Ricciardo Klaim Musim Terakhir di Red Bull Kuras Emosinya

Daniel Ricciardo mengaku periode akhir di Renault terasa lebih ringan dibanding saat akan berpisah dari Red Bull. Pembalap Australia itu mengaku lelah secara mental pada musim penutup dengan tim pimpinan Christian Horner tersebut.

Ricciardo Klaim Musim Terakhir di Red Bull Kuras Emosinya

Padahal ditilik dari prestasi, ia lebih berkibar ketika memperkuat Aston Martin Red Bull Racing. Namun, ketika ekspektasi berlebihan bertemu dengan hasil lomba tidak konsisten, menimbulkan kekecewaan mendalam.

Seandainya mobil memberikan performa maksimal, Ricciardo dapat finis lebih tinggi dari peringkat keenam pada 2018. Namun, berbagai kendala teknis membuatnya delapan kali tak mampu menuntaskan lomba, meski dalam 13 balapan rutin mendulang poin minimal delapan.

“Itu adalah yang paling sulit secara emosi sejauh ini. Di awal musim, sepertinya saya dapat bertarung untuk titel juara dunia. Lalu di pertengahan musim, saya sadar ingin maju dan menuju akhir musim, yang ada hanya kegagalan demi kegagalan,” katanya.

“Terlalu banyak emosi, itu adalah musim paling berat saya hingga sekarang.”

Baca Juga:

Pencapaian Ricciardo malah merosot di awal petualangannya dengan Renault. Ia menjejak peringkat kesembilan musim 2019.

Alih-alih bersedih, ia malah termotivasi membantu tim Prancis menemukan solusi agar lebih baik.

“Rasanya menyenangkan mencoba membangun sesuatu dengan tim baru. Tahun lalu bahkan lebih menarik dibanding musim ini karena set-up menghasilkan beberapa hasil bagus,” tuturnya.

Pembalap 31 tahun tersebut menduduki ranking keenam dalam F1 2020 dengan koleksi 96 poin. Ia butuh tambahan empat lagi agar bisa melompat dua tangga.

“Faktor kegembiraan lebih tinggi saat ini. Saya cinta balapan, dan mungkin itu diperkuat dengan lockdown dan kurangnya kompetisi. Ketika itu direnggut, kebutuhan saya lebih kuat,” ia menekankan.

Setelah puas berkutat dengan Renault, Daniel Ricciardo mencari tantangan baru. Banyak yang skeptis dengan pertaruhannya menerima tawaran McLaren.

Namun, ia tak peduli dengan komentar negatif, yang terpenting baginya adalah McLaren punya sesuatu yang membangkitkan antusiasme.

 

dibagikan
komentar
Sebastian Vettel Ekspos Kelemahan SF1000

Artikel sebelumnya

Sebastian Vettel Ekspos Kelemahan SF1000

Artikel berikutnya

Maradona Punya Relasi Erat dengan Olahraga Otomotif

Maradona Punya Relasi Erat dengan Olahraga Otomotif
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Pembalap Daniel Ricciardo
Tim Red Bull Racing , Renault F1 Team
Tag daniel ricciardo
Penulis Norman Fischer