Di Grassi tertarik jadi presiden FIA setelah pensiun

Juara bertahan Formula E, Lucas di Grassi, mengungkapkan dirinya tertarik menjadi presiden FIA setelah pensiun dari dunia balap.

Di Grassi tertarik jadi presiden FIA setelah pensiun
Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler
Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler

Foto oleh: Zak Mauger / LAT Images

Pembalap 33 tahun asal Brazil itu saat ini membalap untuk tim Audi Sport Abt di FE, namun ia telah mengungkapkan rencana kedepan setelah dirinya pensiun.

Selain menjadi CEO Roborace, di Grassi juga memperjuangkan peningkatan keselamatan, dan mendesak motorsport secara kesuluruhan untuk mempertimbangkan tempatnya di dunia yang sudah berubah.

Ia mengungkapkan kepada Motorsport.com bahwa tentu ia akan tertarik untuk menjadi pemimpin motorsport di masa depan, termasuk menduduki tempat teratas FIA.

"Saya mencintai olahraga saya," terangnya. "Terkadang saya memiliki pandangan yang sangat berbeda dari orang lain.

"Itu muncul saat kami memulai Formula E, yang menunjukan sedikit pandangan saya tentang WEC saat saya mengatakan bahwa LMP1 tidak akan bertahan dengan caranya berjalan - lima tahun lalu, saat saya bergabung dengan WEC, sebenarnya - dan dengan Roborace.

"Saya ingin membantu olahraga ini, saya ingin membuatnya lebih menarik, membuat balapan lebih baik, membuat segalanya lebih aman.

"Dan di saat yang bersamaan, [saya ingin] melawan gelombang yang mendorong motorsport mundur dengan kategori yang lebih sedikit, masalah finansial yang lebih banyak, sponsor yang lebih sedikit.

"Tentu saya akan melakukan itu, tapi saya masih muda. Saya memiliki banyak waktu di depan saya, tapi mengapa tidak berpikir besar, dan mengapa tidak berpikir untuk menjadi presiden FIA di masa depan?"

"Jika saya pikir itu cara yang benar, dan jika orang ingin membagikan gagasan saya, saya akan sangat senang melakukannya."

Komentar penulis

Jika ada pembalap yang akan mengukir karier yang sukses dalam politik di dunia balap, itu Lucas di Grassi.

Ia adalah orang yang cerdas, mengenyam pendidikan ekonomi di universitas bisnis paling bergengsi di Brazil, IMBEC, ia juga menjadi anggota dari masyarakan dengan IQ tinggi, MENSA.

Di Grassi juga menjadi tokoh penting di balik berlangsungnya FE, dan saat ini ia melakukan hal yang sama dengan Roborace.

Gaya membalap dan taktiknya di luar lintasan, seperti konfliknya dengan rival utamanya, Sebastien Buemi, terkadang memecah-belah FE. Tapi hanya sedikit yang menganggapnya tidak pantas menjadi juara musim lalu.

Secara alamiah, juara akan duta dari olahraga tersebut. Namun sangat mudah untuk membayangkan di Grassi bertransisi dari politisi berdasarkan fakta menjadi politisi yang sebenarnya.

Ia membagi pandanganya secara terbuka dan fasih, serta tidak hanya melihat gambaran besarnya - ia mempertimbangkan cara alternatif untuk membuatnya.

Seperti yang ia katakan kepada Motorsport.com tentang Le Mans beberapa waktu lalu: "Bayangkan, jika seorang pembalap melakukan satu sesi, dan AI melakukan sesi lainnya. Kombinasi antara manusia dan [sistem] otonom, yang menurut saya adalah masa depan dari olahraga ini."

Siapa yang mengatakan hal seperti itu? Beberapa pembalap, jika ada. Ketika juara menjadi duta dari suatu olahraga, mereka dapat - secara kebetulan atau direncanakan - menjadi lebih dari seorang pesohor bagi perusahaan atau nama besar di politik.

Di Grassi adalah satu dari sedikit pembalap yang hampir pasti menawarkan lebih banyak.

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler
1/11

Foto oleh: Sam Bloxham / Motorsport Images

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler, on the grid

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler, on the grid
2/11

Foto oleh: LAT Images

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler, on the grid

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler, on the grid
3/11

Foto oleh: LAT Images

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler
4/11

Foto oleh: Alastair Staley / Motorsport Images

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler

Lucas di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler
5/11

Foto oleh: LAT Images

Lucas Di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler

Lucas Di Grassi, Audi Sport ABT Schaeffler
6/11

Foto oleh: Malcolm Griffiths / Motorsport Images

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, celebrates with his team after winning the championship

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, celebrates with his team after winning the championship
7/11

Foto oleh: Malcolm Griffiths / Motorsport Images

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, jumps on the podium

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, jumps on the podium
8/11

Foto oleh: Sam Bagnall / Motorsport Images

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, sprays the champagne on the podium

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, sprays the champagne on the podium
9/11

Foto oleh: Patrik Lundin / Motorsport Images

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, celebrates on the podium

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, celebrates on the podium
10/11

Foto oleh: Patrik Lundin / Motorsport Images

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, and Jean-Eric Vergne, Techeetah, celebrate on the podium

Lucas di Grassi, ABT Schaeffler Audi Sport, and Jean-Eric Vergne, Techeetah, celebrate on the podium
11/11

Foto oleh: Andrew Ferraro / Motorsport Images

dibagikan
komentar
ePrix Montreal batal, Formula E tak cari balapan pengganti

Artikel sebelumnya

ePrix Montreal batal, Formula E tak cari balapan pengganti

Artikel berikutnya

Mahindra Racing umumkan kerjasama dengan Pininfarina

Mahindra Racing umumkan kerjasama dengan Pininfarina
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula E
Pembalap Lucas di Grassi
Penulis Scott Mitchell