Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
MotoGP Dutch GP

Agen Martin Yakin Perlakuan Ducati pada Kliennya Tak Berubah

Albert Valera, agen Jorge Martin, yakin bahwa Ducati akan mempertahankan komitmen yang sama terhadap kliennya hingga akhir musim, terlepas ia telah menandatangani kontrak dengan Aprilia untuk MotoGP 2025.

Jorge Martin, Pramac Racing

Setelah balapan di Mugello, pemimpin klasemen sementara MotoGP 2024 mengumumkan akan pindah ke Casa Noale untuk dua musim ke depan. Hal ini terjadi setelah Ducati berubah pikiran dalam waktu kurang dari seminggu, membatalkan penempatannya ke tim pabrikan.

Setelah tes di Mugello, Albert Valera menerima seorang eksekutif dari pabrikan yang berbasis di Bologna itu, yang mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang disepakati. Hal itu membuat Martin mengambil alih kendali dan menerima pinangan dari Aprilia dan meresmikan kedatangannya keesokan harinya.

"Di Barcelona, Ducati memberi kami skenario di mana mereka dapat mempertahankan ketiga pihak yang terlibat di bawah payung mereka: Jorge, Pramac, dan Marquez. Karena alasan di luar kendali kami dan Pramac, ide itu tidak memungkinkan dan pada saat itu, kami memahami bahwa ada keraguan. Rencana yang ditawarkan kepadanya di Montmelo mulai kacau di Mugello. Dia memutuskan untuk mengambil jalan lain," kata Valera kepada Motorsport.com.

Dengan masa depan jangka menengah, rider #89 ini berharap untuk dapat bertarung secara kompetitif di MotoGP, seperti yang dia lakukan tahun lalu, versus Francesco Bagnaia, hingga Grand Prix terakhir (Valencia).

Dalam hal ini, ada pihak-pihak yang percaya bahwa Ducati tidak memiliki kepentingan untuk mempertahankan kebijakan egaliter di antara para pembalapnya yang telah diberlakukan hingga saat ini.

Jorge Martín, Pramac Racing

Risikonya jelas dan kemungkinan pertukarannya sangat besar. Di satu sisi, Martin bisa saja dinobatkan dan membawa nomor 1 ke Aprilia. Di sisi lain, kemenangan MotoGP pembalap Spanyol itu dapat diartikan sebagai kesalahan Ducati karena memilih Marquez. Terlepas dari semua kondisi tersebut, perwakilan dari pembalap Pramac ini yakin bahwa pabrikan Italia itu akan memenuhi tanggung jawabnya.

"Bersama Jorge, Ducati kini memiliki kesempatan untuk menunjukkan bahwa mereka tetap mempertahankan nilai-nilai yang menjadi ciri khasnya. Sejak Jorge bergabung dengan Ducati, ia selalu diperlakukan sebagai pembalap resmi, dengan motor resmi, dan setiap saat ia diberikan pengembangan yang sama dengan pembalap pabrikan. Mereka selalu memberikan yang terbaik, dan saya yakin mereka akan terus melakukannya. Demi menghormati kejuaraan, para pembalapnya, dan semua pembalap Ducati," jelas Valera.

Terlepas dari perjanjian, Ducati harus merespons kontrak yang menjadikan Pramac sebagai tim satelit, dengan komitmen yang terkandung dalam dokumen tersebut, dalam hal sumber daya manusia dan pengembangan prototipe.

Baca Juga:

"Ada kontrak yang mengatur hal ini, dan suka atau tidak suka, hal itu selalu menimbulkan kepercayaan diri dan ketenangan pikiran. Itulah mengapa kami sangat tenang selama ini. Pramac adalah tim yang hebat dengan dukungan Ducati, dan itu adalah kunci untuk memahami hasil yang diraih Jorge," lanjut sang perantara, yang tentu saja berharap Martín akan memenangkan Kejuaraan Dunia.

Jika tidak, itu karena kekurangannya sendiri. "Tahun lalu, kami mendapat dukungan dari Ducati setiap saat, dan jika kami tidak memenangkan Kejuaraan Dunia, itu mungkin karena kurangnya pengalaman saat menghadapi balapan terakhir, dengan gelar yang dipertaruhkan.

“Sekarang, Jorge lebih siap menghadapi situasi seperti ini, dan saya yakin jika Ducati mempertahankan kesepakatan yang telah ditetapkan dalam kontrak, Martin akan memiliki perangkat dan kesempatan untuk memperebutkan gelar juara dunia," ujar Valera dengan penuh percaya diri.

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Uccio: Mengucapkan Selamat Tinggal pada Bezzecchi Pahit bagi VR46
Artikel berikutnya Apakah Bintang World Superbike Razgatlioglu Solusi yang Tepat untuk Tim MotoGP?

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia