MotoGP 2017

Yamaha: Hubungan Rossi-Vinales harmonis

Hubungan Valentino dengan Maverick Vinales jauh berbeda dibandingkan saat bersama Jorge Lorenzo yang penuh ketegangan. Hal ini diungkapkan bos Yamaha, Lin Jarvis.

Vinales didatangkan sebagai pengganti Lorenzo untuk mendampingi Rossi pada awal musim. Pembalap Spanyol tersebut mampu beradaptasi dengan baik setelah mampu kompetitif saat tes pramusim dan seri-seri awal kejuaraan.

Kendati performanya lebih baik dari The Doctor, hubungan antara Vinales dan Rossi tetap berjalan harmonis. Satu-satunya pertarungan besar di antara kedua pembalap saat seri Le Mans.

Tentu saja ini berbanding terbalik dengan Rossi dan Lorenzo, yang dikenal penuh ketegangan saat pertama kali menjadi rekan setim pada 2008 sampai 2010. Bahkan masing-masing kru membuat dinding pembatas di pit box Yamaha.

Ketegangan kembali terjadi pada 2015 - saat kedua pembalap bertarung sengit demi titel, dan dengan Lorenzo yang sukses menjadi juara dunia. Jika Rossi hengkang ke Ducati pada 2011, maka Lorenzo melakukannya musim 2017.

Ketika ditanya tentang Rossi dan Vinales, Jarvis mengungkapkan hubungan mereka sangat berbeda, dibandingkan antara pembalap Italia dengan Lorenzo

"Ini sangat berbeda dibanding sebelumnya, karena mereka tidak mengalami terlalu banyak situasi konflik. Jadi ini benar-benar berbeda.

"Sejauh ini, benar-benar tidak ada masalah untuk mengelola eksistensi keduanya. Hubungan [mereka] sangat baik, kami tidak memiliki masalah.

"Kami melihat mereka beberapa kali di jalur yang sama saat latihan, tapi ini adalah bagian dari keseharian di MotoGP."

Harapan tunggal Yamaha

Setelah cedera patah kaki kanan yang dialami Rossi, Vinales menjadi satu-satunya harapan realistis Yamaha untuk meraih gelar juara musim ini.

Pabrikan Jepang itupun memfokuskan usaha mereka kepada Vinales. Seperti yang dilakukan Honda dengan Marc Marquez, dan Ducati dengan Andrea Dovizioso.

"Saya tidak melihat keuntungan apapun. Lebih baik memiliki dua peluru dibanding satu," jawab Jarvis perihal fokus tim hanya kepada satu pembalap tunggal.

"Jika sesuatu terjadi pada Marc, Honda berada dalam kesulitan. Saat ini kami telah melihat sesuatu terjadi pada Vale. Bayangkan jika Vale adalah satu-satunya peluru kami, kami akan berada dalam kesulitan.

"Kami tidak pernah meragukan memiliki dua [pembalap] dalam pertarungan lebih baik dibanding satu. Banyak orang berbicara tentang pembalap satu mencuri poin dari [pembalap] lainnya....sampah.

"Setiap pembalap bersaing satu sama lain, dan bagi pabrikan lebih baik memiliki dua peluru dalam senjata, itu saja. Sejujurnya, saya tidak melihat apapun hal positif lain."

Yamaha sendiri telah menunjuk Michael Van der Mark sebagai pengganti sementara The Doctor pada seri MotoGP Aragon.

Laporan tambahan oleh Oriol Puigdemont

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi , Jorge Lorenzo , Maverick Viñales
Tim Yamaha Factory Racing
Tipe artikel Reactions
Tag Maverick Viñales, jorge lorenzo, motogp, valentino rossi, yamaha
Topik MotoGP 2017