Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
Opini
MotoGP Dutch GP

Espargaro Pembalap Tes Honda MotoGP adalah Peningkatan Pertama Musim 2024

OPINI: Proyek MotoGP Honda terus mengalami kesulitan karena hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam pengembangan RC213V yang bermasalah. Namun, perekrutan Aleix Espargaro sebagai pembalap penguji, merupakan peningkatan nyata pertama HRC setelah sekian lama.

Aleix Espargaro, Aprilia Racing Team

Pada Selasa (3/7/2024), Honda akhirnya mengkonfirmasi laporan awal Motorsport.com bahwa pemenang grand prix tiga kali Aleix Espargaro akan menjadi pembalap penguji MotoGP pada 2025.

Kampanye 2024 Honda terus berjalan tanpa hasil yang menggembirakan setelah MotoGP Belanda di mana pembalap terdepan mereka (Johann Zarco) berada di urutan ke-13 dan terpaut 42,767 detik dari sang pemenang Francesco Bagnaia.

Selain itu, Zarco terpaut 18 detik dari pembalap di depannya - Fabio Quartararo (Yamaha), membuktikan bahwa Piala Jepang yang tidak resmi dengan mudahnya menjadi milik tim yang berbasis di Iwata tersebut.

Baca Juga:

Hal ini tidak terlalu mengejutkan. Yamaha membawa mesin baru ke GP Belanda dengan tujuan mengembalikan kelincahan yang hilang dari motor 2024. Meskipun berhasil melakukannya di tikungan lambat di Assen, Quartararo merasa tidak banyak mendapatkan keuntungan dari tikungan cepat.

Namun, Yamaha telah menguji beberapa mesin baru di Valencia sebelum GP Belanda dan salah satunya terbukti lebih baik, dengan debut balapan yang akan segera dilakukan.

Dengan keuntungan konsesi, Yamaha menempatkan El Diablo dan Alex Rins di lintasan dengan memanfaatkan kemampuannya untuk melakukan uji coba di awal musim. Dalam jeda tiga pekan antara GP Italia dan GP Belanda, Honda tidak melakukan itu. Faktanya, beberapa pembalapnya berbicara di Assen tentang tidak adanya pembaruan besar pada motornya hingga September.

Upaya Yamaha di belakang layar telah membuahkan hasil yang nyata, tentu saja dibandingkan dengan Honda.

Menganalisis performa kualifikasi kedua pabrikan pada 2024 selama delapan putaran pertama, Honda belum pernah meloloskan pembalapnya ke Q2, sementara Yamaha sudah melakukannya empat kali. Rata-rata defisit Honda dengan poleman mencapai 1,199 detik dibandingkan dengan 0,739 detik milik Yamaha.

Yamaha berhasil menjauh dari  Honda tahun ini

Yamaha berhasil menjauh dari Honda tahun ini

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Dalam balapan (hanya melihat pada grand prix), selisih rata-rata Yamaha dengan pemenang adalah 23,533 detik. Untuk Honda, selisihnya adalah 29,828 detik. Mengingat Honda memiliki dua motor lebih banyak di grid daripada Yamaha, perbedaan performa ini sangat mencolok dan dengan sempurna menunjukkan betapa jauhnya HRC tertinggal dari posisi yang seharusnya.

"Kami melaju cepat tetapi yang lain telah meningkat pesat - tidak bisa dipercaya," kata J oan Mir, yang telah terjatuh di luar balapan sebanyak enam kali di tahun 2024, di Assen setelah terjatuh di grand prix.

Baik Zarco maupun Marini belum pernah membangun proyek dari nol. Begitu juga dengan Mir dan Takaaki Nakagami dari LCR

"Cara mereka (rival kami) berakselerasi saat keluar dari tikungan membuat saya marah. Yang bisa saya lakukan adalah melambat beberapa detik dan finis 40 detik (dari pemenang). Tapi, bukan itu yang saya inginkan.

"Sebagai pembalap saya selalu menginginkan lebih, saya ingin mencoba, dan jika ini berarti terjatuh... suatu hari nanti mungkin saya tidak terjatuh dan berada di depan."

Ia menambahkan, "Sejujurnya, kecelakaan terakhir yang saya alami kebanyakan terjadi saat mengerem. Jadi, ada sesuatu yang terjadi pada motor kami.

"Biasanya ketika Anda mulai membuka gas, Anda memindahkan beban ke bagian belakang dan seharusnya Anda tidak akan terjatuh di sana. Kecelakaan yang biasa terjadi adalah ketika Anda melepaskan rem depan.

"Tapi dalam kasus saya, kebanyakan terjadi saat membuka gas. Jadi, kami harus menganalisa hal ini karena motor pada saat itu cukup kritis."

Joan Mir mengalami banyak kecelakaan saat berusaha meniadakan titik lemah Honda

Joan Mir mengalami banyak kecelakaan saat berusaha meniadakan titik lemah Honda

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Honda telah membawa beberapa pengalaman Ducati ke dalam jajaran pembalapnya pada 2024, dengan Johann Zarco bergabung dengan LCR dari Pramac dan Luca Marini bergabung dengan tim pabrikan HRC dari VR46. Namun, sejauh ini hal tersebut tampaknya tidak terlalu berarti, dan itu tidak mengejutkan.

Zarco pernah mengendarai motor satelit Yamaha pada 2017 dan 2018. Ia pindah ke tim pabrikan KTM pada 2019, namun mengalami kesulitan sehingga kontraknya diputus di tengah jalan sebelum akhirnya diberhentikan secara permanen setelah GP San Marino. Sejak saat itu ia mengendarai motor satelit Ducati. Marini hanya pernah mengendarai motor satelit Ducati yang berusia setahun dalam masa jabatannya yang singkat di MotoGP dan sejauh ini belum pernah meraih poin di Honda.

Tak satu pun dari kedua pembalap tersebut yang berhasil membangun proyek dari nol. Begitu pula dengan Mir maupun Takaaki Nakagami dari LCR.

Yamaha, tentu saja, memiliki keterbatasan dalam hal apa yang dapat dilakukan dengan hanya dua pembalap - meskipun mereka memiliki salah satu pasangan pembalap terbaik di grid dalam diri Fabio Quartararo dan Alex Rins. Namun, di balik layar, tim ini memiliki pemenang tiga kali grand prix, Cal Crutchlow, yang bercokol di tim penguji untuk mendorong pengembangan.

Crutchlow adalah satu-satunya pembalap lain di tahun 2019 selain sang juara dunia Marc Marquez yang mampu membawa RC213V yang bermasalah ke podium. Sejak bergabung dengan Honda pada 2015 bersama LCR, dia adalah pilar utama dalam mengembangkan motor tersebut. Ketika dia pensiun dari balapan, Yamaha mendapatkan seorang pembalap yang masih berkompetisi di level tinggi dan yang langsung memberikan umpan balik.

Honda, kemudian, mendapatkan hal itu dengan Aleix Espargaro. Peran pembalap penguji selalu penting, tetapi sebagian besar kesuksesan Ducati saat ini dapat ditelusuri melalui upaya bersama Michele Pirro untuk memiliki tim tes terbaik dalam mengembangkan motor.

Johann Zarco dan Luca Marini berpengalaman dengan Ducati, tapi tidak dengan pengembangan Honda

Johann Zarco dan Luca Marini berpengalaman dengan Ducati, tapi tidak dengan pengembangan Honda

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Pabrikan lain juga mengikuti jejak Ducati dalam beberapa tahun terakhir, dengan KTM yang menggaet legenda MotoGP Dani Pedrosa ke dalam tim pengujinya, sementara - seperti yang telah disebutkan - Yamaha menggaet Crutchlow.

Stefan Bradl telah melakukan pekerjaan yang solid untuk HRC selama menjadi pembalap penguji, namun Espargaro datang dengan pengetahuan tentang salah satu motor kompetitif saat ini, yaitu Aprilia. RS-GP adalah motor yang diwarisi Espargaro pada 2017, setelah dua tahun membangun proyek Suzuki menjadi pemenang balapan, dan pada saat itu motor pabrikan Noale sama sekali belum pernah mengendus podium.

Sejak saat itu, Espargaro mengembangkannya hingga meraih podium pertama Aprilia di era modern pada 2021, kemenangan grand prix pertamanya pada 2022, dan mempertahankan persaingan gelar juara yang sah di sebagian besar tahun itu. Dia memberikan dua kemenangan pertamanya pada 2023 dan menempatkannya dalam posisi untuk merebut pemimpin klasemen saat ini dan salah satu talenta terbaik di tim, Jorge Martin, untuk 2024.

Hal itu benar-benar bisa dimanfaatkan oleh CV Honda. Belum lagi fakta bahwa kekuatan RS-GP adalah kemampuan menikung dan akselerasi yang kuat - dua kelemahan utama Honda saat ini.

Kontribusi langsung Espargaro untuk Honda pasti akan membantu tujuan jangka pendeknya untuk naik ke grid, tetapi pengalamannya akan terbukti penting ketika pengembangan prototipe 2027 menjelang perombakan aturan teknis besar-besaran pada tahun itu dimulai.

Perekrutan Espargaro merupakan perwujudan niat Honda untuk bangkit

Perekrutan Espargaro merupakan perwujudan niat Honda untuk bangkit

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Rins Jalani Operasi Pergelangan Tangan dan Kaki Kiri
Artikel berikutnya Absen di MotoGP Jerman, Rins Akan Diganti Gardner

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia