Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia

Honda Ingin Lihat Cakrawala Baru bersama Kawauchi

Tetsuhiro Kuwata, direktur HRC, mengakui bahwa hadirnya Ken Kawauchi sebagai manajer teknis baru mencerminkan niat merek ini untuk mencari "ide dan sudut pandang baru".

Marc Marquez, Repsol Honda Team

Ken Kawauchi, yang akan datang ke pabrikan Jepang setelah lama di Suzuki, telah mengenakan warna tim barunya dalam tes privat WSBK yang diikuti Honda beberapa hari yang lalu di Jerez.

Minggu depan, Kawauchi akan melakukan perjalanan ke Sepang, di mana dalam waktu kurang dari sepuluh hari, tes kolektif pertama tahun 2023 akan dimulai. Ada empat pebalap Honda, dengan Marc Márquez dan Joan Mir sebagai pemimpin, yang menguji versi terbaru RC213V.

Bagi Honda, yang baru saja keluar dari tahun terburuk dalam sejarahnya di MotoGP - finis di posisi terakhir dalam klasemen yang diperuntukkan bagi pabrikan, dan tanpa satu pun kemenangan di lokernya -, perjalanan yang akan dimulai di Portimao pada awal Maret ini harus menjadi titik balik. Sejalan dengan itu, dia mencari Kawauchi, sebuah manuver yang tidak biasa di perusahaan raksasa seperti HRC.

"Alasan mengapa kami merekrut insinyur yang berasal dari luar adalah untuk membawa ide-ide baru, sudut pandang baru dan udara segar. Itulah yang dicari ketika para insinyur Eropa bergabung," ujar Tetsuhiro Kuwata, beberapa hari yang lalu, dalam sebuah pertemuan yang berlangsung di Jepang, dengan berbagai media.

Baca Juga:

Kawauchi akan menempati posisi direktur teknik, yang sampai saat ini dipegang oleh Takeo Yokoyama, yang akan mengawasi kelompok insinyur HRC di Jepang.

"Pengalaman dan pengetahuan seseorang yang berasal dari luar negeri akan menjadi stimulus yang baik yang akan membuat HRC semakin maju. Bagi Honda untuk maju, penting untuk membawa angin segar," insinyur asal Jepang ini menambahkan.

Menurut beberapa mantan rekan setim Kawauchi di Suzuki yang dimintai pendapat oleh Motorsport.com, pergantian ini bisa menjadi kunci untuk meningkatkan komunikasi antara aktivitas di lintasan dan grup yang melakukan perjalanan ke sirkuit, serta kelompok yang tetap berada di Jepang.

Filter yang dapat dilakukan oleh manajer teknis baru ini akan memungkinkan Honda untuk menyempurnakan lebih banyak lagi dalam proses pengembangan prototipe, dan dengan demikian menghindari kehilangan arah yang benar.

"Tahun lalu kami bertekad untuk meningkatkan performa motor melalui pengenalan suku cadang baru. Namun, pada akhirnya, keinginan kami untuk bereaksi dengan cepat di beberapa sisi membuat kami tersesat," pungkas Kuwata.

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Honda Sembunyikan Identitas RC213V hingga 22 Februari
Artikel berikutnya Pedrosa Konfirmasi Bakal Berlaga di MotoGP Spanyol

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia