Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia

Fabio Quartararo Ogah Pikirkan Pembalap Yamaha Lainnya

Juara dunia MotoGP 2021, Fabio Quartararo, tak peduli kalau pembalap Yamaha lain kesulitan taklukkan YZR-M1.

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Quartararo masih menjadi pembalap terbaik Yamaha dalam menaklukkan M1, meski motor terlihat tak alami peningkatan signifikan dan masih memiliki masalah pada daya cengkeram ban belakang.

Apa yang didapatkan pembalap asal Prancis itu sangat berbeda koleganya sesama rider Yamaha lainnya, termasuk rekan setimnya, Franco Morbidelli.

Jika torehan poin Morbidelli digabungkan dengan duo RNF Racing, Andrea Dovizioso dan Darryn Binder, hanya terkumpul 32 poin. Sebaliknya, Quartararo telah mencetak 89 poin, dan meraih satu kemenangan yang mana saat ini berada di puncak klasemen.

El Diablo yakin masalah M1 2022 berasal dari kurangnya tenaga kuda. Pendapat itu bertentangan dengan pembalap Yamaha lainnya yang mengeluhkan kurangnya grip belakang.

Kendati begitu, Quartararo menegaskan dirinya tak ingin memikirkan pembalap Yamaha lainnya dan ingin fokus pada diri sendiri.

“Saya terkejut bisa memimpin kejuaraan setelah Portugal, karena selain di Mandalika, saya tidak akan mengatakan bencana, tetapi saya hanya finis adalah ketujuh, kedelapan, kesembilan, lalu meraih kemenangan di Portugal,” kata Quartararo.

“Pada akhirnya, kami selalu finis di 10 besar dan balapan seperti ini di mana Anda harus memberikan yang terbaik untuk mendapatkan tiga, empat, lima poin lebih banyak dari yang Anda butuhkan, itu membuat poin ini sangat penting.

“Tapi, sejujurnya, saya melaju hingga batasnya dan tidak punya waktu lagi di setiap momen. Tapi memang benar pembalap Yamaha lainnya berjuang cukup keras, tetapi pada akhirnya ini bukan masalah saya.

“Saya sudah cukup berpikir untuk menjadi cepat dengan motor kami. Jadi, saya fokus pada diri saya sendiri.”

Baca Juga:

Fabio Quartararo mengatakan harus selalu berada pada batasanya di setiap trek untuk memperjuangkan hasil maksimal.

Menurutnya, itu satu-satunya cara yang bisa dilakukan jika ingin bertarung dengan pabrikan lainnya yang berada selangkah di depan Yamaha.

“Saya pikir saya tidak perlu egois. Saya merasa harus memberikan yang terbaik setiap kali saya berada di jalur yang benar,” ujarnya.

“Di Austin, saya finis ketujuh dan saya senang karena merasa telah melakukan yang terbaik, tetapi sayangnya tidak bisa melakukan yang lebih baik. Tapi, saya bertarung sama persis untuk P7 seperti P1 atau P2.

“Saya harus berada di batasan karena saya tahu beberapa trek akan di depan di mana saya akan berjuang dan ini adalah kenyataan yang akan kami perjuangkan seperti awal tahun. Tapi saya akan berada di batas setiap waktu.”

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Foto oleh: Dorna

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Aprilia Bakal Pertahankan Espargaro, Catatan untuk Vinales
Artikel berikutnya Celestino Vietti Tak Ingin Buru-buru Promosi ke MotoGP

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia