Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Bastianini Punya Dua Amunisi untuk Taklukkan MotoGP 2022

Enea Bastianini memiliki dua amunisi untuk mempertajam prestasinya dalam MotoGP 2022. Pelajaran dari musim debut plus evolusi motor diharapkan bisa membantu mencapai targetnya.

Enea Bastianini, Gresini Racing

Pembalap Italia tersebut hadir dalam perayaan satu abad Motoclub di Spoleto. Ia mendapat penghargaan karena menggondol gelar juara dunia 2020.

Bastianini pun mengisahkan bagaimana sensasi yang dirasakan pada musim debut level premier. Pada awalnya, ia kesulitan mencari cara untuk memaksimalkan motor bertenaga sangat besar.

Jadi tak heran kalau La Bestia kerap finis di luar 10 besar pada paruh pertama. Seiring berjalannya waktu, ia mulai menemukan keseimbangan dan bisa mengontrol Desmosedici GP19.

“Tahun ini, debut MotoGP sangat positif dan saya bersenang-senang pada setiap laga. Saya harus mengakui pendekatan awal dengan motor bertenaga sangat besar tidak mudah, seperti mulai dari nol meski saya datang dari kejuaraan level menengah,” ucapnya dikutip dari Motorsprint.corrieredellosport.it.

“Saya yakin bisa puas untuk semua yang saya lakukan terutama karena menang dua podium dengan kebangkitan indah.”

Mendapat dua posisi ketiga membuat Bastianini kalah dalam persaingan Rookie of the Year dari Jorge Martin. Rider Pramac Racing itu jadi pemenang MotoGP Styria dan tiga podium.

Baca Juga:

Setelah melakukan evaluasi, pemuda 23 tahun tersebut menyusun taktik untuk memoles prestasinya. Ia akan mengatasi kelemahannya dalam kualifikasi.

“Pastinya aspek yang akan saya perbaiki adalah meningkatkan kualifikasi dengan signifikan, melihat bahwa tahun ini saya selalu start dari belakang dan membuat diri saya bisa bertarung lagi tidak pernah mudah,” Bastianini menjelaskan.

“Dengan pengalaman lebih banyak dan motor yang berevolusi seperti yang saya pakai musim depan, mungkin akan lebih mudah berada di depan dalam balapan kering.

“Indahnya MotoGP adalah evolusi konstan kendaraan Anda. Motor selalu berkembang dan saya sadar karena setiap kali naik Ducati, saya selalu belajar banyak sesuatu yang baru.

“Saya tak sabar tiba pada Februari mendatang agar bisa naik ke Desmosedici, terutama sekarang saya bisa mengendarai motor lebih kompetitif di mana saya bisa kencang dalam tes di Jerez.”

Enea Bastianini, Esponsorama Racing

Enea Bastianini, Esponsorama Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Alex Marquez Mengaku Selalu Merasakan Tekanan
Artikel berikutnya Kevin Schwantz Sebut Pasar Pembalap AS Tak Menarik

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia