Kado dari Schumacher jadi alasan putra Mick Doohan pilih roda empat

dibagikan
komentar
Kado dari Schumacher jadi alasan putra Mick Doohan pilih roda empat
Aditya Gagat
Oleh: Aditya Gagat
12 Agt 2018 10.01

Dalam wawancara eksklusif bersama Motorsport.com, Jack Doohan, putra dari legenda balap motor, Mick, membeberkan alasan mengapa dia memilih terjun ke balap roda empat.

Setelah lulus dari kategori gokart dan dipinang masuk ke dalam akademi Red Bull Junior, Doohan melakoni musim single-seater perdananya di kejuaraan F4 Inggris, membela tim Arden.

Doohan saat ini bertengger di peringkat keempat klasemen sementara, dengan torehan dua kemenangan keseluruhan dan enam kemenangan di kelas rookie.

Baca Juga:

Sebagai putra dari Mick Doohan, Jack mengungkapkan bahwa ia awalnya memang menyukai hampir semua kendaraan roda dua, termasuk MotoGP, kompetisi yang membesarkan nama ayahnya.

Tapi cedera patah tulang yang ia alami waktu kecil dan kemudian kado dari Michael Schumacher membuat pembalap asal Australia itu berubah pikiran.

"Ketika saya masih kecil, saya bercita-cita membalap di ajang roda dua, tidak peduli jenisnya: Motocross, Supercross, ataupun MotoGP," kata Doohan kepada Motorsport.com.

"Ketika saya berumur lima tahun, kami punya trek kecil di rumah, dan bermain-main dengan motor Supermoto bersama kawan-kawan saya. Sialnya saya terjatuh dan mengalami patah tulang kaki.

Mick Doohan, Repsol Honda Team, GP Inggris 1997

Mick Doohan, Repsol Honda Team, GP Inggris 1997

Foto oleh: Repsol Media

"Itu lumayan membuat saya syok. Ayah saya juga tidak mau kejadian itu terulang lagi, terutama karena ayah saya juga sering mengalami cedera seperti itu.

"Kemudian saya mencoba sepeda BMX dan mengitari sirkuit gokart bersama teman saya. Kami punya gokart, yang sebenarnya pemberian dari Michael Schumacher sebagai kado natal ketika saya berumur tiga tahun.

"Ayah dan Michael merupakan kawan dekat. Mereka tinggal bersampingan di apartemen mereka di Monako dan sering berlatih bersama. Ia memberikan dua gokart, masing-masing untuk saya dan adik perempuan saya."

Meski menyandang nama salah satu legenda di dunia balap seperti ayahnya, Doohan mengaku tidak merasakan adanya tekanan.

"Tekanan itu selalu ada seperti yang dialami [putra-putra] Schumacher dan Fittipaldi, tapi tinggal bagaimana kita bisa mengubahnya menjadi hal yang positif.

"Saya menganggap dia sebagai ayah biasa. Ia memberikan saya nasihat yang sangat bagus, tapi bukan berarti saya selalu setuju dengan perkataannya begitu saja, hanya karena dia ayah saya.

"Terkadang saya merasa bodoh dengan melakukan itu, tapi saya akhirnya sadar bahwa dia adalah orang nomor satu yang ingin memberikan saya hasil yang terbaik. Jadi saya senang bisa memiliki ayah seperti dia."

Wawancara eksklusif oleh Casper Bekking

Slider
List

Jack Doohan, Arden International

Jack Doohan, Arden International
1/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jack Doohan, Arden International

Jack Doohan, Arden International
2/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jack Doohan, Arden International

Jack Doohan, Arden International
3/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jack Doohan, Arden International

Jack Doohan, Arden International
4/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jack Doohan

Jack Doohan
5/10

Jack Doohan, Arden International

Jack Doohan, Arden International
6/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jack Doohan dan Mick Doohan

Jack Doohan dan Mick Doohan
7/10

Mick Doohan

Mick Doohan
8/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Marc Marquez, Repsol Honda Team, Mick Doohan

Marc Marquez, Repsol Honda Team, Mick Doohan
9/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Mick Doohan, Repsol Honda Team

Mick Doohan, Repsol Honda Team
10/10

Foto oleh: Repsol Media

Artikel Formula 4 berikutnya
EKSKLUSIF: Wawancara pendiri Mygale, produsen mobil balap

Artikel sebelumnya

EKSKLUSIF: Wawancara pendiri Mygale, produsen mobil balap

Load comments

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP , Formula 4
Pembalap Mick Doohan , Jack Doohan
Tim Arden International
Penulis Aditya Gagat
Tipe artikel Breaking news