Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
MotoGP MotoGP Amerika

Fabio Quartararo Tegaskan Tak Ingin Tinggalkan Yamaha

Juara dunia bertahan MotoGP, Fabio Quartararo menekankan bahwa pembicaraan dengan pabrikan rival bukan berarti bakal hengkang dari Yamaha selepas 2022.

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Di sela-sela Grand Prix Amerika, Eric Mahe selaku manajer Quartararo mengonfirmasi sedang dalam pembicaraan dengan tim-tim lain untuk kemungkinan kontrak musim 2023.

Sudah menjadi rahasia umum, bagaimana Quartararo tidak menyambut gembira atas paket YZR-M1 yang disediakan Yamaha untuk tahun ini. El Diablo merasa tidak ada kemajuan berarti dalam hal tenaga mesin.

Meski pilihannya sangat terbatas, Quartararo dikaitkan dengan sejumlah pabrikan. Salah satunya adalah Honda, yang mana kontrak Pol Espargaro akan habis pada akhir MotoGP 2022.

Ketika ditanya Motorsport.com di Circuit of the Americas apakah prioritasnya adalah tetap bersama Yamaha pada 2023 atau mengambil opsi lain, Quartararo menjawab: “Sejujurnya, saat ini saya merasa fokus pada masa kini. Kami mencari pilihan bukan karena saya ingin pergi.

“Ini sama sekali tidak seperti itu.

“Tetapi saat ini, saya merasa prioritas saya adalah berjuang untuk kejuaraan tahun ini dan saya tidak punya banyak waktu untuk memikirkan hal lain.

“Saat saya dalam akhir pekan balapan, saya memiliki semua niat untuk melakukan yang terbaik sepanjang akhir pekan.

“Namun memang benar bahwa pada akhirnya kami juga perlu melihat masa depan saya dan kami akan melihat selama bulan ini atau yang berikutnya.”

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Satu-satunya penghalang Quartararo mendapatkan kesepakatan dengan tim lain apakah mereka bisa memberikan bayaran gaji, sebesar yang ditawarkan oleh Yamaha kepada sang pembalap.

Tetapi jika benar #20 serius mempertimbangkan perubahan, maka prospek beradaptasi dengan motor baru yang membutuhkan waktu bukanlah hal yang akan mempengaruhi keputusannya.

“Saya melakukan apa pun yang menurut saya benar, karena jika semua orang berpikir seperti itu, tidak ada yang akan mengubah tim dan semua orang akan tetap sama,” tuturnya.

“Namun pada akhirnya Anda tidak perlu memikirkan hal ini, ‘Ah, apakah saya akan terbiasa dengan motor ini atau tidak?’. Jika Anda merasa motornya punya potensi, itu pasti butuh waktu. Krena ketika Anda menghabiskan banyak waktu dengan satu merek (itu wajar).

Baca Juga:

“Tetapi pada akhirnya Anda tidak harus berpikir untuk membiasakan diri dengan satu motor. Ini adalah satu hal yang benar-benar di luar kepala saya.

“Bagi saya ini tentang proyek. Itu yang paling penting. Kemudian pada gaya berkendara Anda perlu menyesuaikan diri dengan apa pun.

“Bahkan dengan motor kami, kami membuat perubahan besar di Mandalika dan tentu saja berbeda.

“Tapi Anda sudah terbiasa. Anda merasa berbeda dan Anda beradaptasi, dan pada akhirnya senang melihat bahwa dengan data sekarang lebih mudah untuk menyesuaikan diri karena Anda dapat membandingkan dengan banyak pembalap.”

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Marc Marquez Baru Kerjakan Set-Up Motor Hari Sabtu
Artikel berikutnya Hasil FP3 MotoGP Amerika: Quartararo Tercepat, Nama-nama Top ke Q1

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia