Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
Formula 1 Austrian GP

Verstappen: Saya Masih Mengemudi untuk Red Bull di F1 2025

Max Verstappen memberikan jawaban yang paling jelas mengenai masa depannya bersama Red Bull, menyusul ketidakstabilan yang mengejutkan di awal F1 2024 terkait situasi manajemen tim.

Max Verstappen, Red Bull Racing

Max Verstappen, Red Bull Racing

Foto oleh: Zak Mauger / Motorsport Images

Juara bertahan F1 itu menegaskan bahwa ia masih di Red Bull musim depan tapi memberikan jawaban samar mengenai komitmennya terhadap tim tersebut di Austria.

Perkembangan ini menyusul isu mengejutkan yang bereda di GP Arab Saudi bahwa Verstappen dapat meninggalkan tim Red Bull yang membantunya merengkuh tiga gelar juara dunia, meraih 61 kemenangan di grand prix dan memiliki kontrak untuk membalap hingga akhir musim 2028.

Situasi itu muncul di tengah perang manajemen Red Bull pada awal 2024 - menyusul penyelidikan atas perilaku kepala tim Christian Horner terhadap seorang karyawati - dan bagaimana Verstappen sangat mendukung penasihat motorsport Red Bull, Helmut Marko.

Baca Juga:

Meskipun peluang Verstappen untuk pergi telah memudar secara signifikan sejak kejadian di Jeddah, terutama setelah Marko memutuskan masa depannya dengan CEO Red Bull Oliver Mintzlaff, sejak saat itu banyak pihak yang tertarik dengan upaya Mercedes untuk menariknya keluar dari Red Bull.

Bos tim Mercedes, Toto Wolff, bahkan sampai mengatakan, "Ini adalah semacam hubungan yang perlu terjadi pada tahap tertentu." pada acara berikutnya di Australia, dengan situasi yang kembali dibahas dalam sesi media yang melibatkan Wolff dan Horner di GP Spanyol akhir pekan lalu.

Secara khusus, Wolff berkomentar, "Tidak ada pembicaraan yang terjadi pada tahap ini - karena saya pikir kami perlu melihat diri kami sendiri dan memperbaiki mobil".

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi 1 di Parc Ferme

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi 1 di Parc Ferme

Foto oleh: Andrew Ferraro / Motorsport Images

Namun hal ini terjadi setelah CEO Mercedes-Benz, Ola Kallenius, mengatakan kepada Sky Germany bahwa ada "peluang" untuk merekrut Verstappen di tengah perubahan peraturan mesin F1 2026. Ia berpikir bahwa pembalap Belanda itu "akan terlihat bagus dengan warna perak".

Dalam penampilannya di konferensi pers pra-acara di Red Bull Ring, Verstappen terkait rumor tersebut, apakah ia siap untuk mengakhiri situasi dengan mengatakan bahwa ia akan 100 persen membalap untuk Red Bull pada 2025?

"Saya rasa saya sudah pernah mengatakan ini sebelumnya," jawab Verstappen. "Maksud saya, tentu saja tentu saja orang-orang berbicara, tetapi yang paling penting adalah kami memiliki mobil yang sangat kompetitif untuk masa depan.

"Saat ini tentu saja sangat ketat, tetapi kami bekerja dengan sangat baik sebagai sebuah tim untuk mencoba dan meningkatkan lebih banyak lagi. Yang pasti, saya sudah mengatakan hal ini dengan tim, kami bekerja dan fokus pada tahun depan untuk mencoba dan menjadi kompetitif lagi."

Verstappen kemudian ditanya apakah ia bisa memutuskan untuk meninggalkan Red Bull jika ia merasa yakin bahwa tim tersebut tidak akan memiliki mobil terbaik F1 2025, menyusul penampilan kuat McLarendalam beberapa balapan terakhir.

"Saya rasa bukan seperti itu cara kerja Formula 1 - di mana tiba-tiba Anda bisa mengatakan, 'baiklah, selamat tinggal teman-teman'. Bukan seperti itu cara kerjanya," ungkap Verstappen.

"Saya memiliki kontrak yang panjang dengan tim, saya sangat senang dengan posisi saya saat ini dan, seperti yang saya katakan sebelumnya, kami juga fokus pada tahun depan dengan hal-hal yang dapat kami terapkan pada mobil.

"Jadi, saya rasa itu sudah cukup menjelaskan kemana saya akan membalap tahun depan."

Max Verstappen, Red Bull Racing RB20, George Russell, Mercedes F1 W15, Lando Norris, McLaren MCL38

Max Verstappen, Red Bull Racing RB20, George Russell, Mercedes F1 W15, Lando Norris, McLaren MCL38

Photo by: Zak Mauger / Motorsport Images

Motorsport.com kemudian mendesak Verstappen untuk memberikan jawaban 'ya atau tidak' yang jelas tentang apakah dia memang akan membalap di Red Bull pada 2025, setelah dia mengambil dua kesempatan untuk melakukannya dan tampaknya menolak.

Motorsport.com: "Kita sudah membahas topik ini sedikit hari ini, jika saya bisa mengatakan kepada Anda, dengan kata 'ya atau tidak', apakah Anda akan membalap untuk Red Bull tahun depan?"

Verstappen: "Anda tidak mengerti jawaban saya sebelumnya?"

Motorsport.com: "Anda bisa mengatakannya?"

Verstappen: "Oke, ya. Dan itulah yang saya katakan - kami sudah mengerjakan mobil tahun depan. Saya pikir ketika Anda sangat fokus pada hal itu, itu berarti Anda juga membalap untuk tim."

Meskipun jawaban Verstappen memberikan jawaban yang paling jelas tentang bagaimana dia saat ini melihat masa depannya di Red Bull, itu tidak menghentikannya untuk mencoba keluar sebelum kontraknya berakhir pada 2028 jika dia menginginkannya di masa depan.

Dapat dipahami bahwa kecilnya kemungkinan Verstappen untuk melakukan hal tersebut adalah alasan mengapa Mercedes belum mengumumkan Andrea Kimi Antonelli sebagai pengganti Lewis Hamilton musim 2025.

Laporan tambahan oleh Ben Hunt

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Alpine Ikat Gasly dengan Kontrak Multi-Tahun
Artikel berikutnya Practice F1 GP Austria: Verstappen Picu Red Flag dan Pimpin Sesi

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia