Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Formula E Jakarta ePrix I

Jakarta E-Prix: Jake Dennis Kecam Aksi Konyol Pascal Wehrlein

Pembalap Andretti, Jake Dennis, mengecam cara "konyol" yang dilakukan oleh rival Porsche, Pascal Wehrlein, untuk mempertahankan posisinya di Jakarta E-Prix.

Pascal Wehrlein, TAG Heuer Porsche Formula E Team, Porsche 99X Electric Gen3 leads Jake Dennis, Avalanche Andretti Formula E, Porsche 99 X Electric Gen3

Jake Dennis meyakini bahwa Pascal Wehrlein telah melanggar peraturan balap Formula E dengan melakukan hal tersebut.

Dalam balapan, setelah pulih dari start buruk yang membuatnya turun dari posisi kedua ke posisi keempat, Dennis melancarkan serangan terhadap Wehrlein untuk memimpin balapan memasuki Tikungan 1 pada lap ke-24 dari 36 lap.

Namun, pembalap Porsche itu bergerak ke kanan untuk menutup garis dalam, memaksa Dennis mundur untuk menghindari kontak, dan hampir kehilangan posisi dari Maximilian Gunther (Maserati MSG).

Dennis terus menekan Wehrlein selama 12 lap tersisa, namun tidak berhasil menyalipnya lagi, dan finis dengan selisih waktu 0,477 detik dari pembalap Jerman tersebut karena sifat balapan yang datar membatasi peluang untuk menyalip.

Berbicara setelahnya, Dennis mengecam Wehrlein yang mengubah arah secara agresif di Tikungan 1, dan mengatakan bahwa rivalnya dari Porsche itu mendorong batas-batas yang ada untuk mempertahankan posisi terdepan.

"Manuver dengan Pascal sangat konyol," kata pembalap Inggris itu.

"Saya harus menginjak rem dengan keras untuk menghindari menabrak bagian belakangnya.

"Saya tidak tahu bagaimana dia bisa lolos dengan itu, jujur saja. Itu konyol.

"Dua pembalap lainnya (Stoffel Vandoorne dan Gunther) melakukannya dengan sempurna dan menyisakan ruang yang cukup untuk satu mobil, dan itulah aturannya.

"Dan kemudian Pascal benar-benar membelok ke dinding dan saya harus menginjak rem di tengah lintasan lurus.

"Dia sudah berkomitmen untuk mengangkat dan pada saat itu Anda harus menyisakan ruang dan dia tidak melakukannya.

"Kami tidak bisa memprotes mereka karena mereka juga memiliki powertrain Porsche, jadi ya, sedikit konyol."

Jake Dennis, Andretti Autosport

Jake Dennis, Andretti Autosport

Foto oleh: Sam Bagnall / Motorsport Images

Ia menambahkan dalam konferensi pers setelah balapan: "Jelas ada aturannya dan setiap pembalap pada umumnya tahu aturannya. 

"Saya merasa Pascal benar-benar mendorong batas dan saya harus melakukan semua yang saya bisa untuk tidak membuat kami berdua keluar dari balapan dan saya melakukannya dengan cadangan satu milimeter. 

"Saat itu kami benar-benar berada di ujung tanduk dan ia bisa saja membuat kami keluar dari balapan dengan mudah. Pada akhirnya, ia tidak mengikuti aturan yang ada."

Wehrlein menolak untuk mengomentari insiden nyaris tabrakan tersebut saat ditanya oleh Motorsport.com, dan hanya mengatakan, "Tidak banyak yang bisa dikomentari. Tidak banyak yang bisa saya katakan."

Ketika ditanya apakah ia telah berbicara dengan Wehrlein tentang insiden tersebut, Dennis mengatakan: "Maksud saya, ia tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak akan melakukannya. Anda tidak akan mau berkomentar jika Anda berada di pihak yang salah." 

Baca Juga:

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Jakarta E-Prix: Kemenangan Pertama Wehrlein Setelah Empat Bulan
Artikel berikutnya Pimpin Klasemen Tim, Porsche Fokus Dorong Wehrlein ke Puncak

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia