Marcus Armstrong Bergabung dengan Ganassi dalam IndyCar

Marcus Armstrong telah mendapatkan salah satu tunggangan IndyCar terbaik setelah menandatangani kesepakatan untuk mengendarai Chip Ganassi Racing-Honda keempat pada tahun 2023.

Marcus Armstrong Bergabung dengan Ganassi dalam IndyCar

Menyusul kepergian Jimmie Johnson, mobil akan dijalankan sebagai #11, dan Armstrong akan bekerja sama dengan rekan senegaranya dari Selandia Baru dan juara enam kali Scott Dixon, juara 2021 Alex Palou, dan pemenang Indy 500 2022 Marcus Ericsson untuk 12 non-oval pada kalender 2022.

Pembalap berusia 22 tahun itu telah bernegosiasi dengan Dale Coyne Racing sebelum dan sesudah pengujian untuk tim secara mengesankan di Sebring pada bulan Oktober.

Kemudian, dia diyakini mendekati kesepakatan dengan Coyne untuk bermitra dengan David Malukas secara penuh waktu pada tahun 2023 dengan Takuma Sato menjadi pembalap ketiga khusus oval.

Namun, sebagai gantinya Armstrong akan menghadapi rival Formula 2 baru-baru ini, Callum Ilott (Juncos Racing-Chevrolet) dan 2022 IndyCar Rookie of the Year, Christian Lundgaard (Rahal Letterman Lanigan-Honda) dari kursi operasi Ganassi yang legendaris, yang telah membawa para pembalapnya ke 14 kejuaraan sejak 1996.

"Saya sangat gembira menjadi bagian dari Seri IndyCar, tetapi terutama dengan Chip Ganassi Racing karena ini adalah tim yang ikonik dan sukses," kata Armstrong, yang mencetak empat kemenangan dalam tiga musim Formula 2.

"Saya memiliki kesempatan luar biasa di depan saya untuk belajar dari orang-orang yang telah tampil di level tertinggi dalam olahraga ini.

"Sebagai seorang Kiwi, saya selalu menyaksikan Scott Dixon sukses dalam kejuaraan bersama tim ini, jadi pada tingkat pribadi, hal ini cukup istimewa bagi saya. Saya adalah seorang pekerja keras yang ingin berkembang setiap hari. Dengan pengetahuan dan personel yang dimiliki tim ini, saya sangat bersemangat untuk menghadapi tantangan baru ini."

Mike Hull, direktur pelaksana Ganassi, mengatakan: "Marcus mengemudikan mobil #11 untuk Chip Ganassi Racing pada tahun 2023 sangat menarik. Sebagai seorang yang berusia 22 tahun, kesamaan dengan yang lain yang telah naik ke IndyCar bersama CGR adalah bahwa pada usia itu dia sudah tahu bagaimana cara menang. Hal itu sudah berulang kali terbukti di level global tertinggi.

"Selain bakat, intangible yang dibawanya menciptakan pengukuran melalui peluang. Ayo tahun 2023!"

Siapa yang akan membalap dengan nomor #11 dalam lima balapan oval termasuk Indianapolis 500 sekarang terbuka untuk dugaan. Meskipun Ryan Hunter-Reay memiliki peran pengembangan di Ganassi, sejauh ini perannya terbatas pada sportscar, dan dia menjalankan dua balapan ketahanan IMSA dengan tim tahun ini.

Juara IndyCar 2012 dan pemenang Indy 500 2014 ini mungkin dianggap sebagai kunci untuk mendapatkan kursi tersebut mengingat kehebatannya di oval, tetapi pemenang Indy 500 dua kali Takuma Sato juga diketahui sedang dalam negosiasi untuk mendapatkan kursi tersebut.

Hal ini tampaknya bertentangan dengan pemahaman bahwa veteran Jepang itu akan (a) menjalankan program khusus oval untuk Dale Coyne Racing, dan (b) tidak dapat membalap untuk siapa pun selain DCR jika ia memilih untuk melanjutkan IndyCar pada tahun 2023.

Baca Juga:
dibagikan
komentar

IndyCar 2023 di Iowa Bakal Sajikan Konser Ed Sheeran

Steve Eriksen Jadi COO Baru di Rahal Letterman Lanigan Racing