Analisis: Bagaimana Marquez mencuri poin dari Lorenzo-Rossi

Pada tiga balapan pertama, Marc Marquez telah meraup 56 poin, lebih dari yang dicetaknya tahun lalu. Bahkan hampir sebanyak dua rivalnya, Jorge Lorenzo dan Valentino Rossi.

Dalam perbincangan dengan Motorsport.com tahun lalu, Marquez menegaskan bahwa ia telah lebih belajar dari dua tahun pertamanya di MotoGP, ketika ia menjadi juara dunia termuda dalam sejarah dan pembalap kedua yang menang pada musim pertama di kategori teratas.

“Saya mungkin lebih belajar pada 2015 daripada saat debut di MotoGP,” ujarnya. “Tahun lalu, saya harus menghadapi tekanan yang tidak akan Anda rasakan ketika menang.

“Jika Anda membuat kesalahan, itu tidak apa-apa. Tapi jika satu dan lainnya, orang mulai bertanya.

“Saya membuat kesalahan, terutama pada paruh pertama musim, seperti di Mugello atau Catalunya. Saya tidak siap untuk menyerang di sana, tapi itu sulit untuk tidak melakukannya setelah meraih dua gelar juara dunia secara beruntun.

“Saya yakin bahwa membuat kesalahan ini akan menguntungkan bagi saya.”

Ini menggambarkan bahwa Marquez melakukan perubahan pendekatan selama musim dingin lalu, terutama ketika ia menyadari kemenangan bukan sesuatu untuk diberikan, tidak seperti pada 2014, ketika motornya begitu kuat.

Anda tidak perlu untuk menjadi ahli matematika untuk melihat itu. Pada 2015, pembalap Spanyol itu mengacaukan peluang dalam pertarungan gelar juara dunia pada tiga balapan pertama, ketika ia terlalu ambisius dengan motor yang tidak siap.

Tapi motor yang dikendarai Marquez sekarang tidak lebih baik dari sebelumnya – faktanya, mungkin justru sebaliknya – perubahan mentalitas yang telah menempatkan ia dalam situasi yang sama sekali berbeda.

Kebalikan dari 2015

Kali ini pada tahun lalu, Marquez telah mencetak nol poin setelah kecelakaan di Argentina, Italia dan Catalunya, dan ia turun ke posisi kelima dalam klasemen dengan 69 poin.

Kali ini pada tahun ini, Marquez meninggalkan Catalunya sebagai pemimpin klasemen dengan 125 poin, 56 poin lebih banyak dari yang dikoleksinya pada 2015.

Setelah tujuh balapan pertama pada musim 2016, pembalap Spanyol itu baru satu kali kecelakaan, yakni di Le Mans. Walaupun saat itu ia masih mampu bangkit, kembali melanjutkan balapan dan mencetak tiga poin.

Grand Prix Prancis hanyalah satu kesalahan yang dibuat Marquez sejauh ini, di mana ia telah mencetak enam dari tujuh kemungkinan podium, dengan dua kemenangan beruntun [Argentina dan Austin].

Rupanya, 56 poin yang diraup Marquez pada musim 2015 hampir sama dengan jumlah kehilangan poin rival utamanya sejauh ini.

Hingga hari ini, Lorenzo di peringkat kedua dalam klasemen – seperti pada 2015 – tapi dengan kurang 22 poin. Sementara Rossi, peringkat ketiga pada titik ini, sedang memimpin kejuaraan tahun lalu dengan 35 poin lebih banyak dari yang diraupnya sekarang.

Defisit poin pembalap Yamaha itu harus datang karena dua kegagalan finis yang dialami pada tahun ini, situasi yang berbanding terbalik dengan konsistensi mereka tahun lalu, ketika Rossi dan Lorenzo tidak pernah gagal mencetak poin sepanjang musim.

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan MotoGP
Pembalap Marc Marquez
Tim Repsol Honda Team
Tipe artikel Analisis