Gagal maksimalkan peluang, Nakagami menyesal

dibagikan
komentar
Gagal maksimalkan peluang, Nakagami menyesal
Jamie Klein
Oleh: Jamie Klein
28 Sep 2018 10.55

Pembalap muda Honda, Takaaki Nakagami, mengaku ia telah membuang peluang emas untuk menorehkan finis 10 besar pertamanya di MotoGP Aragon.

Nakagami menembus babak Q2 kualifikasi untuk kali ketiga musim ini di Sirkuit Motorland, performa impresifnya berlanjut dengan merangsek dari posisi start ke-11 menjadi peringkat ketujuh setelah beberapa tikungan awal.

Namun, pembalap Jepang itu tak dapat menjaga posisinya, dan merosot hingga peringkat ke-12 pada akhir lap usai membuat kesalahan kala bertarung dengan pembalap Aprilia, Aleix Espargaro.

Posisinya tak berubah hingga akhir balapan, dan tepat berada di belakang pembalap muda Honda lainnya, Franco Morbidelli. Hasil ini menyamai pencapaian terbaiknya sejauh ini, namun ia merasa dapat finis 10 besar jika saja tidak melakukan kesalahan.

“Saya berada dalam posisi sangat bagus setelah Tikungan 1, semua pembalap bersamaan menuju tikungan yang sangat sempit, jarak antar pembalap sangatlah dekat,” katanya ketika diwawancarai Motorsport.com.

“Saya melihat celah, dan membiarkan motor saya masuk, saya mengambil beberapa posisi. Saya tidak berharap untuk mendahului Cal [Crutchlow, rekan satu timnya di LCR].

“Namun setelah itu, saya melakukan kesalahan antara Tikungan lima dan enam, saya sedang bertarung sengit dengan Aleix, dan saya melakukan kesalahan saat mengoper gigi.

“Saya kehilangan akselerasi, dan banyak pembalap kembali menyalip saya. Saya kehilangan peluang besar, dan sedikit kecewa kembali tak bisa mengungguli Franco.”

Takaaki Nakagami, Team LCR Honda, Johann Zarco, Monster Yamaha Tech 3

Takaaki Nakagami, Team LCR Honda, Johann Zarco, Monster Yamaha Tech 3

Photo by: Gold and Goose / LAT Images

Berada pada peringkat ke-12 pada lap pertama, Nakami kemudian berada dalam posisi yang tidak biasa. Berusaha menahan Valentino Rossi, yang start ke-17.

Pembalap 26 tahun itu mengatakan ia mendapatkan beberapa pelajaran dari Rossi, kendati akhirnya Nakagami tak mampu mengimbangi The Doctor setelah bertarung selama beberapa lap.

“Biasanya, Valentino ada cukup jauh [di depan], dan saya tak pernah membuntutinya saat balapan, ini kesempatan baik untuk memperhatikannya.” tambahnya.

“Ia kesulitan, namun meski seperti itu ia sedikit lebih kencang dari saya. Saya sedikit melihat gaya balapnya, dan bagaimana mereka [pembalap top] mengangkat motornya pada tikungan lambat, begitupun tikungan sedang dan berkecepatan tinggi.

“Pada semua tikungan mereka melakukan suatu berbeda, posisi badan, atau beberapa sudut berbeda saat keluar dari tikungan.”

Masa depan Nakagami di LCR Honda belum diumumkan secara resmi, namun tampaknya ia akan mendapatkan perpanjangan kontrak untuk musim kedua bersama tim.

Sempat ragu apakah pencapaiannya sesuai harapan Honda, Nakagami mengatakan koleksi delapan poin selama tiga balapan terakhir membuatnya yakin akan dipertahankan LCR.

“Sejak Silversone, saya sedikit meningkatkan performa saya. Sebelumnya adalah masa-masa sulit, saya berharap HRC senang dengan performa saya,” tutur Nakagami.

“Kami perlu untuk lebih konsisten, selalu dekat dengan 10 besar, ini targetnya.”

Takaaki Nakagami, Team LCR Honda

Takaaki Nakagami, Team LCR Honda

Photo by: Gold and Goose / LAT Images

Artikel MotoGP berikutnya
Smith optimistis KTM bisa tembus delapan besar

Artikel sebelumnya

Smith optimistis KTM bisa tembus delapan besar

Next article

Lorenzo akan coba membalap di Thailand

Lorenzo akan coba membalap di Thailand
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Takaaki Nakagami
Tim Team LCR
Penulis Jamie Klein
Tipe artikel Breaking news