapatkan pada latihan bebas hari Jumat.

Pirelli tyres
Jolyon Palmer, Renault Sport F1 Team RS16
Sebastian Vettel, Ferrari SF16-H leads Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB12
Max Verstappen, Red Bull Racing RB12
Kimi Raikkonen, Ferrari SF16-H
Lewis Hamilton, Mercedes AMG F1 W07 Hybrid

Perusahaan ban asal Italia ini berhak untuk mengubah jumlah tekanan ban berdasarkan dengan apa yang terjadi di trek selama akhir pekan, dan batas tekanan ban belakang telah turun dari 17,5 ke 16.5psi, sementara bagian depan tetap sama, yaitu di 20psi.

Sementara itu, Pirelli berharap degradasi memainkan peran kunci dalam menentukan strategi pit di trek yang tidak bersahabat dengan jumlah pitstop yang banyak.

"Degradasi ini sejalan dengan ekspektasi kami," kata bos teknis Pirelli, Mario Isola. "Tahun lalu kami memiliki ban supersoft dengan degradasi cukup tinggi selama latihan bebas, tapi saat balapan mereka mampu mengelola tingkat degradasi ban.

"Pada intinya di sini adalah bahwa kecepatan di pitlane berkurang karena ini adalah sirkuit jalan raya, sehingga mereka akan kehilangan banyak waktu saat mengganti ban, maka mereka akan mencoba untuk mengurangi jumlah pitstop.

"Jika kita melihat kinerja hari ini saya akan mengatakan jika balapan akan berlangsung dengan strategi tiga stop jika Anda menggunakan ban supersoft dan ultrasoft, jadi mereka mungkin akan mencoba untuk menjaga kecepatan untuk mengurangi tingkat degradasi ban dan untuk mengurangi jumlah pitstop menjadi dua.

"Tahun lalu kami memiliki situasi yang sama, menggunakan ban soft dan supersoft, dan ban soft hanya sedikit tingkat degradasinya. Tapi jika Anda melihat tingkat degradasi dari latihan bebas sampai balapan, ada penurunan yang cukup besar. Ini bukan suatu kejutan jika itu terjadi akhir pekan ini. "

Isola mengatakan bahwa ban soft bisa menjadi ban utama saat balapaan: "Sangat mungkin, jika mereka ingin mengurangi jumlah pitstop. Tidak otomatis keluar dari persaingan saat balapan berlangsung. Tentu saja, degradasi jauh lebih baik. Dengan ban soft Anda bisa dapat lebih banyak lap, maka tergantung jika Anda tampil di tingkat yang tepat pada ban soft untuk stint yang panjang.

"Semua tiga kompon ban bisa digunakan pada balapan. Kami tidak memiliki satu kompon yang benar-benar habis, dan berarti mereka memiliki banyak pilihan.

"Kami telah melihat beberapa tim, misalnya, fokus pada pengujian ban ultrasoft dan soft, bukan ban ultrasoft dan supersoft. Semua kemungkinan masih bisa terjadi."

Artikel Formula 1 berikutnya
Analisis teknis ringkas: Komponen rem Mercedes W07

Artikel sebelumnya

Analisis teknis ringkas: Komponen rem Mercedes W07

Next article

GP Singapura: Rosberg terdepan, Verstappen hindari kadal di FP3

GP Singapura: Rosberg terdepan, Verstappen hindari kadal di FP3
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Event GP Singapura
Lokasi Singapore Street Circuit
Penulis Adam Cooper
Tipe artikel Breaking news