Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Reactions
MotoGP MotoGP Indonesia

Enea Bastianini Abaikan Klasemen Setelah Kesulitan di Mandalika

Enea Bastianini mengatakan fakta bahwa ia masih memimpin klasemen MotoGP 2022 setelah Grand Prix (GP) Indonesia tidak terlalu penting. Rider Gresini Racing itu lebih mengkhawatirkan performanya dalam wet race.

Enea Bastianini, Gresini Racing

Enea Bastianini memuncaki klasemen MotoGP berkat kemenangan bersejarah pada balapan pembuka musim ini, Grand Prix Qatar. Namun keunggulannya menipis setelah kesulitan di GP Indonesia.

Dalam balapan basah (wet race) di Sirkuit Mandalika, Minggu (20/3/2022), La Bestia cuma finis P11. Ia masih memimpin klasemen, tetapi kini hanya unggul dua poin atas Brad Binder (Red Bull KTM).

Pengalaman Bastianini dengan prototipe MotoGP dalam kondisi hujan sangatlah minim. Ia baru dua kali  mengikuti wet race di kelas premier sebelum Grand Prix Indonesia dan keduanya flag-to-flag.

Setelah mengklaim grid start kelima, Enea Bastianini kehilangan cukup banyak posisi pada periode awal balapan yang dipangkas dari 27 menjadi 20 lap itu. Akhirnya, ia menutup lomba di urutan ke-11.

Baca Juga:

Walaupun masih memimpin klasemen MotoGP setelah dua putaran 2022, La Bestia mengatakan fakta tersebut tidak sepenting memperbaiki performanya dalam menghadapi wet race ke depannya.

“Ya, saya tidak terlalu senang dengan balapan (di Mandalika) karena saya lebih suka kondisi tetap kering. Namun, tak apa, saya memulai dengan sangat lambat dan itu membuat saya kehilangan banyak posisi,” ujar Bastianini.

“Tetapi setelah tujuh, delapan lap, saya mampu meningkatkan kecepatan dan pada akhirnya saya melaju kencang dan berhasil memulihkan beberapa posisi. Saya sempat berjuang untuk P8, tetapi (Brad) Binder melewati saya di Tikungan 2 dan setelah saya melebar.   

Enea Bastianini, Gresini Racing

Enea Bastianini, Gresini Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

“Sangat tidak mungkin bertahan di tempat kedelapan. Memang, saya tetap adalah pemimpin kejuaraan, tetapi itu tak terlalu penting bagi saya (sekarang). Saya ingin balapan ke depan lebih baik jika kondisinya hujan.”

Finis ke-11 di Mandalika membuat rider 23 tahun kebangsaan Italia itu mendapat lima angka. Dengan demikian, Enea Bastianini telah mengumpulkan 30 poin dalam dua Grand Prix pertama musim 2022.

Ini raihan terkecil seorang pemimpin klasemen dalam periode yang sama sejak Wayne Gardner, kala bertarung meraih gelar pada 1987, meski perhitungannya beda. Saat itu, pemenang dapat 15 poin.

Ini juga menandai musim ketiga beruntun di mana rider tim satelit memimpin klasemen usai dua race awal. Johann Zarco (Pramac Racing) melakukannya tahun lalu dan Fabio Quartararo pada 2020 bersama Petronas SRT.

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Begini Cara Pesan Album Da Zero a 46 Valentino Rossi
Artikel berikutnya Sirkuit Sepang Tak Mau Tukar Posisi di Kalender MotoGP

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia