Gambaran Musim 2022 Yamaha yang seperti Roller Coaster

Yamaha berharap meraih gelar lagi musim ini dengan Fabio Quartararo. Namun, YZR-M1 tertinggal dari motor lain. Performa yang benar-benar harus ditingkatkan untuk mempertahankan pembalap Prancis itu.

Gambaran Musim 2022 Yamaha yang seperti Roller Coaster

Berada di tempat kedua dalam klasemen pembalap dan konstruktor, Yamaha seharusnya tidak perlu malu. Tapi, tak bisa dipungkiri motor pabrikan itu sangat lemah.

Bahkan, talenta Quartararo tak cukup untuk memangkas kesenjangan kinerja dengan produsen lain, yang dipimpin Ducati. Jika membandingkan rapornya sejak musim debut, bisa diketahui lambatnya M1.

El Diablo membukukan delapan podium, termasuk tiga kemenangan, dan satu pole position musim ini. Jumlah podium lebih banyak satu dibanding musim perdana di MotoGP 2019. Bedanya kala itu, dia tidak menang tapi merebut pole position enam kali dan start dari baris pertama dalam tujuh kesempatan.

Pada 2020, Quartararo memborong tiga kemenangan dan empat pole position. Puncaknya musim lalu, dengan 10 podium (5 kemenangan) dan 5 pole position.

Dari 2019 hingga 2021, ia juga bukan satu-satunya wakil Yamaha yang bersinar karena Maverick Vinales , yang saat itu berada di tim resmi, telah naik podium 12 kali, termasuk empat kali di tangga teratas.

Valentino Rossi, sebelum pindah ke RNF dan menutup karier panjangnya, telah memberi tiga podium. Franco Morbidelli berhasil menjadi wakil juara dunia pada 2020 berkat tiga kemenangan dan dua podium lainnya. Tahun lalu, ia kembali finis ketiga di Jerez sebelum mengalami cedera dan menjalani  pemulihan yang lama.

Dari kuartet yang kuat, Yamaha telah berkembang dalam empat tahun menjadi pemimpin tunggal yang tidak hanya mampu menang tetapi menguasai podium.

Problem pabrikan Iwata jadi pelik seiring dengan kepergian Vinales pertengahan musim lalu, pensiunnya Rossi, dan kembalinya Morbidelli usai pemulihan cedera. Mereka pun mengambil jalur pengembangan yang hanya bisa diikuti oleh Quartararo.

Dalam klasemen konstruktor di mana poin yang dihitung berasal dari pembalap terbaik, angka-angkanya jelas. Quartararo selalu mengambil peran tersebut musim ini, kecuali di Thailand, di mana dia menderita masalah tekanan ban, dan dua kali gagal finis di Aragon dan Australia.

Quartararo rata-rata mengemas 12,4 poin per balapan, yang secara keseluruhan sesuai dengan tempat keempat. Franco Morbidelli hanya mencetak 2,1. Cal Crutchlow , yang menggantikan Andrea Dovizioso sejak Misano, rata-rata menorehkan 1,6 poin di setiap balapan. Sementara, pembalap veteran Italia meraih 1,07 dan rookie Darryn Binder rata-rata 0,6 poin.

Setelah awal musim yang lamban, Quartararo mendapatkan momentum saat seri digulirkan di Eropa. Ia sempat memimpin dengan kenyamanan 34 poin atas Aleix Espargaro yang berada di posisi kedua.

Kesalahannya di GP Belanda, menabrak pembalap Spanyol dalam lomba. Retire terakhirnya beberapa lap kemudian tampaknya tidak memiliki konsekuensi apa pun pada saat itu.

Ia memulai liburan musim panas dengan keunggulan 21 dalam klasemen umum, cukup untuk meyakinkannya sebelum dimulainya kembali. Tapi, Grand Prix ini memang menandai titik balik musim Yamaha, yang secara simbolis diilustrasikan oleh kekalahan semua pilotnya.

Selain pembalap Prancis itu, Morbidelli dan Binder juga pensiun, sementara Dovizioso menyelesaikan balapan di posisi ke-16. Titik nol yang membuka pintu ke bagian kedua musim ini dengan hasil yang sangat sedikit.

Setelah mengumpulkan 172 poin di paruh pertama, Quartararo kemudian hanya mencetak 76 poin pada putaran kedua yang mengecewakan. Khususnya, kesalahan tekanan ban yang dilakukan oleh timnya di Thailand.

Baca Juga:

Cacat M1 makin kentara karena kurangnya tenaga mesin yang tidak mungkin diperbaiki sepanjang tahun dan tak bisa mengejar Desmosedici GP.

Begitu Ducati dan Francesco Bagnaia berhasil mengatasi masalah set-up GP22, Yamaha tidak dapat melakukan apa pun untuk mencegah gelombang merah mengambil semua penghargaan.

"Kami memanfaatkan paket yang kami ketahui dengan sangat baik, dan kami mampu meraih hasil yang sangat bagus dan mencetak poin bagus. Tapi, sejak Assen dan secara keseluruhan selama bagian kedua musim ini, kami kehilangan banyak poin," simpul Maio Meregalli, manajer Yamaha, kepada situs resmi MotoGP.

"Kami tidak dapat bereaksi, mendapatkan apa yang benar-benar kami inginkan. Kami ingin menang jadi kami sedikit kecewa dengan cara kami menyelesaikan musim ini. Itu sedikit seperti roller coaster."

