Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
Breaking news

RESMI: Red Bull sepakati kontrak mesin Honda

Red Bull sekarang telah mengonfirmasi akan mengganti pemasok mesin Formula 1 mereka mulai musim 2019.

Pierre Gasly, Toro Rosso STR13, in his cockpit.

Seperti dilaporkan Motorsport.com sebelumnya, manajemen Red Bull Racing memilih berpisah dengan Renault dan menyambut kedatangan Honda untuk F1 2019.

Kemitraan Red Bull-Renault selama 12 tahun telah menghasil 57 kemenangan grand prix dan empat titel juara dunia pembalap serta konstruktor.

Team principal Red Bull, Christian Horner, mengatakan perubahan ini dilakukan karena akan memberi Red Bull peluang terbaik merebut gelar lagi.

"Perjanjian multi-tahun dengan Honda ini menandai awal dari fase baru yang menarik dalam upaya Aston Martin Red Bull Racing untuk bersaing tidak hanya untuk memenangi grand prix tetapi untuk apa yang selalu menjadi tujuan kami - titel kejuaraan," kata Horner.

"Setelah pertimbangan dan evaluasi yang cermat, kami yakin kemitraan ini dengan Honda adalah arah yang tepat untuk tim."

"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Renault untuk 12 tahun terakhir, suatu periode di mana kami menjalani beberapa momen luar biasa bersama," tambah Horner.

"Kami kadang-kadang memiliki perbedaan kami tetapi Renault selalu bekerja tanpa lelah dan mengusahakan yang terbaik dari kemampuannya untuk menyediakan kami power unit yang kompetitif."

Toro Rosso akan tetap memakai mesin Honda sehingga untuk pertama kalinya sejak 2007-2008, pabrikan Jepang tersebut akan bekerja dengan dua tim.

Takahiro Hachigo dari Honda mengatakan: "Memiliki dua tim berarti kami dapat mengakses data dua kali lebih banyak dari sebelumnya.

"Kami percaya bahwa bekerja dengan Toro Rosso dan Red Bull Racing akan memungkinkan kami untuk menjadi lebih dekat dengan tujuan kami memenangi perlombaan dan kejuaraan, membangun dua kemitraan yang kuat.

"Diskusi berlangsung sangat cepat, berkat sikap terbuka dan hormat Red Bull terhadap Honda, yang menghasilkan kesepakatan yang adil dan adil bagi semua pihak."

Hubungan antara Red Bull dan Renault telah berkembang pesat di tahun-tahun setelah gelar terakhir mereka bersama, karena Renault terbukti tidak dapat menandingi Mercedes dan Ferrari di era hybrid F1.

Renault juga mengeluarkan pernyataan: "Dua tahun setelah Renault kembali sebagai tim pabrikan, kami menganggap ini adalah evolusi alami untuk Renault dan Red Bull Racing mengingat aspirasi masing-masing.

"Kami sepenuhnya fokus pada perkembangan yang kuat dari Tim Formula 1 Renault Sport, sambil terus memupuk hubungan baru dengan McLaren Racing."

A Toro Rosso Honda engineer on the grid
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14, makes a pit stop
Max Verstappen, Red Bull Racing RB14, leads Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14, leads Kimi Raikkonen, Ferrari SF71H
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14, leads Kimi Raikkonen, Ferrari SF71H, and Esteban Ocon, Force
Daniel Ricciardo, Red Bull Racing RB14 leads Max Verstappen, Red Bull Racing RB14
Max Verstappen, Red Bull Racing, 3rd position, arrives on the podium
10

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Formula 1 dan Asia: Apa langkah berikutnya?
Artikel berikutnya Promotor F4 SEA: Bersama F3 Asia, pembalap lokal tak perlu ke Eropa

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia