Dunlop Biang Kerok Keterpurukan Marcel Schrotter di Moto2

Sejak Dunlop memperkenalkan ban baru, segalanya tidak berjalan mulus bagi Marcel Schrotter. Sang pembalap akhirnya angkat bicara tentang penyebab performanya yang menurun tajam.

Dunlop Biang Kerok Keterpurukan Marcel Schrotter di Moto2

Marcel Schrotter menjadi wakil tunggal Jerman di kejuaraan dunia balap motor Grand Prix sejak 2020. Setelah keberhasilan tiga kali podium pada 2019, pria berusia 28 tahun itu tidak mampu menembus tiga besar sepanjang 2021.

Hasil terbaiknya hanyalah finis kelima di Mugello, menempatkannya bertengger pada peringkat ke-10 klasemen akhir. Schrotter begitu kesulitan melaju kencang untuk ikut pertarungan di barisan depan.

Apa yang sebenarnya terjadi?

“Alasan langsung, itu tidak ada atau kami tidak menemukannya. Kalau tidak, akan lebih mudah untuk memecahkan masalah.

Ban baru Dunlop membuat Anda pusing kepala?

“Ada banyak hal kecil yang jelas berkaitan dengan pergantian ban. Kedengarannya bodoh dan itu hanya cerita lama. Tapi sejak ban (baru) datang, saya tidak bisa mengaturnya lagi. Tidak masalah apa yang Anda coba, bagi saya motornya tidak terasa alami dalam dua tahun terakhir.

“Saya mencoba banyak hal dalam hal gaya berkendara dan mendengarkan saran dari luar. Saya mencoba untuk melakukan yang lebih baik. Kemudian Anda membuat satu kemajuan, tetapi di balapan berikutnya diikuti dua kemunduran. Itu hal sulit yang membuatnya begitu rumit di kepala Anda sepanjang musim.

“Jika Anda benar-benar mencoba, melakukan dan mengubah, maka terkadang Anda bahkan mendapatkan hal-hal positif. Kemudian Anda berpikir, sekarang kami telah melakukannya, itu adalah sesuatu yang bagus. Kemudian motivasinya sangat besar lagi untuk akhir pekan dan tiba-tiba semuanya menjadi dua langkah yang lebih buruk lagi. Ini telah terjadi selama satu atau dua tahun terakhir.

Dunlop

Dunlop entwickelte für den Triumph-Motor einen neuen Hinterreifen

Foto: FGlaenzel

Anda terlihat sangat kesulitan dalam kualifikasi dan balapan.

“Yang bisa saya katakan adalah saya tidak benar-benar mengendarai motor. Motor yang mengendalikannya. Jadi apa yang harus saya lakukan, apa yang harus saya coba lakukan agar tidak mendapatkan masalah ini? Tentu saja Anda tidak berkendara dengan benar-benar bebas. Kami tidak tidak cukup cepat. Itulah intinya, saya tidak cukup cepat.

“Itulah mengapa kualifikasi saya juga agak lebih buruk, tetapi balapan biasanya tidak terlalu salah. Tetapi Anda tidak selalu melihat itu, ketika Anda hanya finis di urutan kesembilan atau ke-11. Tapi jika Anda start dari P19 atau P20 seperti di awal tahun, sudah ada banyak balapan di mana Anda tidak perlu bersembunyi sama sekali.

“Tapi kami terlalu lambat, kemudian kami memiliki masalah dan berada di posisi terbelakang dalam balapan. Hasil tidak akan pernah keluar dari situ.”

Marcel Schrötter

Podestplätze sind aus der fünften oder sechsten Startreihe meist unrealistisch

Foto: Motorsport Images

Dua tahun berhasil pole position dan podium. Mengapa musim ini ada kemunduran?

"Masalah dengan ban sudah dimulai dua setengah tahun yang lalu. Bagaimanapun, kami tampil sangat buruk di awal 2019. Balapan pertama, pole position, podium, lalu pole position lagi, podium. Tiga balapan pertama saya pole dan kedua, saya merasa bisa melakukan apa saja.

“Kami sangat siap sebagai sebuah tim, juga dengan mesin baru dan segalanya. Itu juga bagian dari itu. Kami cukup siap dan saya merasa nyaman pada balapan keempat atau kelima, saat itulah ban belakang baru datang.

“Pada saat yang sama, saya cedera patah kaki. Akhir pekan pertama di Jerez saya berkendara menggunakan ban baru dengan kaki patah. Itu adalah masalah pertama, tapi saya start keempat dan mencetak beberapa poin dalam balapan. Saat itulah semuanya terjadi. Saya cedera dan ada ban baru.

“Lalu, ada satu atau dua balapan yang tidak terlalu buruk dengan posisi keenam di Le Mans. Kemudian kondisinya makin buruk. Satu hal mengarah ke hal lain dan kami tergelincir dari lima besar dan tiba-tiba hanya berada di posisi keenam atau ketujuh."

Baca Juga:

Anda kembali mengalami cedera, kian menyulitkan untuk mencapai kemajuan.

“Kami harus mengambil risiko begitu banyak, bahkan untuk masuk ke Q2. Di Misano, saya mengalami highside karena saya mempertaruhkan segalanya. Saya lalu absen selama dua minggu setelah patah tulang selangka. Ketika saya kembali dan begitulah yang terjadi.

Dunlop juga memasok ban depan baru setelah ban belakang yang baru.

“Ban depan 2020 yang baru agak positif bagi saya pada awalnya, karena saya merasa memiliki keseimbangan yang lebih baik. Tapi kami juga tidak bisa lebih cepat. Sejak itu kami berada di masalah tertentu. Di suatu tempat di mana Anda tidak lagi tahu arah mana untuk masuk ke dalamnya."

Lantas, mampukan Anda untuk tetap berkendara dengan bebas atau malah kembali dilanda kemunduran pada musim depan?

“Itulah masalahnya, karena keberhasilan datang dari feeling yang murni. Anda mencoba melakukan hal-hal yang lebih baik dan mencari tahu apa masalahnya. Anda terus-menerus mencoba berbagai hal dan memikirkannya."

dibagikan
komentar
Ai Ogura Terkejut Lampaui Ekspektasi Pribadi
Artikel sebelumnya

Ai Ogura Terkejut Lampaui Ekspektasi Pribadi

Artikel berikutnya

Kaleidoskop Moto2 2021: Banyak Rekor Terpecahkan

Kaleidoskop Moto2 2021: Banyak Rekor Terpecahkan
Muat komentar