Sayap bengkok dan FIA; Setup Ferrari di Monako

  dibagikan
  komentar

Seiring dengan peningkatan konteks regulasi F1 yang semakin kaku, sayap fleksibel sekali lagi jadi protagonis di F1. Kecurigaan bahwa RB16B Red Bull mengadopsi teknologi materi komposit yang memproduksi defleksi sayap belakang. Proyek W12 mendorong inovasi tapi tidak mempertimbangkan konsekuensi pemotongan lantai oleh FIA. W12 adalah mobil Mercedes pertama di era hibrid yang membuktikan tidak dominan sebaliknya, pada single-seater dari 2014 sampai 2020.Ferrari tiba di Monako, percaya diri dengan potensinya, berkat pembalap seperti Charles Leclerc yang memiliki kontrol besar di tikungan lambat dan konfigurasi teknik yang cocok dengan sebagian besar sirkuit atipikal di kalender F1. Aston Martin memulai musim dengan ambisi sangat tinggi dan potensi teknis, setidaknya di atas kertas, tapi kekuatan kedua kejuaraan dunia, tapi sekarang berjuang. Mister Monako alias Graham Hill, pemenang lima kali di sirkuit paling menawan pada Formula 1. Dari tiga sukses beruntun antara 1963 dan 1965 mengemudi BRM ke debut kemenangan pada 1968 di Lotus49B. Mobil sama, pembalap sama yang menang di Monako pada 1969.

Muat komentar

Tentang video ini

Durasi 15:37
Dirilis 20 Mei 2021
Kejuaraan Formula 1
Event Berita
Sub-event Berita
Tag aston martin , charles leclerc , f1 , ferrari , formula 1 , graham hill , RB16B , red bull , w12
Jadilah yang pertama untuk mendapatkan
berita terbaru