Rata-rata poin Yamaha pada tahun 2022

Rata-rata poin Yamaha pada tahun 2022

Foto oleh: Camille De Bastiani

Emosi klan Yamaha memang telah berhenti menjadi yoyo karena, terlepas dari masalahnya, Quartararo berhasil menunda penobatan Bagnaia hingga balapan terakhir. Ia menyisakan harapan samar yang  menghidupkan emosi besar bagi pabrikan.

Final tetap pahit, nada suara kecewa Lin Jarvis tidak meninggalkan ruang untuk keraguan.

"Perasaan umum yang saya miliki di akhir musim adalah bahwa kami puas. Jadi kami tidak sepenuhnya senang, terutama karena kami adalah juara tahun lalu dan sekarang tidak lagi," ujar managing director Yamaha Motor Racing.

"Anda harus sangat tulus dan melihat di mana kami memulai musim ini. Pada Februari atau Maret, jika Anda mengatakan kepada saya bahwa kami akan berjuang untuk gelar juara hingga akhir musim, saya akan menjawab 'benarkah?'

“Kami tahu bahwa kami tidak akan mampu memberikan dorongan tenaga yang kami butuhkan, jadi kami memperkirakan musim ini akan sulit."

Fabio Quartararo turun ke gravel GP Belanda, beberapa lap sebelum Darryn Binder dan Franco Morbidelli

Fabio Quartararo turun ke gravel GP Belanda, beberapa lap sebelum Darryn Binder dan Franco Morbidelli

Memang benar bahwa pabrikan harus melepaskan mesin 2022 karena masalah keandalan, dan bahwa pilotnya harus balapan dengan mesin 2021. Oleh karena itu, tidak ada evolusi kekuatan yang dapat dilakukan dan semua menyadari bahwa mereka mengalami kerugian serius.

Ini telah banyak mempengaruhi Quartararo secara psikologis di awal musim. Sebelum dia tenang dan menerima situasi setelah beberapa balapan.

Pada akhirnya, pembalap Prancis itu berhasil memanfaatkan potensi motornya dan menantang gelar juara, tetapi tidak demikian halnya dengan perwakilan merek lainnya.

"Saya tidak akan mengatakan bahwa kami benar-benar bahagia untuk Fabio, karena dia adalah satu-satunya pembalap Yamaha yang benar-benar mampu mengeksploitasi semua yang ditawarkan paket kami," tambah Jarvis.

Kesulitan tiga rider lainnya untuk beradaptasi dengan M1 justru menjadi sumber masalah Yamaha. Terjebak di antara pemimpin yang telah berjuang untuk gelar selama dua tahun dan pembalap lainnya yang bertarung untuk mendapatkan poin, situasinya terbukti semakin rumit bagi merek Iwata, yang harus membuat keputusan untuk masa depan.

Franco Morbidelli, meskipun kinerjanya kurang baik, masih belum diketahui arah yang ingin dia ambil untuk M1 2023. Tugas Quartararo tidak terlihat mudah karena pabrikan harus berhasil memasok mesin yang lebih bertenaga, dan tes pertama, yang dilakukan di Valencia, tidak berhasil.

Yamaha hanya akan mengandalkan dua pembalapnya dan tidak akan lagi mendapat manfaat dari data tim satelitnya, RNF telah memutuskan untuk menandatangani kontrak dengan Aprilia mulai 2023.

Darryn Binder dan Andrea Dovizioso latihan start dengan Enea Bastianini.

Darryn Binder dan Andrea Dovizioso latihan start dengan Enea Bastianini.

Keretakan di RNF

"Dengan RNF, musim ini juga menjadi musim yang aneh, karena kami mengalami keretakan di antara kami dari Mugello, dengan keputusan untuk berpindah ke pabrikan lain. Kami memahami alasannya, itu sebagian adalah keputusan kami juga. Ini bukan seperti kami disingkirkan, itu hampir merupakan keputusan bersama,"Lin Jarvis berbagi.

Struktur yang dipimpin Razlan Razali memang sudah lelah melihat pembalapnya menderita di bagian bawah klasifikasi tanpa melihat tanda-tanda kemajuan yang nyata. Andrea Dovizioso, bagaimanapun sangat berpengalaman dan penantang gelar selama tiga musim, tidak pernah bisa masuk 10 besar.

Padahal, dia yang bagaimanapun selalu finis setidaknya satu kali di podium sejak 2014 dan menang di setiap musim penuhnya sejak 2016. Lebih parahnya lagi, ia hanya mencetak poin enam kali dan memutuskan pensiun di pertengahan tahun.

"Andrea tidak pernah bisa menyesuaikan diri dengan motornya, dia tidak pernah benar-benar bisa beradaptasi dengan kebutuhan motor dan memanfaatkannya. Sayang sekali, dia memutuskan untuk berhenti selama musim ini, tetapi kami mendukung keputusannya karena jika kami tidak senang, jika kami tidak tampil, kami mungkin juga berhenti," komentar Jarvis, yang percaya bahwa di sisi lain garasi, debutan Darryn Binder tidak dapat memenuhi tantangan besar kedatangan langsung dari kategori terendah.

"Darryn, itu adalah risiko dari pihak tim untuk mempromosikannya. Mereka telah memilihnya karena mereka memiliki pengalaman dengannya. Perpindahan dari Moto3 ke MotoGP adalah tantangan besar, dan itu tidak berhasil.”

dibagikan
komentar
Dilepas RNF, Darryn Binder Tak Rasakan Kepahitan
Artikel sebelumnya

Dilepas RNF, Darryn Binder Tak Rasakan Kepahitan

Artikel berikutnya

Pedro Acosta Batal Uji Coba RC16 di Jerez

Pedro Acosta Batal Uji Coba RC16 di Jerez