Kimi Raikkonen Akui Kecepatannya Dimakan Usia

Juara dunia F1 2007 Kimi Raikkonen tidak menyangkal laju kecepatannya menggeber jet darat di trek terus melambat seiring bertambahnya usia.

Kimi Raikkonen Akui Kecepatannya Dimakan Usia

Kimi Raikkonen mulai membalap di Formula 1 (F1) bersama Sauber pada awal 2000-an dan kemudian pindah ke McLaren. Bersama tim Inggris itu, tampil mengesankan dengan kecepatannya yang luar biasa.

Banyak yang menganggap pembalap Finlandia berjuluk Iceman tersebut sebagai salah satu pilot tercepat dalam ajang jet darat ketika itu.

Raikkonen, yang gabung Ferrari pada 2007 dan langsung menjadi juara dunia di musim pertamanya membela Tim Kuda Jingkrak, menepi dua tahun dari F1 sebelum comeback bersama Lotus musim 2012.

Selain Lotus, Iceman sempat kembali memperkuat Ferrari selama lima musim (2014-2018). Setelah itu, ia merapat ke Alfa Romeo untuk kemudian menutup kariernya akhir 2021.

Baca Juga:

Kimi Raikkonen telah membalap di F1 lebih dari 350 kali sepanjang kariernya dan merupakan pilot yang tampil paling banyak dalam Grand Prix sepanjang masa, mengoleksi 103 podium serta 21 kemenangan.

Meskipun Iceman terus menjalani balapan hebat dari waktu ke waktu, selama bertahun-tahun, ia tidak mampu mencapai level performa di masa lalu.

Berbicara dalam podcast ‘F1 Nation’, pria 42 tahun tersebut mengakui bahwa pada musim-musim terakhir kariernya, ia sudah tidak sekuat dan sekencang dulu.

“Saya jelas jauh lebih muda saat itu daripada saya sekarang. 20 tahun terakhir membuat perbedaan bagi Anda. Saya tidak secepat ketika saya masih berusia 25 tahun,” kata Raikkonen.

“Saya sebenarnya tidak merasakannya, tetapi saya yakin sesuatu yang terjadi. Mustahil tidak terjadi apa-apa. Ada juga alasan lain karena setiap tahun mobil dan ban berbeda, hal-hal seperti itu.”

Kimi Raikkonen, McLaren Mercedes MP4/20 menyalip Michael Schumacher, Ferrari F2005

Kimi Raikkonen, McLaren Mercedes MP4/20 menyalip Michael Schumacher, Ferrari F2005

Foto oleh: Sutton Images

“Dalam beberapa tahun (2005-2007) saat itu, mereka bisa menyesuaikan Anda sedikit lebih baik di awal atau setelah musim berakhir,” pembalap asal Espoo, Finlandia menambahkan.

Ketika ditanya mengenai periode puncaknya dalam Formula 1, Kimi Raikkonen menyebut dua musim yang dilihatnya sebagai masa terbaiknya.

“Saya tampil bagus pada 2003 (bersama McLaren). Juga saya tak berpikir kami melakukan pekerjaan yang sangat buruk pada 2007. Jika tidak kami tak akan memenangi kejuaraan,” tuturnya.

“Butuh waktu bagi saya untuk membiasakan diri dengan Ferrari, tetapi kami sangat, sangat cepat dalam race pace, terutama pada paruh kedua musim (2007).”

Kini, Raikkonen telah memasuki masa pensiun. Ia telah meraih segalanya di Formula 1 dan karena itu, Iceman menegaskan tidak merasa sedih.   

Kimi Raikkonen, Ferrari F2007 melewati garis finis untuk memenangi F1 GP Australia

Kimi Raikkonen, Ferrari F2007 melewati garis finis untuk memenangi F1 GP Australia

Foto oleh: Gareth Bumstead

 

dibagikan
komentar
Verstappen: Dengan Hamilton, Kadang Kami Saling Benci
Artikel sebelumnya

Verstappen: Dengan Hamilton, Kadang Kami Saling Benci

Artikel berikutnya

Max Verstappen Pembalap Terbaik Red Bull Racing

Max Verstappen Pembalap Terbaik Red Bull Racing
Muat komentar