Jorge Lorenzo Nilai Yamaha Belum Selevel Ducati

Mantan pembalap MotoGP, Jorge Lorenzo, mengatakan Yamaha selangkah di belakang Ducati, meski Fabio Quartararo berhasil menjadi juara dunia berkat konsistensinya.

Jorge Lorenzo Nilai Yamaha Belum Selevel Ducati

Quartararo sukses mengembalikan kejayaan Yamaha setelah alami kesulitan untuk bersaing di papan atas selama bertahun-tahun.

Pasalnya, sejak terakhir Yamaha meraih gelar pembalap pada 2015 lalu, MotoGP didominasi oleh Honda dan Ducati.

Hadirnya Fabio Quartararo pada 2019 lalu bersama Petronas SRT, memberikan harapan besar bagi pabrikan garpu tala.

Pembalap asal Prancis itu hanya membutuhkan tiga tahun untuk mendapatkan gelar pertamanya di MotoGP.

Meski Quartararo tampil kuat sepanjang tahun ini, Lorenzo merasa Yamaha masih membutuhkan banyak peningkatan dan belum mendekati level Ducati.

“Saya melihat musim 2022 dipenuhi warna merah,” kata Lorenzo kepada GPOne saat menghadiri EICMA 2021.

“Saya sudah pernah mengatakan tahun ini bahwa Ducati akan menjadi juara dunia, meski pada akhirnya Fabio yang berhasil melakukannya.

“Saya pikir Ducati telah membuat langkah besar dan kredit sebesar-besarnya diberikan kepada Gigi Dall’Igna. Setiap tahun dia memastikan Ducati berada di depan dan membawa sesuatu yang baru, sementara yang lainnya harus mengejar.

“Saya pikir tidak adil karena mereka belum memenangi gelar MotoGP, melihat apa yang telah mereka lakukan di masa lalu. Tapi saya rasa mereka memiliki peluang besar musim depan.”

Baca Juga:

Jorge Lorenzo yang memiliki banyak pengalaman di MotoGP menyarankan kepada Fabio Quartararo untuk bertahan bersama Yamaha.

Menurutnya, itu jadi hal terbaik untuk masa depannya jika ingin mencapai lebih banyak kesuksesan.

“Ketika Anda memenangi gelar, hal terbaik adalah bertahan dengan tim yang sama,” ujarnya.

“Jika Anda meninggalkan tim, maka Anda memerlukan motivasi baru, seperti yang saya lakukan bersama Ducati setelah sembilan tahun dengan Yamaha.

“Tapi, pada akhirnya selalu ada risiko besar, jadi itu adalah analisis yang harus dilakukan oleh Fabio.

“Tak ada yang meragukan, meski memenangi gelar, Yamaha terlihat tidak selevel dengan Ducati, yang berarti harus ada perubahan besar.

“Jika Anda melihat GP15 dan GP22, maka Anda akan melihat motor yang sangat berbeda. Sedangkan motor Yamaha kurang lebih sama setiap tahunnya.

“Namun, ini merupakan filosofi mereka dan mereka terus bekerja keras untuk meningkatkan performanya.”

Yamaha merupakan motor yang membuat Jorge Lorenzo merasa nyaman ketika membandingkannya dengan Ducati dan Honda, di mana ia memiliki momen sulit.

Polesitter Jorge Lorenzo, Team Ducati

Polesitter Jorge Lorenzo, Team Ducati

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

dibagikan
komentar
Massimo Rivola: Aprilia Masih Tertinggal dari Rival
Artikel sebelumnya

Massimo Rivola: Aprilia Masih Tertinggal dari Rival

Artikel berikutnya

Razlan Razali: Seharusnya Saya Tidak Merekrut Valentino Rossi

Razlan Razali: Seharusnya Saya Tidak Merekrut Valentino Rossi
Muat komentar