Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Ticktum Ungkap NIO 333 Kurang Efisiensi dalam Balapan

Dan Ticktum percaya bahwa performa bertolak belakang NIO 333 saat kualifikasi dan balapan Formula E akan teratasi seiring dengan peningkatan efisiensinya.

Dan Ticktum, NIO 333 FE Team, NIO 333 ER9

Tim kolaborasi Inggris-Cina ini telah menunjukkan kecepatan satu lap yang mengesankan dengan paket Gen3. Ticktum bahkan berhasil dua kali masuk ke duel pole position dalam tiga balapan pembuka musim 2022-2023.

Tim telah berjuang untuk tetap berada di posisi tersebut saat balapan karena efisiensi powertrain-nya masih kurang dibandingkan dengan para pesaingnya. Alhasil, Ticktum dan rekan setim barunya Sergio Sette Camara sering kali harus mundur dengan jarak yang lebih jauh.

Ticktum berhasil memecahkan rekor perolehan poin tim untuk musim ini dengan menempati posisi ke-10 pada balapan kedua di Diriyah. Namun, ia mengatakan bahwa balapannya pada Jumat lebih mewakili apa yang diharapkan dari tim saat mengejar peningkatan efisiensi.

"Kualifikasi berjalan dengan baik. Saya pikir semua orang di trek melakukan yang terbaik yang bisa mereka lakukan dengan apa yang kami miliki. Saya sedikit khawatir, atau skeptis dengan kecepatan balapan kami," kata Ticktum kepada Motorsport.com.

"Meksiko tidak cukup menjadi bukti bagi kami, tapi saya pikir balapan (Jumat) sayangnya, dan saya tidak ingin terlalu negatif, itu akan menjadi semacam apa yang bisa diharapkan dalam balapan.

"Kami akan melakukan yang terbaik untuk memperbaiki diri, tapi kami tidak memiliki efisiensi saat ini. Tapi seperti yang saya katakan, para insinyur, semua orang di sini menempatkan mobil pada posisi yang tepat untuk mendapatkan kualifikasi. Rasanya sangat, sangat bagus - dari segi sistem, mereka juga melakukan pekerjaan dengan baik.

"Saya pikir itulah fokus utama kami, yaitu membuktikan diri kami di Quali musim ini, dan melakukan sebanyak mungkin yang kami bisa dengan apa yang kami miliki dalam balapan di sini.

"Sayangnya, saya akan mengatakan seperti itu untuk musim ini. Tapi, saya tidak bersikap kalah dalam hal apa pun. Saya memiliki keyakinan penuh pada tim bahwa, Anda tahu, kami akan berkembang. Namun, ini akan sulit - tidak bisa disangkal lagi."

Baca Juga:

Kepala tim NIO 333, Alex Hui, menegaskan bahwa tim ini sedang berjuang dengan defisit efisiensi. Dia mengatakan bahwa ini adalah warisan dari pilihan desain powertrain skuad tersebut, 18 bulan yang lalu.

NIO 333 akan memilih rute yang berbeda jika ada waktu lagi - meskipun hal ini tidak dapat dilakukan dengan segera karena perangkat keras dihomologasi untuk dua musim.

Hui percaya bahwa ini juga merupakan masalah biaya, karena tim tidak dapat menguji coba beberapa opsi powertrain dan bergerak maju dengan solusi terbaik, tidak seperti produsen lain yang memiliki anggaran lebih besar.

"Kami menduga kami mengalami defisit efisiensi sebelum pramusim. Jelas di Meksiko dengan adanya penalti, kami tidak mendapatkan hasil yang maksimal," ucap Hui kepada Motorsport.com.

"Saya pikir (pada balapan Jumat) kami memiliki pembacaan yang baik bahwa kami pasti memiliki defisit dalam efisiensi. Porsche luar biasa dalam hal efisiensi dan Anda dapat melihat dalam dua balapan terakhir mereka sangat kuat dalam hal kecepatan.

Dan Ticktum, NIO 333

Dan Ticktum, NIO 333

Photo by: Andreas Beil

"Kami mungkin bisa bersaing dengan mereka dalam satu lap, tetapi dalam jangka panjang itu sangat sulit.

"Pada dasarnya, ini tergantung pada bagaimana mobil ini dibuat - 18 bulan sebelumnya, ketika kami membuat keputusan untuk powertrain, saya pikir kami belum membuat keputusan terbaik. 1

"Delapan bulan kemudian, pemahaman dalam tim di setiap area telah meningkat. Jadi jika kami mengulang kembali powertrain, kami tahu bahwa bagaimana bisa lebih baik."

"Jika Anda adalah tim besar, pada dasarnya Anda memiliki keuntungan untuk dapat melakukan dua atau tiga konsep powertrain yang berbeda, dan bahkan mungkin Anda mengetahui pada tes pertama di atas dyno bahwa itu tidak bagus.

"Pada dasarnya, Anda dapat beralih ke konsep lain dengan sangat cepat jika Anda memiliki sumber daya, yang mana kami sedikit kekurangan."

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Vandoorne Dapat Penalti karena Dasbor dan Tak Bisa Menyerang
Artikel berikutnya Fenestraz Salip Mortara dengan Tiga Ban di Diriyah E-Prix II

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia