Mahindra targetkan raih kemenangan di Moto3 2016

CEO Mahindra Racing, Mufaddal Choonia, menargetkan kemenangan di Moto3 2016. Target itu ditetapkan untuk menjembatani dengan rival Honda dan KTM.

Setelah kesulitan pada 2015, Mahindra telah sepenuhnya merombak motor Moto3, dengan mesin baru dan paket aerodinamika yang diharapkan dapat membawa keberuntungan.

Dengan pabrikan yang juga menerima peralatan baru, Choonia tidak melihat alasan mengapa Mahindra tidak akan melompat jauh di trek tahun ini. Berikut adalah pengungkapannya kepada Motorsport.com dalam sebuah wawancara eksklusif.

Bagaimana Anda menilai musim 2015? Apakah Anda merasa ada beberapa peluang yang terlewat?

“Terus terang, hasil musim lalu – cara musim berjalan dan apa yang Anda lihat pada daftar catatan waktu – tidak benar-benar merefleksikan performa atau kemampuan kami. Saya percaya kami sangat tidak beruntung pada 2015. Ada beberapa balapan di mana kami bertarung untuk kemenangan dan kami mengalami kecelakaan, serta hal lainnya.

“Kecuali beberapa balapan di mana kami benar-benar tidak sesuai haparan. Secara keseluruhan, musim lalu cukup positif bagi kami."

Perubahan apa saja yang telah dilakukan pada MGP30?

“Secara virtual ini motor baru dan telah diciptakan dalam rekor empat bulan. Banyak hal yang telah berubah pada motor ini. Powertrain baru, sasis yang dimodifikasi, dan paket aerodinamika yang sama sekali baru.

“Banyak pekerjaan yang telah dilakukan pada elektronik. Kami telah melakukan upgrade pada sistem intakedan pembuangan – sekarang Anda melihat knalpot ganda jika dibandingkan dengan knalpot tunggal yang kami miliki tahun lalu. Kami telah melakukan perubahan besar. Secara virtual ini motor 80% motor baru. Dan bahwa 80% merupakan komposisi teknis.”

Bagaimana Anda dapat mengejar pabrikan lain di MotoGP, sebut saja KTM dan Honda?

“Kami semua harus menundukkan kepala dan bekerja. Dalam balapan, pengembangan tidak pernah berhenti. Jadi, Anda harus mencoba sepanjang musim untuk terus bertarung di depan. Ini adalah kombinasi dari banyak faktor: motor adalah nomor satu, tim dan pembalap nomor dua – ini adalah campuran dari ketiganya. Kami berharap kami akan kuat dalam tiga faktor itu.”

Seberapa puaskah Anda bermitra dengan Aspar Racing?

“Ini merupakan kemitraan yang sangat baik. Tahun pertama dalam setiap kemitraan baru membutuhkan sedikit waktu untuk mengenal satu sama lain. Kami seperti telah melewatinya. Sekarang ada pemahaman yang sangat baik antara kedua belah pihak.”

“Aspar Racing memainkan peran sebagai pabrikan sejati untuk kami dan mereka menjalankan peran itu sangat baik. Mereka membawa banyak pengalaman dalam program. Manajemen tim dan manajemen pembalap adalah sesuatu yang diketahui Jorge Martinez [mantan pembalap MotoGP dan founder Aspar Racing], ia telah menjadi empat kali juara dunia [tiga kali 80cc dan satu kali 125cc]. Mereka menambahkan banyak nilai dalam program – baik Jorge secara pribadi serta seluruh set-up.”

Apa rencana jangka panjang Anda dengan Aspar Racing?

“Mereka adalah tim pabrikan dan kami ingin menjaga kemitraan terus berjalan. Ini harus sukses bagi kedua belah pihak. Pada saat ini, kami menjalani setiap musim yang datang. Jelas ada maksud untuk bekerja dengan mereka secara jangka panjang karena dalam balapan itu tidak masuk akal untuk sering mengganti mitra. Kami ingin bekerja dengan mereka secara jangka panjang. Dan saya yakin mereka ingin bekerja dengan kami juga. Itulah kesepakatan dan pemahaman yang kami miliki sejauh ini. Jadi, kami akan melihat bagaimana bentuk kesepakatan itu.”

Apakah motor bermerk Peugeot sama dengan Mahindra?

“Ya, ini motor yang sama. Peugeot lebih menggunakan sebagai alat pemasaran hanya karena MotoGP menyajikan platform besar untuk membawa merek mereka di seluruh dunia. MotoGP terjadi di banyak pasar di mana Peugeot hadir. Jadi, bagi mereka ini murni panggilan bisnis. Ini panggilan bisnis pemasaran daripada panggilan merek.

“Bagi mereka, ini adalah inisiatif yang sangat penting karena mereka hadir di pasar di mana balapan MotoGP diadakan. Jadi, kami berharap untuk memiliki mereka dengan kami. Selalu menarik untuk memiliki dua merek. Ini menunjukkan betapa pentingnya Mahindra Racing untuk Group dan sisi bisnis balapan.”

Andai Mahindra tidak ke Formula E, akankah masih memiliki tim sendiri di Moto3?

“Saya tidak melihat ada hubungan antara Formula E dan alasan kami tidak menurunkan tim di MotoGP. Saya telah jelaskan awal musim ini mengapa kami memutuskan masuk dengan cara outsourcing untuk menjalankan tim pabrikan, karena ada banyak orang di sana yang menjalankan tim lebih baik dari pabrikan.

“Dan sudah jelas kami tidak ingin berkompromi sedikit karena itu membutuhkan banyak upaya untuk menjalankan sebuah tim. Dan saya tidak berbicara tentang finansial sama sekali. Saya murni bicara dalam hal upaya manusia  dan teknis yang dibutuhkan untuk menjalankan sebuah tim.

“Sebagai pabrikan, kami ingin memusatkan semua upaya untuk mengambangkan sebuah paket dan itu adalah paket kemenangan. Dan ada orang di luar sana yang dapat menjalankan tim balap dengan cara yang jauh lebih baik dari pabrikan. Ini adalah solusi baik bagi kedua belah pihak. Sudah jelas itu alasan mengapa kami memutuskan untuk memakai cara ini. Sama sekali tidak ada hubungan antara MotoGP dan Formula E.”

Berapa banyak otonomi operasional yang tim dapatkan?

“Ada aspek-aspek tertentu dari menjalankan sebuah tim. Jadi, dalam hal aspek teknis, jika saya boleh, paket teknis, artinya motor, bagian, set-up, jenis peta mesin yang akan digunakan selama akhir pekan tertentu, peta homologasi mesin – semua yang dikeola Mahindra karena itulah yang dilakukan pabrikan dan itu dukungan yang kami berikan kepada tim pabrikan.

“Aspar tidak menurunkan motor. Aspar melakukan semua manajemen dari pembalap karena kami harus memahami bahwa pembalap adalah bagian yang sangat penting dari program MotoGP. Penting bahwa selama akhir pekan balapan dan pembalap disiapkan dengan cara pembalap yang seharusnya disiapkan. Dan siapa yang lebih baik dari seorang mantan juara dunia untuk melakukan itu. Dan itu satu set keterampilan yang tidak pernah Mahindra dapatkan karena tidak ada satupun dari kami yang pernah mengelola pembalap di masa lalu.

“Jadi, saya tidak pernah dapat memberikan dukungan seperti itu kepada Francesco Bagnaia tentang bagaimana dia harus mempersiapkan untuk psikologis balapan, sebagai contoh, karena saya bukan seorang pembalap. Keahlian seperti itu dimiliki partner kami karena mereka pernah bersama pembalap, dan tidak hanya pembalap [biasa], tapi juga pembalap yang sangat sukses.”

Apa jenis fasilitas yang Anda miliki di pabrik dan apa semua upgrade yang direncanakan untuk masa depan?

“Kami memiliki atau kami akan memiliki dalam jangka sangat pendek skala penuh konstruktor balapan yang seharusnya dimiliki. Ini adalah pusat skala penuh Research and Development [R&D]. Kami hanya tinggal memasang beberapa peralatan sangat penting yang harus siap dalam lima-enam pekan ke depan. Kami memiliki vendor yang sangat kuat dan bagian program pengembangan sangat penting untuk balapan. Tidak hanya kualitas untuk bagian, tapi juga bekerja dengan vendor yang memahami balapan sangat baik.

“Kami memiliki tim sangat kuat yang bekerja dengan vendor untuk bagian dan komponen pengembangan. Tentu saja, kami memiliki set-up R&D yang baik. Dan kami juga memiliki workshop di mana motor dirakit. Jadi, ini fasilitas lengkap 360 derajat.”

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk berfungsi penuh?

“Kami membuat upgrade hampir setiap tahun karena mereka adalah hal baru yang kami percaya harus ditambahkan. Pada saat ini, Anda telah melihat motor baru yang kami luncurkan. Ini adalah motor yang telah dirancang dan diproduksi. Jadi, bahkan hari ini kami memiliki kemampuan untuk membuat motor Moto3 yang sangat kompetitif.

“Ada hal tambahan tertentu yang kami tambahkan, lebih pada sisi mesin. Pada saat ini, kami merelokasi fasilitas mesin kami dan mengubahnya menjadi fasilitas yang benar-benar terpisah, serta sangat dekat dengan sebelumnya. Kami percaya pengembangan mesin butuh fokus istimewa bersama dengan peralatan khusus, seperti tes bantalan dan hal lainnya. Motor itu seharusnya siap dalam 6-8 bulan ke depan.”

Tahun lalu ada keluhan bahwa motor Mahindra sulit dalam akselerasi. Apakah telah diperbaiki untuk tahun ini?

“Jadi, kami mengembangkan powertrain yang sepenuhnya baru, dengan harapan kami akan menjembatani jarak yang kami miliki pada sirkuit tertentu tahun lalu. Secara keseluruhan, sulit untuk mengatakan ada gap. Ada sirkuit tertentu di mana kami kesulitan, saya menyadarinya, di mana gap itu cukup jelas. Tapi kami berharap dengan powertrain baru ini kami akan menutup gap atau tidak melebihi itu.”

Apa yang Anda harapkan pada 2016?

“Jika Anda bertanya kepada setiap konstruktor, mereka akan mengatakan harapannya adalah untuk memenangi kejuaraan di akhir musim. Tapi mari jujur dengan hal itu. Kami ingin cukup realistis sejauh harapan yang diinginkan.

“Sementara kejuaraan sudah jelas ada dalam pikiran kami, saya percaya langkah kami berikutnya adalah mulai memenangi balapan. Kami belum memenangi balapan sejauh ini. Kami telah berada di podium beberapa kali, tapi kami benar-benar belum memenangi balapan. Jadi, target pertama kami adalah untuk memenangi balapan.”

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan Moto3
Tim Mahindra Racing
Tipe artikel Interview