Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Kimi Raikkonen Komentari Cara Kerja Sebastian Vettel

Pada periode keduanya memperkuat Ferrari, Kimi Raikkonen mengaku bisa menikmati jadi rekan setim Sebastian Vettel, meskipun kedua juara dunia F1 itu punya pendekatan berbeda sebagai pembalap.

Sebastian Vettel, Ferrari and Kimi Raikkonen, Alfa Romeo talk on the grid

Kimi Raikkonen dan Sebastian Vettel sama-sama membalap untuk Tim Scuderia Ferrari di Formula 1 (F1) selama empat musim, dari 2015 hingga 2018.

Pembalap berjuluk Iceman itu masih ingat dengan jelas bagaimana ia mengamati cara kerja Vettel yang unik dan mengungakapkan bahwa mereka memiliki hubungan pertemanan yang baik di luar lintasan.

Sebagai pilot jet darat, Sebastian Vettel terkenal karena kemampuannya mengingat dan perhatiannya terhadap detail selama technical briefing. Raikkonen mengakui telah mengamati hal ini saat di Ferrari.

“Dia benar-benar pria yang hebat. Kami memiliki hubungan yang baik dan dia memiliki cara kerja yang sangat spesifik,” Raikkonen mengungkapkan dalam podcast ‘Beyond the Grid’.

Baca Juga:

Namun pembalap yang telah resmi pensiun dari Formula 1 pada akhir musim 2021 itu menggarisbawahi bahwa cara kerja unik Vettel tidak selalu berarti mantan rekannya tersebut lebih baik daripada pembalap lain, sebab setiap orang punya pendekatan sendiri.   

“Apa yang dianggap sebagai kerja keras dan apa yang tidak? Itu seperti ketika Anda sudah menyelesaikan pekerjaan Anda sejak lama, tetapi Anda tetap tinggal di paddock selama tiga jam ekstra hanya untuk memastikan Anda jadi yang terakhir pulang sebab itu membuat Anda terlihat baik,” ujar Iceman.

“Orang-orang dapat melakukan apa yang mereka inginkan. Saya melakukan apa yang saya lakukan dan ketika saya senang karena semuanya seperti yang kami inginkan dengan para engineer, maka saya pulang.

Sebastian Vettel, Ferrari, dan Kimi Raikkonen, Ferrari, bersama Eddie Jordan

Sebastian Vettel, Ferrari, dan Kimi Raikkonen, Ferrari, bersama Eddie Jordan

Foto oleh: Ferrari

“Kami semua memiliki cara kerja yang berbeda dan kami semua ingin melihat hal-hal dengan cara yang berbeda,” juara dunia F1 2007 yang mengakhiri kariernya usai membela Alfa Romeo itu menambahkan.

Sebastian Vettel sebelumnya menganggap bahwa dirinya telah gagal dalam enam musim bersama Ferrari. Sebab, ia tidak pernah meraih gelar juara dunia dengan pabrikan Italia seperti yang sukses dilakukannya bersama Red Bull Racing pada 2010 hingga 2014.

Kimi Raikkonen, yang meraih satu-satunya titel juara dunia F1 ketika membela Tim Kuda Jingkrak, bisa memahami mengapa pembalap yang sekarang memperkuat Aston Martin tersebut merasa seperti itu.

“Kami semua di sini untuk mencoba menang dan jika kami tidak melakukannya, dalam banyak hal itu adalah kegagalan. Terutama ketika Anda berada dalam tim yang Anda harapkan untuk bisa menang sebagai sebuah tim,” kata Raikkonen.

Kimi Raikkonen, Alfa Romeo Racing C39, Sebastian Vettel, Ferrari SF1000

Kimi Raikkonen, Alfa Romeo Racing C39, Sebastian Vettel, Ferrari SF1000

Foto oleh: Charles Coates / Motorsport Images

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Sebastian Vettel Berharap Lebih dari Aston Martin
Artikel berikutnya Carlos Sainz Percaya Diri Mampu Bersaing Gelar pada F1 2022

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia