Honda tuduh Ducati berbohong tentang larangan winglet

dibagikan
komentar
Honda tuduh Ducati berbohong tentang larangan winglet
Jamie Klein
Oleh: Jamie Klein
4 Okt 2016 11.56

Wakil Presiden HRC, Shuhei Nakamoto, menuduh Ducati berbohong tentang mengapa winglet dilarang pada musim 2017.

Andrea Dovizioso, Ducati Team
Marc Marquez, Repsol Honda Team and Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
Andrea Dovizioso, Ducati Team
Marc Marquez, Repsol Honda Team
Andrea Dovizioso, Ducati Team
Shuhei Nakamoto, vice-president of Honda Racing Corporation
Ken Kawauchi, Suzuki Ecstar Team Manager, Shuhei Nakamoto, HRC Executive Vice President, Kouichi Tsuji, General Manager Motorsports Development Division, Yamaha Motor, Gigi Dall'Igna, Ducati Team General Manager
Gigi Dall'Igna, Ducati Team General Manager

Menyusul pengembangan intensif winglet oleh lima pabrikan di kelas premier, yang dipopulerkan Ducati tahun lalu, akhirnya telah resmi dilarang untuk musim depan.

Pelarangan winglet menyulut amarah General Manager Ducati, Gigi Dall’Igna, dalam konferensi pers di MotoGP Brno pada Agustus lalu. Ia meyakini winglet dilarang demi target untuk mengurangi daya saing Desmosedici GP. Ia juga membantah alasan winglet yang terkait dengan risiko keselamatan dan berbahaya bagi motorsport.

Namun, Nakamoto menyanggah pertanyaan Dall’Igna. Alasan sebenarnya winglet dilarang karena Ducati menolak bekerja dengan pabrikan lain untuk memperbaiki dan membuat winglet lebih aman.

“Kesan yang ditangkap dari dilarangnya winglet karena Honda menentang mereka, dan itu tidak benar,” ucap Nakamoto kepada majalah Sport Magazine.

“Tidak akan ada winglet dari 2017 murni karena Ducati.

“Mereka telah menyiratkan Honda ada di belakang pelarangan ini, bahwa kami yang memimpin kampanye melawan winglet untuk menghukum Ducati atas dugaan keuntungan aerodinamika. Ini bohong.”

Nakamoto lalu menjelaskan bahwa Asosiasi Pabrikan (MSMA) telah bertugas dengan melakukan tes sendiri, untuk mengurangi sejumlah kekhawatiran keselamatan yang ditimbulkan dari winglet.

Honda, Yamaha dan Suzuki ikut berpartisipasi, tapi Ducati menolak berkolaborasi.

“Ducati mengatakan tidak untuk semuanya,” jelas Nakamoto. “Semua pabrikan Jepang setuju dan begitu pula Aprilia.

“Tapi Ducati tidak ingin mendiskusikan masalah ini. Itu cara mereka atau tidak sama sekali.”

“Juga tidak benar apa yang mereka katakan tentang jeda dalam pengembangan untuk motor jalanan di masa depan,” imbuh Nakamoto. “Atau mungkin Anda tahu apakah ada motor jalanan Ducati yang memakai winglet?

“Selain itu, Ducati adalah pihak yang meminta kapasitas tangki bahan bakar 22 liter ketika kami menggunakan 20 liter, serta software ECU standar.

“Konsumsi bahan bakar dan manajemen elektronik – dua hal ini telah berimbas pada motor ketika mereka mencapai konsumen!”

Artikel MotoGP berikutnya
Wawancara: Kemenangan di Silverstone hanyalah titik awal bagi Suzuki

Artikel sebelumnya

Wawancara: Kemenangan di Silverstone hanyalah titik awal bagi Suzuki

Next article

Lorenzo akan kemudikan Mercedes di Silverstone

Lorenzo akan kemudikan Mercedes di Silverstone
Load comments

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Tim Ducati Team Shop Now , Repsol Honda Team
Penulis Jamie Klein
Tipe artikel Breaking news