Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Enea Bastianini Bahas Mandalika, Jack Miller hingga Target Musim Ini

Penampilan Enea Bastianini sepanjang MotoGP 2021, musim debutnya di kelas premier, terbilang impresif. Tahun ini, bersama Gresini Racing Team, yang juga didukung Antangin, sang rider memiliki ambisi besar.

Enea Bastianini, Gresini Racing

Enea Bastianini berhasil menyorot perhatian pada MotoGP 2021, terutama menjelang akhir musim. Berstatus rookie dan dengan motor spek lawas, Ducati Desmosedici GP19, ia mampu meraih dua podium.

Pencapaian tersebut diraihnya dalam Grand Prix (GP) San Marino dan Emilia Romagna, di mana La Bestia mampu menunjukkan performa solid dengan comeback dari posisi jauh di belakang grid. Ia mampu mendulang 102 poin dan menutup musim di peringkat ke-11. 

Kinerja solidnya pun mendapat apresiasi dari Ducati. Pabrikan Borgo Panigale tersebut memberikan Bastianini motor yang lebih baik musim ini, Desmosedici GP21, untuk digebernya dengan livery Gresini Racing Team.

Dengan motor yang lebih baik, pembalap Italia itu makin percaya diri menghadapi MotoGP 2022. Hal ini sudah terlihat selama tes pramusim di Sirkuit Sepang, Malaysia, dan juga Sirkuit Mandalika, Indonesia.

Baca Juga:

La Bestia menjadi yang tercepat pada hari kedua tes Sepang dengan mencatatkan waktu 1 menit 58,131 detik. Lalu di Mandalika, trek anyar dalam kalender balap MotoGP, kinerja cukup stabil.

Berbicara soal Sirkuit Mandalika, Enea Bastianini mengaku sangat menyukai lokasi dan layout sirkuitnya, meskipun ia mengatakan bahwa kondisi lintasan belum perfek selama tiga hari pengujian berlangsung.

“Saya sangat suka Mandalika. Kami ke sana untuk pertama kali tahun ini. Itu tempat yang benar-benar bagus, dekat dengan laut, fantastis. Treknya mungkin belum dalam kondisi yang sempurna, tetapi masih bisa diperbaiki dan itu sedang dilakukan,” ujar Bastianini dalam acara virtual Antangin, Senin (21/2/2022).

“Setelah pembalap melakukan banyak lap, aspalnya menjadi sedikit lebih baik. Layout-nya juga fantastis, agak berbeda dengan trek-trek lain. Itu bisa jadi sirkuit yang bagus. Karakternya sangat cepat karena ada banyak tikungan cepat. Saya suka dan ingin meraih hasil bagus di Mandalika saat race weekend nanti.”

Enea Bastianini, Gresini Racing, beraksi dengan Ducati Desmosedici GP21

Enea Bastianini, Gresini Racing, beraksi dengan Ducati Desmosedici GP21

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Salah satu yang juga menjadi perbincangan adalah peluang beberapa pembalap untuk menggantikan Jack Miller, yang posisinya terancam, sebagai rekan Francesco Bagnaia di tim utama Ducati pada musim 2023.

Bastianini termasuk yang diperhitungkan bersama rider Pramac Racing, Jorge Martin. Terkait kabar itu, ia menjadikannya sebagai motivasi. Namun La Bestia tahu Miller akan berjuang mempertahankan posisinya.

“Ya, Jack Miller adalah pembalap yang cepat, tetapi saya ingin menjadi lebih cepat tahun ini agar dapat bersaing di posisi teratas, untuk mendapatkan motor ofisial,” pemuda 24 tahun tersebut menuturkan.

“Kami termotivasi dan ingin bisa bertarung dengan Jack dalam setiap balapan. Kita lihat apa yang terjadi selama musim ini. Kami harus berjuang keras dan kita akan tahu hasil akhirnya seperti apa,” tambahnya.

Enea Bastianini, Gresini Racing, dan Jack Miller, Ducati Lenovo Team, saat tes di sirkuit Mandalika

Enea Bastianini, Gresini Racing, dan Jack Miller, Ducati Lenovo Team, saat tes di sirkuit Mandalika

Foto oleh: MotoGP

Yang pasti, Bastianini ingin fokus pada diri sendiri, berusaha meningkatkan performanya demi mencapai targetnya tahun ini. Ia berambisi untuk bisa menembus lima besar atau meraih podium di setiap balapan.

“Musim lalu sulit bagi saya, terutama kualifikasi. Tahun ini, dengan motor (GP21) ini, kami meningkat dan berubah. Kami percaya akan bisa melakukan yang lebih baik dalam kualifikasi dan juga saat race,” katanya.   

“Target musim ini adalah untuk bisa menembus lima besar dalam setiap balapan karena kami mampu melakukannya. Tim telah menunjukkan itu dan juga termotivasi. Jadi, kita akan lihat nanti,” ujar La Bestia.

Sekarang, Bastianini dan Gresini Racing akan bersiap menghadapi race pertama MotoGP 2022, Grand Prix (GP) Qatar, di Losail, pada 4-6 Maret, sebelum beralih ke Mandalika untuk putaran kedua, 18-20 Maret.

“Di Qatar kami akan mencoba untuk meraih podium karena kami bisa melaju lebih cepat dan saya juga sangat menyukai treknya dan (di sana) tenaga Ducati luar biasa. Kami akan berusaha mencapai podium dan mengapa tidak untuk (mencoba menang,” ia menegaskan.

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Antangin Bangga Bisa Dukung Gresini Racing di MotoGP
Artikel berikutnya Dorna Sports Yakin MotoGP Tak Kehilangan Penggemar

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia