Analisis: Cara skuad Honda menyelamatkan Pedrosa

dibagikan
komentar
 Analisis: Cara skuad Honda menyelamatkan Pedrosa
Oriol Puigdemont
Oleh: Oriol Puigdemont
7 Sep 2016 09.02

Dengan Marc Marquez yang tampaknya akan mengamankan gelar juara dunia ketiga MotoGP, Honda telah mengalihkan perhatian untuk membawa performa terbaik Dani Pedrosa.

Dani Pedrosa, Repsol Honda Team
Dani Pedrosa, Repsol Honda Team
Dani Pedrosa, Repsol Honda Team

Pedrosa – yang meraih dua kemenangan dari empat balapan terakhir musim lalu – tampil jauh dari kata memuaskan setelah tes pramusim 2016.

Motor Honda tak sekuat seperti yang diharapkan, dan teori ini bertahan usai ia menjalani tes Valencia akhir musim lalu. Dari situlah semuanya bermula.

Terlalu banyak masalah pada Pedrosa: mesin baru – dengan counter-rotating crankshaft – yang tidak dinikmatinya, penundaan set-up elektronik baru, dan terutama ban Michelin yang membuat ia tidak percaya diri.

Banyaknya masalah yang dialami itupun terlihat dari hasil yang dicapai pada musim ini, boleh dibilang terburuk sepanjang karier Pedrosa di MotoGP. Dari 12 ronde yang telah berjalan, Pedrosa berada di peringkat kelima dalam klasemen sementara, terpaut 90 poin dari Marquez.

Hasil terbaiknya adalah finis ketiga di Argentina dan Catalunya. Melihat situasinya kini, Pedrosa diyakini akan memperpanjang puasa kemenangan menjadi per musim sejak debut di kelas premier pada 2006 silam.

Menyadari kesulitan yang dihadapi Pedrosa, Honda bergerak untuk menyelamatkannya. Pabrikan Honda itu juga telah bekerja keras dengan memperbarui kontraknya selama dua tahun ke depan.

Hal lainnya adalah kehadiran Honda Racing Corporation (HRC) Vice President, Shuhei Nakamoto, di sepanjang sesi latihan. Kehadirannya juga diikuti dengan para engineer yang bekerja begitu dekat di garasi Pedrosa.

Honda memang tidak melupakan Marquez, yang saat ini memimpin klasemen dengan keunggulan 50 poin. Tapi tim juga memfokuskan perhatian pada pembalap kedua yang membutuhkan dukungan untuk melewati tantangan berat.

“Saya merasakan dukungan dari Honda,” jelas Pedrosa di Silverstone, ketika ditanya perihal perhatian spesial dari Nakamoto baru-baru ini.

“Ada dua pembalap dan Marc lebih baik dari saya, yang mengalami masa lebih sulit. Jadi, mereka mencoba untuk membantu saya. Apa yang mereka inginkan adalah kedua pembalap tampil kencang.”

Team Principal Repsol Honda, Livio Suppo, lalu menambahkan: Jika Dani tidak bisa mengeluarkan semua potensinya, di mana kami tahu sangat besar, ini karena ada masalah. Dan kami mencoba segalanya untuk membantu dia.

“Yang paling penting dia merasa ada kepercayaan dari kami. Wajar bagi kami untuk lebih dekat dengan pembalap yang menghadapi masa lebih sulit.

Langkah Honda membantu Pedrosa tak main-main. Pabrikan Jepang itu bahkan telah meminta Juan Martinez untuk menawarkan sudut pandangnya. Sekadar informasi singkat, Martinez adalah mantan kepala mekanik Sete Gibernau dan Nicky Hayden.

“Saya hanya memberikan opini tentang topik yang lebih umum. Tidak pernah tentang sisi teknis, karena Dani memiliki tim, di mana itu sangat baik,” ungkap Martinez kepada Motorsport.com.

“Juan adalah sosok yang sangat dihargai nilai-nilainya oleh Dani. Dia sosok ideal untuk memberikan opini dalam momen tertentu. Dia memberikan sudut pandang pada hal tertentu. Tapi tentu saja dia tidak terlibat dalam set-up motor.”

Artikel MotoGP berikutnya
Ketegangan antara Marquez dan Rossi tak sebesar dulu

Artikel sebelumnya

Ketegangan antara Marquez dan Rossi tak sebesar dulu

Next article

Soal debut di MotoGP, Lowes mengaku tak puas

Soal debut di MotoGP, Lowes mengaku tak puas
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Dani Pedrosa Shop Now
Tim Repsol Honda Team
Penulis Oriol Puigdemont
Tipe artikel Analisis