Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Telah Berevolusi dengan Baik, Zarco Lebih Percaya Diri

Mendarat di urutan kedelapan MotoGP 2022, Johann Zarco tentu sedikit kecewa. Pembalap Pramac Racing mengaku mengalami hambatan teknis dengan Ducati. Namun, ia yakin hanya memiliki satu kotak tersisa bisa centang untuk mengambil langkah terakhir dan bergabung dengan klan pemenang.

Johann Zarco, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Untuk pertama kalinya sejak bergabung dengan pabrikan Italia, rapor Johann Zarco agak menurun. Tentu saja, ia punya banyak alasan untuk marah karena kegagalan tersebut.

Stabil di urutan keenam antara musim 2017 dan 2018 bersama Tech3 Yamaha, pembalap Prancis itu kemudian melihat kariernya mengalami jeda besar pada tahun ketiganya bersama KTM. Baru beberapa bulan, ia meminta perceraian lebih awal dan pindah ke LCR.

Ini seperti periode rekonstruksi. Pada 2020, Zarco kembali naik podium dan menempati peringkat ke-13 dalam kejuaraan bersama Avintia Ducati. Setelah itu, ia bergabung dengan Pramac dan masuk 5 besar untuk pertama kalinya.

Tahun ini, Zarco memainkan peran utama, terutama selama paruh pertama. Hasilnya secara keseluruhan tetap sangat dekat dengan MotoGP 2021  karena ia hanya mencetak tujuh poin lebih sedikit dan memperoleh jumlah podium yang sama (empat).

"Dalam hal hasil murni, itu kurang bagus," Zarco berkata kepada Motorsport.com. Rider senior tersebut sudah mengevaluasi kelebihan dan kelemahan. Ia menemukan satu penghalang besar.

"Pada saat yang sama, saya kecewa menghadapi perasaan sama yang tidak ingin datang ketika memasuki tikungan, yang mencegah saya mengemudikan motor seperti keinginan.

“Itu memalukan karena hampir semuanya. Tapi, saya juga termotivasi karena kami merasa ada sesuatu yang telah tersumbat secara teknis dan dapat dibuka blokirnya. Saya termotivasi, masih memiliki hal-hal yang harus dilakukan. Hal kecil dapat memiliki banyak efek. Sayangnya, itu tidak terjadi tahun ini, jadi saya sedikit kecewa.”

Setelah mengidentifikasi satu elemen pemblokiran, Zarco dimungkinkan melakukan pendekatan yang konstruktif. Ducati menjanjikan perubahan.

"Kami akan memiliki beberapa perubahan teknis untuk tahun depan dan itu pasti bisa membantu," ujarnya. "Itu tidak menghalangi saya untuk terus bekerja dengan baik, menjadi lebih baik karena ini benar-benar kategori yang sangat intens dan kami tidak bisa stagnan.

Dari editor, baca juga:

“Saya memiliki kesan mampu melakukan hal-hal yang lebih baik, merasakan lebih banyak. Namun, hasil akhirnya tidak sebagus itu. Tim lain juga melakukan jauh lebih baik.

"Ketika saya melihat level tahun ini, saya mengatakan pada diri sendiri bahwa saya masih tetap yang terbaik. Kompetisi sangat intens sehingga bagus menjalaninya, jadi ini adalah satu pengalaman lagi. Saya menjalaninya dengan baik, tetapi saya ingin lebih baik lagi musim 2023."

Pembalap, yang juga memiliki bakat seni itu, sadar peningkatan sekecil apa pun bisa mahal dalam iklim kejuaraan yang kompetitif. Setiap perbaikan butuh adaptasi.

Zarco belajar untuk mengelola emosi sehingga tidak berlebihan.

"Tidak peduli seberapa banyak saya beradaptasi, pada titik tertentu Anda juga harus menemukan hal-hal kecil yang memungkinkan setiap pembalap untuk melaju dan menggunakan kekuatan gayanya,” katanya dilansir Canal + di akhir MotoGP Valencia.

Ia terpukul peringkat ketujuh direbut oleh Alex Rins yang tangguh sejak seri Asia. "Tapi, Anda harus cepat mengatasi emosi ini karena ini adalah bagian dari balapan,” ia melanjutkan.

Dia ingin melampaui hal negatif dengan berkonsentrasi pada sinyal-sinyal yang menggembirakan. Poros depan yang telah mengalami kemajuan, sebuah tanda bahwa upaya tersebut membuahkan hasil sedikit demi sedikit.

Johann Zarco, Pramac Racing

Johann Zarco, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

"Ini telah berkembang, saya telah berevolusi dengan baik, bahkan dalam perasaan pribadi. Memang belum membuahkan hasil untuk saat ini, tapi saya harus menjaga kepercayaan diri. Saya telah menunjukkan adaptasi yang baik, saya tahu bagaimana mengubah sesuatu dan sekarang dibutuhkan lebih banyak hal agar berhasil,” dia memotivasi dirinya sendiri saat itu.

"Ada banyak perubahan, kemajuan. Saya mendapatkan pengalaman, saya melihat lebih banyak hal dan tiba-tiba itu memotivasi saya untuk menjadi lebih kuat dan kuat. Tidak perlu banyak hal untuk membuat perbedaan besar tahun depan.

"Saya melihat banyak pembalap memiliki gaya berbeda dan mereka semua bisa sampai di sana, jadi saya harus sampai di sana dengan gaya saya juga."

Johann Zarco tahu bahwa ia tak tertinggal jauh. Ia yakin bahwa latihan panjang ini akan memberinya senjata yang lebih baik lagi saat ia sudah mengatasi kesulitannya dengan bagian depan Ducati.

"Kami akan mengatakan bahwa musim ini telah memungkinkan untuk menempatkan semacam mesin baru di jalan, bahkan lebih bertekad, untuk menang. Ini benar-benar akan menjadi kemenangan yang lebih banyak dengan konstruksi dan bukan dengan kecemerlangan. Dan [ketika kami tiba dengan] konstruksi, basisnya solid." tandasnya

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Crutchlow: Saya Tak Pernah Lihat Yamaha Kerja Sekeras Ini
Artikel berikutnya Desmosedici GP22 Melebihi Ekspektasi Bezzecchi

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia