Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
MotoGP MotoGP Indonesia

Honda Cari Jawaban Penyebab Kecelakaan Brutal Marc Marquez

Team Manager Honda, Alberto Puig, masih coba memahami kenapa Marc Marquez mengalami highside yang memaksanya absen di MotoGP Indonesia.

Marc Marquez, Repsol Honda Team after his crash

Delapan kali juara dunia itu terpelanting dari motornya pada menit-menit akhir sesi Warm Up Practice (WUP) di Tikungan 7 Pertamina Mandalika Circuit, Minggu (20/3/2022) kemarin.

Sempat dibawa ke Medical Centre, sebelum kemudian The Baby Alien dievakuasi menggunakan helikopter medis untuk pemeriksaan lebih lanjut di Rumah Sakit Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Marquez dinyatakan tidak fit untuk balapan MotoGP Indonesia, lantaran sang pembalap menderita gegar otak. Honda juga tak ingin mengambil risiko lebih besar, jika tetap nekat menurunkan #93.

Sebelum kecelakaan dalam WUP, Marquez sudah tiga kali terjatuh di Sirkuit Mandalika. Pertama, dia tersungkur pada sesi FP2 (Tikungan 11) serta lalu ketika Q1 (Tikungan 13 dan Tikungan 12).

Keputusan produsen ban Michelin untuk membawa ban belakang dengan konstruksi lebih besar, guna memerangi suhu panas ekstrem, telah menyebabkan Honda dilanda problem grip belakang.

“Marc mengalami tiga kecelakaan ini dan kami harus mencoba memahami mengapa, karena kecelakaannya mulai hari ini sangat brutal,” ucap Puig jelang perlombaan kepada MotoGP.com.

“Jujur saja kami perlu menganalisa. Mereka (Michelin) membawa ban yang berbeda dan kami harus memahami segalanya, dan pada saat ini sulit.

“Pembalap kami jatuh dan kami ingin memahaminya, jadi saya rasa saya tidak bisa memberi Anda info yang tepat.

“Akhirnya, dia mengalami kecelakaan besar dan kami memutuskan itu tidak benar dalam keadaan setelah gegar otak di kepala untuk membawanya ke trek.”

 

Pol Espargaro menjadi rider Honda dengan raihan terbaik, yang finis ke-12. Sementara balapan dimenangi pembalap pabrikan KTM, Miguel Oliveira, diikuti Fabio Quartararo dan Johann Zarco.

Ketika ditanya tentang kecelakaan Marquez, Espargaro menyebut rekan setimnya itu beruntung lolos dari cedera. Namun, dia menilai penyebab kecelakaan disebabkan oleh pihak eksternal.

“Ya, maksud saya ini adalah situasi kami sepanjang akhir pekan,” kata Polyccio.

“Ketika kami mengeluh tentang Michelin, sepanjang akhir pekan itu bukan karena kami suka mengeluh tentang Michelin.

“Itu karena kami menghadapi masalah serius tentang konsumsi ban depan selama balapan.

“Kami tidak dapat menyelesaikan balapan karena konsumsi ban depan terlalu tinggi, dan ban belakang mengunci semua pembalap di tikungan sepanjang akhir pekan.

“Jadi, ketika kami mengeluh itu karena kami merasa benar-benar memiliki masalah dan akhirnya dari menjadi cepat dan aman di tes, kami lambat dan saya pikir hari ini Marc beruntung tidak cedera.

“Dan jika dia cedera, ini akan menjadi konsekuensi dari pilihan buruk mitra eksternal akhir pekan ini.”

Baca Juga:

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Alex Rins Sarankan Aspal Ulang, Begini Tanggapan MGPA
Artikel berikutnya Borong Merchandise demi Sebuah Kenangan

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia